NEUROSIS

 

Neurosis adalah gangguan mental tanpa penyebab fisik. Gejala yang paling umum termasuk ketakutan, fobia dan suasana hati depresi, tetapi gejala fisik (misalnya kelumpuhan) juga dapat terjadi.

Psikoanalis Sigmund Freud secara intensif menangani neurosis dan mengaitkannya dengan konflik anak usia dini. Neurosis harus dibedakan dari psikosis, di mana hubungan dengan realitas hilang. Gangguan tersebut dibagi menjadi gangguan kecemasan, gangguan obsesif-kompulsif, distimia, gangguan hipokondriakal dan disosiatif. Sekitar 6-10% dari semua orang dipengaruhi oleh gangguan neurotik. Prosedur psikoterapi (misalnya terapi perilaku, psikoanalisis ) digunakan untuk pengobatan, terkadang juga pengobatan.

 

Gambaran

  • frekuensi neurosis
  • Penyebab / gejala / perjalanan neurosis
  • Kursus penyakit neurosis
  • Diagnosis neurosis
  • terapi neurosis
  • Neurosis: Apa lagi yang bisa dilakukan orang yang terkena?

 

Frekuensi neurosis

Sekitar 6-10% dipengaruhi oleh gangguan neurotik. Gejalanya tidak selalu bertahan lama: 80-95% dari semua orang mengalami gejala neurotik di beberapa titik dalam hidup mereka, tetapi ini tidak berkembang menjadi gangguan mental. Wanita lebih sering terkena gangguan neurotik daripada pria.

 

Penyebab/gejala/perjalanan neurosis

Sigmund Freud, yang tidak menemukan istilah neurosis tetapi menciptakannya secara signifikan, menghubungkan penyebab neurosis dengan konflik pada anak usia dini. Konflik-konflik ini termasuk trauma, peristiwa kehidupan kritis lainnya (misalnya, kematian, perceraian orang tua), dan gangguan perkembangan seksual. Ini tertidur di alam bawah sadar dan, menurut Freud, adalah penyebab terjadinya neurosis, di mana masalah yang tidak diproses bergeser ke sesuatu yang lain – ini adalah bagaimana Freud menafsirkan kembali ketakutan akan ular sebagai ketakutan akan seksualitas, karena ular itu menyerupai organ seksual pria.

Pertanyaan tentang penyebab neurosis dijawab sepenuhnya berbeda dalam psikoanalisis daripada di psikiatri, karena klarifikasi konflik pada anak usia dini tidak relevan dari sudut pandang medis. Karena itu, kedua disiplin ilmu ini juga sangat berbeda dalam pengobatan gangguan neurotik.

Sementara konflik anak usia dini masih diperlakukan sebagai penyebab gangguan neurotik dalam psikoanalisis menurut Sigmund Freud, dari sudut pandang teori lain (misalnya teori belajar) kesalahan penilaian yang dipelajari yang mengarah pada reaksi yang tidak tepat terhadap lingkungan sendiri (misalnya ketakutan akan ular). Secara umum, ketika datang ke gangguan mental, kecenderungan untuk mereka dapat diwariskan, tetapi peristiwa kehidupan yang kritis dan kemampuan umum untuk mengatasi stres juga menentukan terjadinya gangguan mental yang sebenarnya.

Neurosis dapat mengekspresikan diri dalam bentuk gejala mental berikut:

  • ketakutan
  • kendala
  • Suasana hati yang depresif
  • Pengalaman keterasingan (misalnya Anda tidak lagi merasa seperti diri sendiri atau lingkungan/situasi tidak terasa nyata)
  • Hipokondria (takut menjadi atau menjadi sakit)

Gejala fisik berhubungan dengan gangguan organ (misalnya sindrom iritasi usus besar, kelumpuhan) yang tidak didasarkan pada masalah fisik yang sebenarnya. Berkaitan erat dengan ini adalah konsep histeria yang diciptakan pada masa Freud, di mana gangguan fisik tanpa penyebab organik juga terjadi.

Selain itu, Freud juga mendefinisikan neurosis karakter di mana ciri-ciri kepribadian “neurotik” tertentu berada di latar depan (misalnya pemuliaan diri dalam karakter narsistik).

Istilah umum untuk gangguan mental dan padanannya dari teori neurosis tercantum di bawah ini:

 

GANGGUAN JIWA

NEUROSIS YANG BERHUBUNGAN

KETERANGAN

gangguan kecemasan

Kegelisahan

Kecemasan tidak terbatas pada situasi tertentu misalnya gangguan panik, gangguan kecemasan umum.

Sindrom Depersonalisasi dan Derealisasi/Sindrom Keterasingan

Neurotisches Depersonalizationssyndrom

Persepsi, perasaan, sensasi tubuh dan pikiran tidak dirasakan sebagai milik ego (depersonalisasi) atau lingkungan tidak dirasakan dengan benar (derealisasi).

