PENERIMAAN DIRI (SELF ACCEPTENCE)

 

Belajar untuk baik-baik saja dengan semua yang menjadi bagian dari diri Anda, bisa jadi sulit. Tetapi dengan beberapa latihan, Anda bisa belajar seni penerimaan diri.

 

Meskipun selalu ada cara untuk meningkatkan dan memperbaiki diri kita sendiri, pada akhirnya, kita adalah diri kita sendiri. Lagi pula, siapa yang tidak memiliki kualitas baik yang mereka banggakan dan kekurangan yang dapat mereka lakukan tanpanya? Dan kita masing-masing mengalami kesuksesan atau kegagalan pada waktu yang berbeda dalam hidup kita.

Belajar menerima diri sendiri apa adanya dapat membawa kedamaian dan ketenangan dalam hidup Anda.

 

Bagaimana cara menerima diri sendiri?

  1. Maafkan dirimu
  2. Latih belas kasihan diri sendiri
  3. Gunakan kesadaran dan perhatian saat ini
  4. Akui dan cintai kemampuanmu
  5. Abaikan kritik batin Anda
  6. Terhubung dengan orang-orang terkasih yang menghargai Anda
  7. Move on dari kekecewaan
  8. Dapatkan perspektif tentang keterbatasan Anda
 
 
Harga diri berbeda dari penerimaan diri

Harga diri mengacu pada memiliki kepercayaan pada kualitas dan kemampuan seseorang. Seseorang dengan harga diri yang lebih tinggi mungkin merasa layak mendapatkan pengalaman yang baik dan positif dan merasa mampu menangani situasi sulit. Ini terbukti melalui pengamatan seorang peneliti terhadap 201 remaja. Diketahui bahwa seseorang yang memiliki harga diri yang baik, dia akan terhindar dari gejala-gejala kecemasan, depresi, dan masalah perhatian lainnya.

Disamping itu, harga diri dengan penerimaan diri saling terhubung. Penerimaan diri mengacu pada tindakan merangkul setiap aspek diri seseorang, terkait kekuatan dan kelemahan. Gambaran Harga Diri dengan Penerimaan Diri bisa diilustrasikan sebagai berikut: Harga diri adalah kualitas bahan bakar yang digunakan pada sebuah kendaraan, sementara penerimaan diri adalah cara seseorang mengemudikan kendaraan dengan tangki bahan bakar itu.

 

Mengapa begitu sulit untuk menerima diri sendiri?

Sejak kita lahir, bagaimana kita menyesuaikan diri dengan lingkungan, amat ditentukan dan dipengaruhi oleh pengasuh kita. Ini memberi mereka banyak kekuatan dalam hal bagaimana kita memahami dan melihat diri kita sendiri. Misalnya, jika pengasuh Anda mensupport, mencintai, dan menerima Anda, penerimaan diri Anda seringkali akan jauh berbeda dengan anak yang mengalami hal sebaliknya.

Ketika kita mulai sekolah, kita diukur dengan seberapa baik kita melakukan tes dan di kelas, serta bagaimana kita berasimilasi dengan rekan-rekan kita. Semua ini dapat berkontribusi pada harga diri dan penerimaan.

Seiring bertambahnya usia, keadaan hidup, hubungan, dan bagaimana kita diperlakukan oleh orang lain dapat memengaruhi seberapa siap kita menerima diri sendiri.

Mungkin sulit bagi kita untuk menerima diri sendiri apa adanya, jika:

  • keragaman, kesetaraan, dan inklusi rendah di tempat Anda tinggal
  • sindrom penipu (Impostor syndrome) telah berperan dalam hidup Anda
  • Anda telah terlibat dalam perilaku berbahaya yang memiliki konsekuensi
  • trauma telah membuatnya sulit untuk merangkul masa lalu atau masa kini Anda

Tidak peduli bagaimana penerimaan diri Anda dibentuk sampai saat ini, ada cara praktis untuk menerima diri sendiri apa adanya. Dan bagaimana memulai mencintai dan menerima diri sendiri? Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan penerimaan diri, diantaranya: 

 

BEBERAPA CARA MENINGKATKAN PENERIMAAN DIRI

Cobalah memaafkan diri sendiri

Jika Anda telah menyakiti orang di masa lalu atau bertindak dengan cara yang tidak Anda banggakan, memaafkan diri sendiri bisa terasa sulit. Tetapi melakukan itu tidak berarti Anda memaafkan perilaku Anda. Sebaliknya, itu berarti Anda menerima apa yang telah Anda lakukan, bertanggung jawab, dan memberi diri Anda izin untuk melanjutkan.

