TERAPI PERILAKU

Dalam terapi perilaku, pasien menerima bantuan untuk membantu diri mereka sendiri. Dalam bentuk psikoterapi ini, diasumsikan bahwa orang mampu mempelajari perilaku baru. 

 

Motivasi pasien sangat penting, karena pekerjaan rumah juga harus dilakukan. Dalam terapi gangguan mental, ketakutan, perilaku berbahaya dan penanganan masalah yang tidak menguntungkan berkurang. Terapi perilaku juga mengintegrasikan aspek  psikoedukasi, yang memberi pasien pengetahuan tentang penyakit mereka.

 

Gambaran

  • Kapan terapi perilaku berguna?
  • Apa yang terjadi dalam terapi perilaku?
  • Kapan dan untuk berapa lama terapi perilaku digunakan?
  • Apa yang harus Anda pertimbangkan setelah terapi perilaku?
  • Siapa yang melakukan terapi perilaku?
  • Apa yang dapat Anda sumbangkan untuk keberhasilan terapi perilaku?
  • Apa batasan terapi perilaku?
  • Biaya & asuransi kesehatan

 

Kapan terapi perilaku berguna?

Terapi perilaku dapat digunakan untuk berbagai penyakit mental dan juga digunakan dalam terapi pasangan dan seks.

  • ADHD:  Gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas terjadi terutama pada anak-anak, tetapi masih dapat diobati secara psikoterapi di masa dewasa.
  • Gangguan mood:  misalnya depresi,  mania,  gangguan bipolar. Pada gangguan mood, gejala utamanya adalah perubahan mood, baik ke arah depresi atau ke mood gembira yang berlebihan. Pada gangguan bipolar, sering terjadi pergantian antara dua fase.
  • Gangguan stres dan penyesuaian:  misalnya gangguan stres pascatrauma. Gangguan ini disebabkan oleh pengalaman traumatis atau stres berkepanjangan. Depresi,  kecemasan  dan kinerja sosial yang terbatas adalah di antara konsekuensinya.
  • Gangguan Disosiatif, Konversi, dan Somatoform: Gangguan  disosiatif, atau konversi, ditandai dengan hilangnya memori normal, rasa identitas, dan sensasi langsung, dan hilangnya kontrol atas gerakan tubuh. Dalam kasus gangguan somatoform, pasien mengeluh tentang gejala fisik, yang murni psikologis dan tidak dapat diobati dengan operasi, dll.
  • Gangguan makan:  misalnya  anoreksia nervosa,  bulimia nervosa. Ini adalah penurunan berat badan yang disengaja atau berkelanjutan (anoreksia) atau pengendalian berat badan yang berlebihan disertai dengan pesta makan dan muntah berikutnya (bulimia).
  • Gangguan neurotik:  misalnya fobia sosial, gangguan panik, gangguan obsesif-kompulsif, agorafobia. Pada gangguan fobia, biasanya situasi atau objek yang tidak berbahaya menimbulkan ketakutan pada pasien. Serangan panik dalam konteks gangguan panik tidak terkait dengan situasi tertentu dan tidak dapat diprediksi. Gangguan obsesif-kompulsif ditandai dengan tindakan dan pikiran kompulsif yang berulang.
  • Gangguan kepribadian:  misalnya gangguan kepribadian ambang, gangguan kepribadian paranoid. Penyimpangan dalam persepsi, pemikiran, perasaan dan dalam hubungan dengan orang lain terjadi.
  • Penyakit psikosomatik:  misalnya sakit kepala tegang,  tekanan darah tinggi,  asma,  diabetes tipe II. Dalam kasus penyakit psikosomatik, tubuh dan jiwa berinteraksi sedemikian rupa sehingga mengobati gejala fisik saja tidak cukup.
  • Gangguan psikotik:  misalnya  skizofrenia, gangguan skizotipal dan delusi. Penyakit ini ditandai dengan gangguan dalam berpikir dan persepsi, perasaan individualitas, keunikan dan kebebasan memilih yang terganggu. Ini terjadi, misalnya, sedemikian rupa sehingga mereka yang terpengaruh percaya bahwa orang lain memiliki wawasan tentang pikiran mereka atau bahwa mereka dikendalikan dari luar.
  • Gangguan seksual:  misalnya ketakutan seksual, gangguan orgasme, disfungsi ereksi. Disfungsi seksual dapat bersifat fisik atau psikologis, atau kombinasi keduanya. Pasien tidak dapat memenuhi tuntutannya akan seksualitas yang terpenuhi.
  • Gangguan identitas gender:  misalnya transeksualitas, waria. Dengan gangguan ini, pasien merasa bahwa mereka memiliki jenis kelamin selain jenis kelamin biologis mereka.
  • Gangguan kecanduan:  misalnya  alkohol,  obat-obatan atau kecanduan narkoba. Di latar depan adalah keinginan kuat untuk mengambil zat masing-masing. Ketergantungan juga dapat menyebabkan gangguan psikotik ( waham, halusinasi, paranoia).

 

Apa yang terjadi dalam terapi perilaku?

Secara umum, terapi perilaku berorientasi pada masalah dan tujuan. Oleh karena itu, di unit perawatan pertama, masalah Anda dalam kehidupan sehari-hari dicatat dan tujuan yang ingin Anda capai ditentukan. Terapi perilaku bertujuan untuk menghindari perilaku yang tidak diinginkan dan mempelajari perilaku yang diinginkan. Sebagai pasien, Anda juga harus banyak berkontribusi: Dalam terapi perilaku, Anda sering diberikan latihan di rumah yang harus Anda lakukan sendiri setelah latihan bersama. Terapi perilaku digunakan pada anak-anak dan orang dewasa.

