PERILAKU MENYIMPANG PADA REMAJA

 

Perilaku remaja merupakan manifestasi eksternal dari proses kompleks pembentukan karakternya. Gangguan perilaku yang serius biasanya dikaitkan dengan penyimpangan dalam proses ini. Seringkali perkembangan emosi anak terganggu, dan perilakunya sulit. Dalam hal ini, komplikasi perkembangan psikologis sering terjadi, dan sebagian besar komplikasi ini merupakan penyimpangan dari norma, dan bukan merupakan gejala penyakit. Masalah remaja “sulit” merupakan salah satu dari masalah psikologis, pedagogis, sosial dan kadangkala juga masalah medis.

Seorang remaja “sulit”, biasanya berasal dari keluarga yang sulit pula. Dia adalah saksi konflik antara orang tua mereka, dan merasa bahwa dunia tidak memperhatikan batinnya. Tetapi keluarga yang disfungsional tidak selalu mencolok. Terkadang masalah ini tersembunyi cukup dalam. Dan hanya ketika masalah terjadi pada seorang remaja, orang-orang di sekitar baru memperhatikan cara hidup keluarga, moralitas, dan nilai-nilai hidupnya, yang memungkinkan kita melihat akar masalahnya.

Kesejahteraan eksternal dapat menyembunyikan keadaan asosial hubungan keluarga. Cara hidup dan pengasuhan remaja dalam keluarga, merupakan faktor utama dalam pembentukan kepribadian.

Keluarga “berisiko tinggi”  bagi terbentuknya penyimpangan perilaku remaja, diantaranya meliputi:

  1. Keluarga tidak utuh, dimana hanya ada ayah saja atau ibu saja atau keluarga yang anak-anaknya dibesarkan oleh kakek-neneknya.
  2. Keluarga konflik, dimana terjadi ketegangan hubungan antara orang tua, tidak ada saling pengertian dan ada perbedaan mencolok dalam pandangan, sikap perdamaian dan harmoni didasarkan pada kompromi sementara, dan pada saat yang sulit sering terjadi kontradiksi yang parah.
  3. Keluarga asosial, yakni keluarga yang sering berurusan dengan hukum, memiliki kecenderungan antisosial dan cara hidup parasit.
  4. Keluarga formal, yakni keluarga yang nampaknya biasa-biasa saja, orang tua ada tapi diambang perceraian. Hanya karena alasan tempat tinggal atau alasan lainnya, mereka tetap satu rumah tapi tidak bersatu.Orang Indonesia sering menyebutnya sebagai pisah ranjang.
  5. Keluarga alkoholik, yakni keluarga yang anggotanya mengalami kecanduan alkohol atau obat-obatan terlarang.
  6. Keluarga di mana ada orang tua yang sakit mental sehingga tidak memungkinkan munculnya kondisi dinamis dalam pengembangan kepribadian remaja secara optimal.

Ada juga andil salah atas penyimpangan perilaku remaja, diantaranya akibat keteledoran lembaga pendidikan yang terkadang meremehkan dan mengabaikan penyimpangan-penyimpangan perilaku yang terjadi pada mereka. Hubungan lembaga pendidikan dengan orang tua/keluarga remaja yang tidak memadai, mendukung pembentukan karakter yang tidak pedagogis. Penelantaran anak-anak dan remaja dalam pengasuhan, memberi dampak yang tidak menguntungkan bagi terbentuknya karakter remaja.

Sikap remaja terhadap kegiatan belajar merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap pembentukan kepribadian ke arah tertentu selama masa studi. Sebagian besar remaja yang menyimpang dari norma perilaku tidak belajar dengan baik, tidak memiliki dan tidak melaksanakan tugas umum lainnya. Sikap anak-anak dan remaja seperti itu terhadap sekolah biasanya negatif. Kemajuan yang buruk mengarah pada perkembangan konflik dengan kelas, guru, orang tua. Remaja secara bertahap putus dari lingkup komunikasi tim kelas mereka.

Sangat penting untuk memulai pencegahan tepat waktu dan pekerjaan korektif yang paling efektif, identifikasi awal siswa yang rentan terhadap bentuk perilaku menyimpang. Dalam praktik kerja, diagnosis perilaku menyimpang biasanya bersifat simptomatis (atas permintaan dan keluhan). Jarang konselor yang mengeksplorasi penyebab dan kondisi pembentukan penyimpangan menggunakan pendekatan etimologis.

Koreksi perilaku menyimpang remaja “sulit” modern dimungkinkan. Penting untuk memahami tidak hanya esensi dari proses sosial yang sedang berlangsung, tetapi juga untuk mengetahui norma dan tanda-tanda perilaku patologis. Perlu juga diketahuai faktor-faktor psikologis pendidikan yang sulit, bentuk manifestasi dari gangguan perilaku, karakteristik mental yang berkaitan dengan usia, dan penyebab utama dari penampilan anak-anak dan remaja yang “sulit”. Pekerjaan ini harus dilakukan dengan mempertimbangkan ciri-ciri karakterologis remaja, dengan mempertimbangkan karakter “radikal” terkemuka.