Satu dari beberapa terapi digunakan untuk membantu orang berlatih memaafkan diri sendiri, termasuk:

  • tanggung jawab
  • penyesalan
  • restorasi
  • pembaruan

 

Latih belas kasihan diri sendiri

Belas kasihan pada diri sendiri (Self-compassion) memberi diri Anda kehangatan dan pengertian selama masa-masa sulit atau ketika Anda merasa tidak mampu.

Beberapa cara untuk melatih self-compassion diantaranya:

  • Berbicara kepada diri sendiri seperti yang Anda lakukan kepada seorang teman.
  • Tuliskan bagaimana Anda ingin membantu diri sendiri.
  • Menempatkan situasi Anda ke dalam perspektif.
  • Terlibat dalam perawatan diri seperti meditasi, olahraga, dan makan makanan sehat.

 

Bersandar pada perhatian

Meskipun kita sering tidak dapat mengendalikan keadaan hidup, adalah mungkin untuk bangun setiap hari dan mencoba untuk hidup dengan lebih penuh perhatian.

Misalnya, setiap malam mungkin Anda mencoba membuat tujuan untuk hari berikutnya. Sesuatu yang sederhana seperti mengatur waktu untuk bangun dan berjalan-jalan sebelum Anda bekerja dapat memberi Anda arahan.

Jika Anda ingin mengatasi tujuan yang lebih besar seperti mendapatkan pekerjaan impian, Anda dapat mencoba meningkatkan pencarian pekerjaan atau memperbarui resume Anda hari ini.

 

Puji kemampuanmu

Mungkin Anda membuat pai apel yang enak atau orang yang menjadi teman Anda untuk mendengarkan. Atau mungkin Anda seorang pekerja keras atau memiliki jempol hijau.

Apa pun kekuatan Anda — tidak peduli seberapa kecil atau besar — ​​Anda dapat menuliskannya sebagai cara untuk memuji diri sendiri.

Setiap kali Anda lambat untuk melihat apa yang patut dipuji tentang diri Anda, Anda dapat membaca daftar itu dengan keras.

 

Abaikan kritik batin Anda

Sangat mudah untuk menjadi kritikus terburuk Anda sendiri dan mendengarkan pikiran negatif Anda .

Tetapi ketika Anda merasa kritik-diri datang, Anda dapat mencoba untuk menahannya, mundur selangkah, dan pikirkan apa yang akan Anda katakan kepada seorang teman yang berpikir demikian tentang diri mereka sendiri.

 

Kembangkan lingkaran dalam Anda

Tidak ada yang seperti keluarga dan teman yang dapat Anda percayai dan berbagi pemikiran, kekhawatiran, dan cerita lucu Anda yang terdalam. Mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menyambut Anda apa adanya adalah cara yang bagus untuk merasa diterima.

 

Bersedih dan move on dari cita-cita yang belum terpuaskan

Ketika harapan dan impian tidak terpenuhi, kita akan merasa kecewa. Membiarkan diri kita merasa kecewa, itu sehat. Namun, pindah (move on) ketika Anda siap, juga dapat membantu.

Anda dapat mencoba mengingat upaya untuk memperjuangkan visi itu dalam hidup, dan menutup bab itu secara mental demi tujuan baru.

 

Sadarilah bahwa penerimaan bukanlah penyelesaian

Menerima kekurangan dan kegagalan tidak berarti menerima diri lebih sedikit. Faktanya, mengetahui keterbatasan diri bisa sangat membantu kesehatan mental.

Misal, alih-alih berfokus pada seberapa tidak sabarnya kita dalam mengasuh anak-anak, bandingkan dengan seberapa baik kita berkomunikasi dengan orang yang lebih tua, sperti seberapa sering kita mengunjungi kakek-nenek atau barangkali menjadi sukarelawan di panti jompo.

 
 

Kesimpulan

Belajar menerima siapa diri Anda dapat menjadi tantangan, terutama bagian dari diri Anda yang Anda yakini bukan “yang terbaik” Anda.

Jika Anda mengalami kesulitan dengan penerimaan diri di masa lalu, ketahuilah bahwa ada cara untuk merangkul masa kini , mendapatkan perspektif tentang masa lalu, dan mencintai segala sesuatu di antaranya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.