MENJADI PRIBADI YANG MANDIRI

Banyak yang berpikir bahwa mandiri berarti memiliki cukup uang untuk tidak bergantung pada siapa pun. Ada pula yang berpendapat bahwa kemandirian berjalan seiring dengan mampu mengambil keputusan secara mandiri tanpa meminta izin dari orang lain. Kedua definisi itu benar, tetapi mereka dapat dilengkapi dengan sesuatu yang lebih menggambarkan orang yang benar-benar mandiri.

Menghasilkan banyak atau cukup uang untuk mencari nafkah terkadang lebih terkait dengan kebutuhan daripada keinginan. Selain itu, kemandirian harus lebih dari sekedar saldo di rekening bank, atau uang di saku kita. Jika Anda dapat membayar tagihan Anda, maka selamat! Tapi itu bukan satu-satunya hal yang Anda butuhkan untuk dapat dengan jelas mendefinisikan diri Anda sebagai orang yang mandiri.

Sebenarnya, kemandirian adalah kemampuan untuk mengendalikan hidup Anda: untuk mengetahui ke mana jalan Anda menuju dan tidak menunggu orang lain memberi tahu apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Hidup mandiri berkaitan dengan kemampuan untuk memecahkan masalah, mendorong untuk berjuang dan mengejar tujuan, dapat melakukan tugas-tugas secara mandiri dan tanpa bantuan orang lain, dan itu juga berkaitan dengan cara meraih cita-cita masa depan.

Jika Anda telah sampai pada fase tertentu dalam hidup Anda, di mana Anda tidak yakin apakah Anda mandiri atau tidak atau Anda ingin mengasingkan diri dari orang-orang di sekitar Anda, sekaranglah waktu yang tepat untuk menghadapi aspek terpenting yang menggambarkan orang yang otonom untuk melihat sedikit lebih dekat.

Apa yang membuat orang menjadi mandiri?

Untuk menjadi orang dewasa yang mandiri dalam melakukan apa yang diinginkan dan tidak tergantung pada orang lain, ada baiknya kita pahami hal-hal berikut

  • Lebih memperhatikan diri sendiri secara fisik, mental, dan emosional. Jika Anda tidak menghargai diri sendiri, tidak mungkin Anda menjalani hidup Anda sepenuhnya. Akibatnya, jika pikiran dan tubuh Anda tidak dalam kondisi yang baik, semakin besar kemungkinan Anda jatuh sakit, berada dalam suasana hati yang buruk dan, di atas segalanya, bergantung pada orang-orang di sekitar Anda.
  • Disiplin. Ini adalah poin yang sangat penting karena kewajiban dan fakta bahwa kita ketat dengan diri kita sendiri membantu kita untuk mengendalikan situasi yang ada. Kita tidak harus membiarkan perasaan kita membimbing kita. Andalkan tekad Anda , yang akan memungkinkan Anda menemukan jalan keluar dengan mudah dari situasi apa pun.
  • Percaya diri. Ini adalah langkah penting menuju kemandirian. Ketika Anda percaya pada kemampuan, karunia, dan kebajikan Anda, akan lebih mudah untuk mengikuti jalan Anda menuju pemenuhan impian dan keinginan Anda.
  • Selalu Bergembir . Orang yang bergantung pada orang lain untuk kebahagiaan tidak tahu sisi baik dari kehidupan. Keputusan yang kita buat selalu berkaitan dengan orang lain, tetapi tidak dengan diri mereka sendiri. Menjadi mandiri bukan berarti egois. Tapi mungkin perlu lebih memperhatikan perasaan Anda sendiri dan menambahkan sedikit lebih banyak bumbu dalam hidup.
  • Selalu optimis. Salah satu ciri utama orang yang mandiri adalah optimisme. Ini tidak hanya berarti mengetahui bahwa hidup itu indah, bahkan ketika tampaknya tidak begitu. Sebaliknya, ini tentang bisa menikmati hal-hal kecil dalam kehidupan sehari-hari.

Pada akhirnya, jutaan butir pasir menciptakan pantai. Hal yang sama terjadi dengan diri kita sendiri, dengan apa yang terjadi pada kita dan apa yang kita miliki. Lebih bersyukur atas apa yang Anda miliki, dan jangan buang waktu dan energi untuk berfokus padanya atau mengeluh tentang apa yang tidak Anda miliki.

Fakta menjadi mandiri berarti bahwa orang lain dapat memberi kita pendapat mereka dan membantu kita dengan tugas-tugas tertentu, tetapi kita sendiri adalah kapten kapal yang disebut “hidup kita sendiri”. Tidak ada yang akan memberi Anda kata-kata yang membangkitkan semangat jika Anda tidak melakukannya sendiri. Temukan sumber motivasi Anda sendiri untuk membantu Anda maju.

Ingatlah bahwa Anda harus percaya pada diri sendiri, memperbaiki diri, mengembangkan diri lebih jauh, dan menemukan apa yang membuat Anda bahagia untuk mencapai kemandirian yang Anda dambakan. Tidak ada yang akan melakukan apa pun untuk Anda, karena seperti yang dikatakan oleh penulis Argentina Jorge Bucay dengan sangat indah: “Keberadaan tidak membutuhkan saksi.”

Satu tanggapan pada “MENJADI PRIBADI YANG MANDIRI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *