TEORI BELAJAR MODERN (KONSEP DIDAKTIK)

Hingga saat ini, terdapat dua teori utama dalam pembelajaran yang berkembang, yakni: teori asosiatif (asosiatif-refleks) dan teori aktivitas. Teori pembelajaran asosiatif mulai terbentuk pada abad ke-17. Fondasi metodologisnya dikembangkan oleh John Locke, yang mengusulkan istilah “asosiasi”. Teori pembelajaran asosiatif ini menerima bentuk akhirnya dalam sistem kelas-pelajaran Ya. A. Comenius.

Prinsip-prinsip utama dari teori ini adalah sebagai berikut: mekanisme dari setiap tindakan belajar adalah asosiasi; setiap pelatihan memiliki dasar dalam visibilitas, yaitu. bergantung pada kognisi sensorik, oleh karena itu memperkaya kesadaran siswa dengan gambar dan ide adalah tugas utama kegiatan pendidikan; gambar visual tidak penting dalam dirinya sendiri: mereka diperlukan sejauh mereka memastikan kemajuan kesadaran ke generalisasi berdasarkan perbandingan; Metode utama pembelajaran asosiatif adalah latihan.

 

Teori asosiatif mendasari pengajaran penjelasan-ilustratif yang mendominasi sekolah tradisional modern. Dalam banyak hal, inilah alasan mengapa lulusan sekolah tidak menerima pendidikan penuh, yaitu: mereka tidak membentuk pengalaman aktivitas kreatif, kemampuan untuk memperoleh pengetahuan secara mandiri, dan kemauan untuk secara bebas terlibat dalam bidang manajerial apa pun. aktivitas.

Menyadari keterbatasan pengajaran penjelasan dan ilustrasi, ilmu pedagogis modern tidak berfokus pada adaptasi pasif terhadap tingkat perkembangan siswa yang ada, tetapi pada pembentukan fungsi mental, penciptaan kondisi untuk perkembangan mereka dalam proses pembelajaran. Signifikansi metodologis yang bertahan lama adalah gagasan tentang konstruksi pelatihan semacam itu yang akan mempertimbangkan “zona perkembangan proksimal” individu, mis. tidak berfokus pada tingkat perkembangan saat ini, tetapi pada tingkat masa depan yang dapat dicapai siswa di bawah bimbingan dan dengan bantuan seorang guru (L. S. Vygotsky).

 

Konsep yang cukup efektif untuk meningkatkan fungsi perkembangan pendidikan tradisional diusulkan oleh L. V. Zankov. Sistem didaktiknya, yang berfokus pada siswa yang lebih muda, memberikan efek yang berkembang ketika bekerja dengan remaja dan siswa yang lebih tua, dengan tunduk pada prinsip-prinsip berikut: membangun pendidikan pada tingkat kesulitan yang tinggi (tunduk pada ukuran kesulitan yang dapat dibedakan dengan jelas); langkah cepat mempelajari materi (tentu saja, dalam batas yang wajar); prinsip peran utama pengetahuan teoretis; kesadaran siswa akan proses belajar.

Pencarian cara untuk meningkatkan pembelajaran, yang didasarkan pada teori asosiatif, ditujukan untuk mengidentifikasi cara dan kondisi untuk pengembangan kemandirian kognitif, aktivitas dan pemikiran kreatif siswa. Dalam hal ini, pengalaman guru inovatif adalah indikasi: perluasan unit asimilasi didaktik (P. M. Erdniev, B. P. Erdniev), intensifikasi pembelajaran berdasarkan prinsip visibilitas (V. F. Shatalov, S. D. Shevchenko, dll.), pembelajaran lanjutan dan berkomentar (S. N. Lysenkova), meningkatkan potensi pendidikan pelajaran (E. N. Ilyin, T. I. Goncharova, dan lainnya), meningkatkan bentuk organisasi pembelajaran dan interaksi antara guru dan siswa dalam pelajaran (I. M. Cheredov , S. Yu. Kurganov, V. K. Dyachenko, A. B. Reznik, N. P. Guzik dan lainnya), individualisasi pendidikan (I. P. Volkov dan lainnya). teori pembelajaran asosiatif, yang awalnya tidak terfokus pada pengembangan potensi kreatif siswa, menentang teori-teori yang didasarkan pada pendekatan aktivitas. Ini termasuk teori pembelajaran berbasis masalah (A. M. Matyushkin, M. I. Makhmutov, dll.), teori pembentukan bertahap tindakan mental (P. Ya. Galperin, N. F. Talyzina, dll.), teori aktivitas belajar (V V. Davydov, D.B. Elkonin dan lainnya).

 

Teori pembelajaran berbasis masalah didasarkan pada konsep “tugas” dan “tindakan”, yaitu yang sepenuhnya mencirikan pendekatan aktivitas. Situasi masalah adalah tugas kognitif, yang dicirikan oleh kontradiksi antara pengetahuan, keterampilan, sikap, dan persyaratan siswa. Pentingnya tugas kognitif terletak pada kenyataan bahwa itu membangkitkan keinginan siswa untuk secara mandiri mencari solusinya dengan menganalisis kondisi dan memobilisasi pengetahuan mereka. Tugas kognitif menyebabkan aktivitas ketika itu didasarkan pada pengalaman sebelumnya dan merupakan langkah berikutnya dalam studi subjek atau dalam penerapan hukum, konsep, metode, metode aktivitas yang dipelajari.