Gangguan Disosiatif, Gangguan Konversi

Neurosis histeris (juga: reaksi konversi)

Gejala fisik (misalnya kelumpuhan) terjadi karena konflik mental atau persepsi, ingatan, ide dan perasaan tidak disesuaikan dengan kenyataan.

Distimia

Neurosis depresi (juga: depresi neurotik)

Suasana hati depresi kronis, tetapi tidak cukup parah untuk diklasifikasikan sebagai gangguan depresi (ringan hingga sedang).

gangguan hipokondria

neurosis hipokondriakal

Kecemasan yang ekstrim terhadap kesehatan seseorang, disertai dengan kecemasan introspeksi.

gangguan fobia

fobi

Takut pada situasi atau objek tertentu, misalnya agoraphobia (takut tempat/keramaian besar), fobia sosial, claustrophobia (takut tempat sempit).

gangguan obsesif kompulsif

neurosis obsesif

Obsesi dan kompulsi yang berulang terkait dengan ketakutan akan konsekuensi yang mengerikan jika dibiarkan.

Selain itu, gangguan fungsional organ seperti takikardia atau diare – yang dirasakan oleh mereka yang terkena sebagai penyakit fisik tetapi sebenarnya berasal dari psikologis – juga disebut sebagai neurosis (misalnya neurosis jantung, neurosis lambung). Hari ini, dalam konteks ini, kita berbicara tentang gangguan atau gejala somatoform.

 

Kursus penyakit neurosis

Perjalanan penyakit berbeda untuk berbagai gangguan neurotik, dan sering menyertai mereka yang terkena sepanjang hidup mereka:

  • Fobia dan gangguan obsesif-kompulsif : Fobia dan gangguan obsesif-kompulsif sering dimulai pada masa kanak-kanak, dan jika tidak diobati ada risiko menjadi kronis.
  • Distimia : Distimia menunjukkan perjalanan kronis, sering bergelombang, di mana fase dengan depresi ringan bergantian dengan fase tanpa gejala.
  • Gangguan Hipokondriakal : Gangguan hipokondriakal juga biasanya kronis, karena mereka yang terkena sulit untuk diyakinkan bahwa mereka sehat dan tidak berisiko tertular penyakit.
  • Gangguan disosiatif : Ini dapat mengambil kursus yang sangat berbeda, tetapi seringkali memiliki kursus yang agak tidak menguntungkan bagi orang yang bersangkutan.
  • Sindrom depersonalisasi dan derealisasi : Sindrom ini, antara lain, merupakan gejala yang menyertai distimia, kecemasan, dan gangguan obsesif-kompulsif, tetapi juga terjadi, misalnya, dalam konteks skizofrenia, epilepsi, atau tumor otak . Penyakit yang mendasarinya harus diobati; tidak diperlukan terapi khusus untuk sindrom itu sendiri.

 

Diagnosis neurosis

Gangguan neurotik didiagnosis berdasarkan gejala yang dimiliki berbagai gangguan. Gejala yang paling umum termasuk ketakutan, fobia dan suasana hati depresi. Gangguan disosiatif dan konversi seringkali tidak terdiagnosis sampai terlambat karena gejala fisik dan mentalnya tersebar luas.

 

Terapi neurosis

Perawatan diberikan oleh psikiater, psikoterapis atau psikolog klinis. Tergantung pada gangguan dan tingkat keparahan gangguan mental, metode psikoterapi lainnya (misalnya terapi perilaku, psikoanalisis, hipnosis, psikoterapi sistemik ) cocok. Mereka yang terkena dampak harus belajar dalam terapi untuk mengatasi ketakutan, dorongan, dll dengan lebih baik dan untuk menguranginya sebanyak mungkin. Dalam beberapa kasus, sikap mereka yang terpengaruh (misalnya dalam kasus gangguan hipokondriakal) sudah sangat mapan, sehingga butuh waktu lama sebelum perilaku dapat diubah. Selain itu, obat-obatan (psikotropika) dapat diresepkan oleh psikiater.

 

Neurosis: Apa lagi yang bisa dilakukan orang yang terkena?

Penting untuk merasa nyaman dengan dokter yang merawat, terapis atau psikolog klinis dan membangun hubungan kepercayaan. Komunikasi yang jujur ​​dan terbuka sangat penting di sini – misalnya, jika orang yang terkena fobia sosial tidak ingin minum obat secara teratur, tetapi ingin meminumnya jika terjadi keadaan darurat, mereka harus memberi tahu orang yang merawatnya. Selain itu, mereka yang terkena dampak harus bekerja untuk menerima diri mereka apa adanya – bersama dengan kecemasan atau gangguan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.