Dalam membangun percakapan dengan remaja yang memiliki tipe kepribadian yang penuh semangat tapi juga pendendam, perlu untuk menarik perhatian mereka pada sifat-sifat karakter yang positif secara sosial (hemat, akurasi, perhatian pada kesehatan mereka), menekankan bahwa ini akan membantu berkontribusi pada kesejahteraan mereka dalam hidup (menghormati orang lain, umur panjang, pekerjaan yang dibayar dengan baik). Membangun percakapan dengan remaja “sulit” merupakan upaya efektif, karena masalah paling penting bagi orang-orang dengan berkarakter seperti itu adalah komunikasi. Tapi juga harus diingat, bahwa ketidakstabilan emosional yang melekat pada mereka, kecenderungan untuk memperbaiki pengalaman negatif yang menyebabkan situasi konflik yang parah, dan tindakan ilegal adalah akibatnya upaya mereka dalam menemukan diri diri sendiri.

Remaja dengan sistem saraf pusat yang kurang stabil dicirikan oleh: ledakan emosi, ketidakmampuan untuk mengatur diri mereka sendiri dalam situasi konflik, yang sering mengarah pada kenakalan. Menunjuk pada ciri-ciri kepribadian ini, remaja harus diorientasikan untuk menghindari situasi konflik, mengingatkan mereka bahwa situasi seperti itu adalah yang paling berbahaya bagi mereka. Penting juga untuk menangani remaja semacam ini, dengan perawatan menggunakan obat-obatan penenang, yang hanya dapat diresepkan oleh psikiater anak dan remaja.

 

Faktor mental perilaku menyimpang remaja.

Masa remaja merupakan masa selesainya pembentukan karakter. Pelanggaran terhadap pembentukan karakter ini, yang terkadang terjadi pada usia tertentu, disertai dengan berbagai reaksi karakterologis negatif, yang seringkali jauh melampaui norma dan dapat mengarah pada berbagai bentuk perilaku antisosial yang berlanjut ke masa remaja.

Reaksi karakterologis negatif yang paling umum pada remaja sulit, diantaranya adalah:

  1. Reaksi protes aktif yang muncul dalam situasi krisis bagi seorang remaja diwujudkan dalam bentuk perilaku agresif, kekasaran, ketidaktaatan, dan secara jelas ditujukan kepada orang-orang tertentu yang menciptakan situasi konflik.
  2. Reaksi protes pasif, karena keinginan untuk menyingkirkan situasi sulit bagi seorang remaja atau pemuda, selalu disertai dengan perasaan dendam, kehilangan kontak emosional dan memanifestasikan diri dalam bentuk meninggalkan rumah, menggelandang, menolak makan, menolak komunikasi verbal.
  3. Reaksi penolakan yang terkait dengan perasaan putus asa dimanifestasikan dalam penghindaran aktif kontak dengan orang lain, penolakan keinginan dan hobi kebiasaan, ketakutan akan segala sesuatu yang baru.
  4. Reaksi peniruan-peniruan bentuk perilaku orang lain, yang menikmati otoritas di kalangan remaja dan dapat memainkan peran negatif jika seorang pemimpin asosial ditiru atau model perilaku yang tidak dapat diterima oleh masyarakat kita bukanlah contoh terbaik dari budaya massa.
  5. Reaksi kompensasi dan hiperkompensasi biasanya menutupi satu atau lain sisi lemah kepribadian, dan juga memainkan peran reaksi pribadi yang protektif dan kadang-kadang mengambil karakter yang berlebihan dan karikatur (dasar dari banyak tindakan sembrono adalah keinginan untuk menunjukkan diri sendiri ” keberanian” kepada orang lain);
  6. Reaksi emansipasi – keinginan yang meningkat dari seorang remaja, seorang pemuda untuk kemandirian, penegasan diri (tercermin dalam penolakan tertentu terhadap pengalaman sosial positif dari generasi yang lebih tua dan dalam penilaian ulang tentang pentingnya pengamatan hidup seseorang);
  7. Reaksi gairah – terkait erat dengan dorongan, kecenderungan, minat dan dimanifestasikan dalam kepuasan kebutuhan apa pun (hobi, disertai dengan hobi kosong di jalan; hobi yang terkait dengan perjudian; hobi egosentris, dimanifestasikan dalam keinginan untuk berada di pusat perhatian dengan biaya berapa pun);
  8. Reaksi pengelompokan – merupakan ciri remaja yang paling penting dan dimanifestasikan dalam keinginan untuk membentuk kelompok informal teman sebaya, biasanya dibedakan oleh resistensi tertentu (remaja yang diabaikan secara pedagogis, remaja yang terabaikan dan pria muda lebih cenderung untuk bersatu dalam kelompok);

2 tanggapan pada “PERILAKU MENYIMPANG PADA REMAJA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.