Situasi masalah dapat diklasifikasikan dalam subjek apa pun sesuai dengan fokusnya pada perolehan yang baru (pengetahuan, metode tindakan, peluang untuk menerapkan pengetahuan dan keterampilan dalam kondisi baru, perubahan sikap); sesuai dengan tingkat kesulitan dan tingkat keparahannya (tergantung kesiapan siswa); oleh sifat kontradiksi (antara pengetahuan duniawi dan ilmiah). Dalam situasi problematik, fakta yang dilihat siswa itu penting, sehingga harus dibedakan dari pertanyaan problematik, misalnya: mengapa paku tenggelam, tetapi kapal yang terbuat dari logam tidak?

Pembelajaran berbasis masalah berkontribusi pada pengembangan kemampuan mental, kemandirian dan pemikiran kreatif siswa, memastikan kekuatan dan efektivitas pengetahuan, karena bersifat emosional, menyebabkan perasaan puas dari pengetahuan. Pada saat yang sama, ia memiliki keterbatasan dalam penerapannya, karena tidak ekonomis, meskipun dapat digunakan pada semua tahap pendidikan penjelasan dan ilustrasi. Dalam bentuknya yang murni, pembelajaran berbasis masalah tidak diatur di sekolah, dan ini dapat dimengerti: sebagian besar pengetahuan harus dipelajari berdasarkan metode pengajaran tradisional (informasi faktual, aksioma, ilustrasi fenomena tertentu, dll.).

Teori pembentukan bertahap dari tindakan mental,dikembangkan oleh P. Ya. Galperin dan dikembangkan oleh N. F. Talyzina, terutama menyangkut struktur proses penguasaan pengetahuan. Keberhasilan asimilasi sesuai dengan teori ini ditentukan oleh penciptaan dan pemahaman siswa tentang dasar indikatif tindakan, pengenalan menyeluruh dengan prosedur untuk melakukan tindakan. Penulis konsep di bawah kondisi eksperimental menemukan bahwa kemampuan untuk mengelola proses pembelajaran meningkat secara signifikan jika siswa secara konsisten dilakukan melalui lima tahap yang saling terkait: pengenalan awal dengan tindakan, dengan kondisi pelaksanaannya; pembentukan suatu tindakan dalam bentuk materi (atau diwujudkan dengan bantuan model) dengan penyebaran semua operasi yang termasuk di dalamnya; pembentukan tindakan dalam rencana eksternal sebagai pidato eksternal; pembentukan tindakan pada ucapan batin; transisi tindakan ke dalam proses berpikir yang berbelit-belit. Mekanisme transisi tindakan dari rencana eksternal ke internal disebut internalisasi. Teori ini memberikan hasil yang baik jika benar-benar memungkinkan untuk memulai dengan materi atau tindakan yang terwujud selama pelatihan. Ini telah membuktikan dirinya dengan cara terbaik dalam pelatihan atlet, operator, musisi, pengemudi dan spesialis dalam profesi lain, penggunaannya di sekolah dibatasi oleh fakta bahwa pelatihan tidak selalu dimulai dengan persepsi subjek.

Teori aktivitas belajar berasal dari ajaran L. S. Vygotsky tentang hubungan antara pembelajaran dan perkembangan, yang menurutnya pembelajaran memainkan peran utamanya dalam perkembangan mental, terutama melalui konten pengetahuan yang diperoleh. Para penulis teori menekankan bahwa sifat perkembangan kegiatan pendidikan disebabkan oleh fakta bahwa isinya adalah pengetahuan teoretis. Namun, kegiatan pendidikan anak-anak sekolah harus dibangun bukan sebagai pengetahuan seorang ilmuwan, yang dimulai dengan mempertimbangkan keragaman indrawi-konkret dari jenis-jenis gerakan tertentu dari suatu objek dan mengarah pada identifikasi dasar internal universal mereka, tetapi dalam sesuai dengan metode penyajian pengetahuan ilmiah, dengan metode pendakian dari abstrak ke konkrit .V. Davydov).

Sesuai dengan teori aktivitas belajar, siswa seharusnya tidak membentuk pengetahuan, tetapi jenis kegiatan tertentu, di mana pengetahuan termasuk sebagai unsur tertentu. “Pengetahuan seseorang menyatu dengan tindakan mentalnya (abstraksi, generalisasi, dll.),” tulis V.V. Davydov, “karenanya, cukup dapat diterima untuk menggunakan istilah “pengetahuan” untuk secara bersamaan menunjukkan kedua hasil pemikiran ( refleksi realitas) dan proses penerimaannya (yaitu, tindakan mental)”.

Logika deduktif-sintetik membangun proses pendidikan mengikuti dari teori aktivitas pendidikan.

Penerapan kondisi tersebut, menurut pendukung teori aktivitas belajar, merupakan cara terpenting untuk membentuk pemikiran teoritis siswa sebagai kemampuan penting orang kreatif.

Penentang penulis teori aktivitas belajar menunjuk pada absolutisasi jalur kognisi deduktif-sintetis dan, karenanya, pada pengurangan peran logika proses pendidikan dari khusus ke umum. Didaktik modern juga tidak menerima interpretasi pengetahuan yang sempit, mis. hanya sebagai unsur kegiatan, karena teori kegiatan belajar tidak memperhitungkan logika umum dari tujuan pembangunan dan isi pendidikan, di mana pembentukan pengetahuan dipilih sebagai tujuan yang sangat penting. Selain itu, tidak diperhitungkan bahwa pengetahuan ada secara objektif tidak hanya dalam pikiran individu, tetapi juga dalam bentuk informasi yang disimpan dalam buku, “bank komputer”, dll., yang menjadi milik individu dalam proses aktivitas kognitif.

Satu tanggapan pada “TEORI BELAJAR MODERN (KONSEP DIDAKTIK)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.