 

Ada berbagai metode terapi untuk memperbaiki kondisi Anda. Contohnya adalah:

  • Metode operan 
    dimana perilaku yang tepat diperkuat dan perilaku maladaptif diperlakukan dengan cara yang mengarah pada penghilangannya.
  • Program keterampilan sosial 
    di mana Anda mempelajari keterampilan perilaku sosial yang membantu Anda, misalnya, mengurangi kecemasan sosial atau perilaku agresif dalam kehidupan sehari-hari.
  • Pelatihan 
    pemecahan masalah dan manajemen stres Proses pemecahan masalah yang lebih berhasil dan manajemen stres yang lebih baik dapat meningkatkan kualitas hidup pada banyak penyakit mental atau dalam hubungan.
  • Metode konfrontasi 
    membantu untuk berperilaku berbeda terhadap rangsangan yang memicu rasa takut atau untuk membiasakan diri dengannya.
  • Pelatihan relaksasi 
    adalah suplemen yang berguna, terutama untuk penyakit psikosomatik, tetapi juga untuk ADHD.

 

Efek samping mungkin terjadi dalam terapi perilaku jika  psikoterapis  memilih strategi terapi yang tidak sesuai. Secara umum, efek samping dari terapi perilaku dapat dinilai sangat rendah.

Bagaimana perawatan terapi perilaku dapat terlihat seperti dijelaskan menggunakan contoh terapi perilaku kognitif, yang pada gilirannya menggabungkan banyak metode perawatan yang berbeda:

 

Terapi perilaku kognitif

Dalam terapi perilaku kognitif, perilaku bermasalah, proses berpikir (kognisi) dan emosi dikurangi dan yang tidak bermasalah dipraktikkan. Setelah kesulitan yang Anda alami dalam kehidupan sehari-hari dicatat, terapis Anda memilih metode terapi yang sesuai untuk Anda. Dalam terapi perilaku kognitif, Anda pertama-tama dididik tentang kondisi Anda dan perilaku serta pikiran Anda yang tidak pantas diamati dengan cermat. Misalnya dengan  depresi kami mencari tahu faktor apa yang menyebabkannya dan apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu diri Anda merasa lebih baik. Kemudian perilaku baru dipraktikkan: misalnya, membangun kontak sosial atau analisis rasional dari pikiran negatif seperti “tidak ada yang menyukai saya”. Pada gilirannya, mempraktikkan keterampilan sosial yang dipelajari dalam kehidupan sehari-hari akan membuat Anda menyadari bahwa hipotesis “tidak ada yang menyukai saya” tidak benar.

Terapi perilaku kognitif hanya dapat digunakan pada orang yang benar-benar memiliki wawasan tentang dunia pemikiran mereka. Oleh karena itu tidak cocok untuk anak-anak atau orang dengan cacat perkembangan. Ini dapat digunakan dengan sangat baik untuk gangguan afektif, neurotik atau makan serta  kecanduan.

 

Kapan dan untuk berapa lama terapi perilaku digunakan?

Terapi perilaku singkat, misalnya dalam terapi pasangan atau psikoterapi seksual, terdiri dari sekitar 10 hingga 20 unit perawatan. Namun, lamanya terapi perilaku tergantung pada gejala klinis dan durasi gejala psikologis. Dalam kasus penyakit mental yang parah, terapi dapat berlangsung selama beberapa tahun. Pengawasan bersama oleh spesialis (psikiatri, neurologi, dll.) sangat dianjurkan untuk pasien psikiatri dan psikosomatis, karena sebagian besar pasien harus didukung dengan obat-obatan.

 

Apa yang harus Anda pertimbangkan setelah terapi perilaku?

Setelah akhir terapi perilaku, Anda harus mematuhi tindak lanjut terapi, di mana Anda menyegarkan perilaku dan sikap yang baru dipelajari. Lanjutkan dengan rencana tindakan yang telah Anda pelajari dan hubungi terapis perilaku atau dokter Anda segera jika Anda kembali ke pola perilaku lama atau jika kondisi mental Anda memburuk.

 

Siapa yang melakukan terapi perilaku?

Terapi perilaku dapat ditawarkan oleh psikoterapis mana pun di Austria yang masuk dalam daftar psikoterapis Kementerian Kesehatan Federal dan yang juga telah menyelesaikan pelatihan sebagai terapis perilaku. Psikolog klinis dan kesehatan juga dapat menawarkan psikoterapi. Namun, dalam kasus penyakit mental yang parah, disarankan untuk mengunjungi dokter (pelatihan medis dan psikoterapi) atau psikoterapis psikologis (pelatihan psikologis dan psikoterapi).

 

Apa yang dapat Anda sumbangkan untuk keberhasilan terapi perilaku?

Anda harus memiliki sikap positif terhadap terapi perilaku dan bersedia mempelajari pola perilaku baru atau mengubah pola lama. Selain itu, partisipasi aktif dalam perawatan itu penting – antara lain, Anda harus mengisi kuesioner klinis dan lembar kerja, membuat rencana tindakan dan melakukan latihan. Bersama dengan terapis, Anda akan menentukan tujuan, sub-tujuan, dan alternatif perawatan. Perawatan tambahan dari spesialis seringkali diperlukan, yang juga harus Anda manfaatkan.

 

Apa batasan terapi perilaku?

Dibandingkan dengan metode psikoterapi lainnya, terapi perilaku memiliki hasil tercepat dan terbaik. Namun, pasien harus mau bekerja sama dengan terapis dan merenungkan pikiran, emosi, dan perilakunya. Dalam kasus gangguan kepribadian masif, terapi perilaku hanya digunakan secara terbatas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.