PSIKOANALISA

Jenis psikoterapi ini berkaitan dengan eksplorasi alam bawah sadar, yaitu isi mental yang sangat efektif dalam kehidupan sehari-hari tetapi tidak dapat diakses oleh pikiran sadar.

 

Psikoanalisa pada awalnya dikembangkan oleh Sigmund Freud untuk mengobati neurosis. Dalam perkembangannya, psikoanalisa sekarang ini digunakan untuk mengobati semua gangguan mental. Diasumsikan bahwa pengalaman masa kanak-kanak yang ditekan ke dalam ketidaksadaran menyebabkan kondisi mental penderitaan saat ini. Konflik-konflik ini diproses melalui narasi bebas (“asosiasi bebas”) oleh orang yang bersangkutan dan interpretasi oleh analis. Karena metode pengobatan ini sangat memakan waktu (3 sampai 5 pertemuan per minggu), metode terapi ini dianggap kurang komprehensif.

 

Gambaran

  • Siapa penerima manfaat psikoanalisa?
  • Apa yang terjadi dalam psikoanalisa?
  • Kapan dan berapa lama psikoanalisa digunakan?
  • Apa yang harus Anda pertimbangkan setelah psikoanalisa?
  • Siapa yang melakukan psikoanalisa?
  • Apa yang dapat Anda sumbangkan untuk keberhasilan psikoanalisa?
  • Apa batasan psikoanalisa?

 

Siapa penerima manfaat psikoanalisa?

Setiap gangguan mental dapat diobati secara psikoanalitik. Yang paling penting meliputi:

  • gangguan kecemasan
  • gangguan obsesif kompulsif
  • skizofrenia
  • Depresi dan Gangguan Mood Bipolar
  • Gangguan makan, misalnya bulimia, anoreksia
  • Gangguan stres pascatrauma
  • Penyimpangan, misalnya fetisisme, eksibisionisme

 

Apa yang terjadi dalam psikoanalisa?

Ada sekolah psikoanalitik yang berbeda (misalnya oleh Sigmund Freud, Melanie Klein atau Jacques Lacan) dan metode (misalnya psikoanalisa klasik, psikoterapi berorientasi psikoanalisa), yang masing-masing memiliki sedikit perbedaan dalam teori dan praktik. Bentuk yang paling memakan waktu, psikoanalisa klasik (menurut Freud), akan dijelaskan di bawah ini.

Sebagai pasien (penganalisis), berbaring di sofa, Anda memberi tahu analis segala sesuatu yang secara spontan terlintas di kepala Anda, termasuk konten yang menurut Anda tidak nyaman atau tidak penting. Metode ini disebut “asosiasi bebas”. Analis memiliki tugas untuk menafsirkan ide-ide, yaitu dia memberi tahu Anda konten yang ditekan, yang pada akhirnya selalu terhubung dengan pengalaman masa lalu. Ternyata pengalaman dan emosi masa kanak-kanak (misalnya terhadap orang tua), yang telah ditekan ke alam bawah sadar, mempengaruhi pengalaman saat ini ke tingkat yang sangat tinggi. Ketika berasosiasi secara bebas, analis dan secara tidak sadar memberikan “petunjuk” kepada analis untuk konten yang ditekan ini dan asal-usulnya di masa lalu.

Proses “pemindahan” sangat penting dalam jenis psikoterapi ini. Dengan melakukan itu, pasien mentransfer konten yang ditekan itu – hasrat seksual kekanak-kanakan dan agresif – kepada analis, yang dapat disebutkan oleh analis langkah demi langkah dan dengan demikian dimasukkan ke dalam kehidupan mental yang sadar. Dihapus dari represi dengan cara ini, konten psikis yang sebelumnya ditekan dan pengaruh yang terkait dengannya menjadi bagian dari pengalaman mental yang sekarang lebih bebas (dari gejala).

 

Kapan dan berapa lama psikoanalisa digunakan?

