PENGEMBANGAN KARIR BERORIENTASI PADA PENGALAMAN

Sebagai seorang anak, sudah semestinya Anda memiliki impian dan visi profesional. Tidak menyerahkannya kepada orang tua untuk urusan karir masa depan? Sebaiknya putuskan sendiri. Masa depan Anda adalah milik Anda sendiri. Bukan orang lain. Bahkan jika keinginan, preferensi, dan tujuan kita berubah – ada baiknya menjaganya tetap hidup. Alih-alih menunggu secara pasif untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan, Anda dapat secara aktif mengerjakan masa depan profesional Anda, mengembangkan visi, bereksperimen, mendapatkan pengalaman baru dan dengan demikian secara bertahap mendekati apa yang benar-benar menarik minat Anda secara profesional. Friedhelm Müller menjelaskan kemungkinan dan cara untuk mengejar pengembangan karir pribadi Anda dalam kehidupan kerja sehari-hari tanpa melupakan nilai-nilai Anda sendiri.

“Jika Anda tidak tahu ke mana Anda ingin pergi, jangan heran jika Anda berakhir di tempat lain.” Diktum Mark Twain ini memperingatkan kita bahwa kita tidak memiliki tujuan tanpa visi pribadi. Namun, jika ketika kita ditanya di mana kita akan berada dalam lima atau sepuluh tahun, sama sekali tidak ada skenario yang menggiurkan yang ingin muncul di mata pikiran kita – lalu apa? Perencanaan karir yang berorientasi pada pengalaman membantu menggunakan keragu-raguan yang dianggap negatif sebagai keterbukaan terhadap tantangan baru dan dengan demikian berhasil mengarahkan perencanaan karir Anda sendiri.

 

Apa itu karir yang sukses?

Terutama orang-orang yang sangat berkomitmen pada pekerjaannya sering bereaksi sedikit kesal ketika ditanya tentang perencanaan karir mereka. “Di atas segalanya, saya ingin melakukan sesuatu yang berarti – bersenang-senang dalam pekerjaan saya lebih penting bagi saya daripada uang. Saya bukan seorang karir!” adalah jawaban yang khas. Perencanaan karir ditunda bahkan sebelum dimulai. Tetapi seberapa besar hubungan kesuksesan profesional dengan perjuangan untuk uang dan kekuasaan? Apa sih karir profesional yang sukses itu?

Pendapat tentang ini bisa sangat bervariasi. Saat memulai karier, orang tua dan kerabat lainnya sering kali memiliki pengaruh kuat pada tuntutan yang kita berikan pada diri kita sendiri. Belakangan, harapan pasangan, teman, dan rekan kerja menjadi lebih penting. Masing-masing dari kita juga merumuskan kriteria kita sendiri untuk sukses. Penelitian telah menunjukkan bahwa komponen yang ditentukan sendiri ini terus mendapatkan kekuatan selama hidup kita dan sering menyimpang secara signifikan dari kriteria lingkungan. Orang merasa bahwa mereka berhasil ketika mereka mengejar pekerjaan yang sesuai dengan minat mereka sendiri dan di mana mereka dapat mengembangkan bakat pribadi mereka.

 

Berorientasi pada tujuan atau didorong oleh peristiwa? – jalan yang benar

Konseling karir sering dimulai dengan pertanyaan seperti: “Jika karir Anda berjalan seperti yang Anda inginkan, di mana Anda melihat diri Anda secara profesional dalam lima tahun? Dan di mana Anda ingin berada dalam sepuluh tahun?” Dalam praktiknya, seringkali sulit untuk memberikan jawaban yang koheren – terutama bagi orang-orang yang fleksibel di atas rata-rata, karena mereka sering ditemukan di lingkungan berorientasi proyek. “Saya tidak dapat benar-benar menentukan apa yang saya inginkan, tetapi sampai sekarang saya selalu menghadapi tantangan baru yang menarik,” adalah jawaban khas dari seorang manajer proyek.

Tetapi bahkan jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan tentang tujuan jangka panjang Anda dengan memuaskan, Anda tidak boleh hanya menunggu dan melihat apa yang akan terjadi selanjutnya. Karena kesempatan dapat membawa Anda ke arah yang baik untuk Anda – tetapi tidak harus demikian. Dan yang terakhir akan memalukan.

Solusi yang baik adalah mengembangkan strategi pengalaman yang menggabungkan orientasi tujuan dengan keterbukaan dan pendekatan langkah demi langkah. Manfaatkan peluang yang muncul dengan sendirinya dan secara aktif dapatkan pengalaman baru. Temukan apa yang menarik bagi Anda dan perhatikan bagaimana orang-orang di sekitar Anda bereaksi terhadap kekuatan dan kelemahan Anda yang seharusnya atau yang sebenarnya. Jika Anda melakukan ini dengan sangat sadar, catat pengalaman Anda dan masukkan ke dalam aktivitas karir Anda, seiring waktu Anda akan semakin dekat dengan apa yang benar-benar membuat Anda terpesona secara profesional (Gambar 1). Selain itu, Anda akan belajar bagaimana mengubah karier dengan sukses – keterampilan yang kini telah menjadi faktor karier yang sangat penting bagi banyak orang.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.