Perawatan psikoanalitik dapat digunakan jika pasien tertarik untuk menyelidiki kehidupan mentalnya di samping keadaan penderitaan saat ini. Psikoanalisa klasik (misalnya menurut Freud) adalah terapi jangka panjang di mana pasien dan analis bertemu 3 sampai 5 kali seminggu. Karena perubahan dan wawasan yang lebih mendalam dimaksudkan dibandingkan dengan metode psikoterapi lainnya, psikoanalisa biasanya digunakan selama beberapa tahun. Jika tujuannya tidak terlalu menuntut, gejalanya juga dapat dilawan lebih cepat dengan psikoterapi berorientasi psikoanalisa, di mana sesi hanya dilakukan sekali atau dua kali seminggu. Namun, perubahan struktural yang luas tidak mungkin dilakukan.

 

Apa yang harus Anda pertimbangkan setelah psikoanalisa?

Ketika Anda memutuskan untuk mengakhiri psikoanalisa bersama dengan terapis, konflik-konflik yang sebelumnya ditekan ke alam bawah sadar seharusnya telah diselesaikan sejauh tidak lagi membebani Anda. Kepribadian Anda kemudian diperkuat oleh wawasan baru yang diperoleh sehingga dalam keadaan normal Anda tidak perlu takut kambuh – kecuali dalam kasus gangguan yang sangat serius, psikosis, yang prognosisnya pasti jauh lebih tidak pasti.

 

Siapa yang melakukan psikoanalisa?

Perawatan psikoanalitik dilakukan oleh psikoanalis dan psikoterapis berorientasi psikoanalitik. Mereka telah menyelesaikan pelatihan teoritis dan praktis yang komprehensif di bidang psikoterapi dan memiliki spesialisasi selama pelatihan mereka di salah satu metode psikoanalisa yang diakui negara – misalnya psikoanalisa atau psikoterapi berorientasi psikoanalisa.

 

Apa yang dapat Anda sumbangkan untuk keberhasilan psikoanalisa?

Karena asosiasi bebas adalah alat yang paling penting dalam psikoanalisa, Anda harus terlibat di dalamnya dan benar-benar mengatakan apa pun yang terlintas dalam pikiran. Pikiran yang tidak koheren yang memalukan, tampaknya tidak penting atau tidak berarti, juga harus diungkapkan, dengan kata lain, kontrol yang sangat normal untuk kesadaran sehari-hari harus dilepaskan sejauh mungkin, sehingga alam bawah sadar dapat “mengartikulasikan” dirinya sendiri dan diterima oleh alam bawah sadar. analis. Pada awalnya akan sulit untuk mengatasi pertahanan batin ini terhadap pikiran dan perasaan tertentu, tetapi seiring berjalannya terapi Anda akan merasa lebih mudah dan lebih mudah untuk menyerah pada arus pikiran yang muncul. Selain itu, penting

 

Apa batasan psikoanalisa?

Tergantung pada sekolah psikoanalitik, batasan metode pengobatan dipandang berbeda. Sementara beberapa sekolah tidak melihat batasan sama sekali, yang lain menganggap bahwa struktur psikotik (seperti dalam skizofrenia) tidak dapat diubah, tetapi hanya gangguan mental yang dapat dikurangi. Jika ada risiko bunuh diri yang akut, tidak ada konten stres yang harus ditafsirkan yang akan membebani ego yang sudah rapuh. Perlu juga dicatat bahwa dalam kasus gangguan mental yang parah, terapi obat tambahan yang diresepkan oleh dokter spesialis terkadang diperlukan.

Beberapa konsep psikoanalisa telah dibuktikan oleh ilmu saraf (misalnya proses transferensi). Studi menunjukkan bahwa tingkat keberhasilan perawatan psikoanalitik jangka panjang adalah menengah hingga tinggi, kadang-kadang bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan metode psikoterapi lainnya (misalnya terapi perilaku kognitif). Karena perawatan psikoanalitik sulit dibandingkan dengan metode lain, tidak semua ilmuwan yakin akan keefektifannya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.