MENGAPA FIRASAT ANDA LEBIH TAHU DARIPADA PIKIRAN ANDA?!

 

Telah terbukti bahwa wanita lebih sering mendengarkan intuisi mereka daripada pria. Terutama ketika mereka memiliki akses yang sangat baik ke perasaan dan tubuh mereka. Insting bukan sembarang hocus-pocus, tetapi sinyal tubuh yang nyata . Para ilmuwan sering meringkasnya dengan istilah penanda somatik.

 

Bagaimana firasat muncul?

Penanda somatik, atau yang biasa kita sebut dengan firasat, adalah sistem evaluasi otak yang sangat sensitif. Anda dapat membayangkan mekanisme kompleks ini sebagai semacam arsip di mana gado-gado raksasa dari pengalaman kami disimpan.

Secara signifikan lebih cepat daripada pikiran sadar, yaitu dalam 200 milidetik, ia membandingkan situasi dengan kekayaan pengalamannya, membuat keputusan dan mengirimkan somatik yang sesuai, yaitu impuls fisik: perut berkontraksi, tenggorokan menyempit, denyut nadi meningkat, kita menjadi hangat , pingsan atau kita merasakan ketidaknyamanan yang menyebar. Hal sebaliknya juga bisa terjadi; firasat positif bisa berupa kesemutan lembut di daerah perut atau kehangatan yang menyenangkan di dada.

Sisi mana dari otak Anda yang bertanggung jawab?

Apakah setiap orang punya firasat?

Evolusi telah baik kepada kita. Dan itulah mengapa dia melengkapi semua orang dengan firasat intuitif. Itu menyelamatkan pantat kami ketika kami melarikan diri dari harimau bertaring tajam dan itu masih tak tergantikan hari ini. membuat keputusan dalam hitungan detik; itulah kekuatan intuisi. Setidaknya jika kita membiarkan mereka.

 

Kepala mengalahkan firasat: Kami memutuskan siapa yang menang

Tidak semua orang mengikuti suara hati mereka. Di sisi lain; banyak bahkan membuat keputusan melawan firasat mereka. Kepala orang tidak mempercayai perasaan yang ringkas. Bagi yang lain, suaranya terlalu pelan; mereka tidak mendengar apa-apa, tidak merasakan apa-apa dan karena itu lebih suka menggunakan akal.

 

Bahkan sebagai anak -anak , kita sering dibesarkan untuk tidak mempercayai intuisi bawaan kita. “Kamu hanya membayangkannya” atau “Jangan terlalu sensitif.” – pernah mendengar? Kalimat seperti ini membuat kepala lebih kuat dari usus. Pikiran berarti kekuatan; sebuah sikap yang bahkan lebih benar dalam dunia bisnis modern .

 

Siapa yang benar? intuisi atau kepala?

Jawabannya mungkin: Keduanya! Karena Anda dapat mengandalkan firasat Anda sejauh membuat perbandingan pengalaman yang memberi tahu kami apa yang kami inginkan dan apa yang tidak kami inginkan, terlepas dari persyaratan faktual. Menarik perut yang tidak nyaman secara andal memprediksi bahwa kita tidak ingin pergi ke dokter gigi dan bahwa tawaran pekerjaan tidak cocok untuk kita. Atau bahwa kita sebaiknya menolak godaan menikah .

Tapi kepala juga tidak bodoh dan tahu bahwa perawatan saluran akar harus dilakukan dan pekerjaan baru itu masuk akal dan menghasilkan uang, setidaknya untuk sementara. Dan godaan itu; Yah, mungkin itu tidak masuk akal, tapi kita tetap tidak akan melepaskan tangan kita darinya.

 

Membuat keputusan: Bagaimana Anda melakukannya sekarang?

Para ahli menyarankan untuk tidak pernah membuat keputusan hanya berdasarkan insting atau kepala Anda saja. Keduanya harus bekerja sama untuk menemukan solusi yang baik. Telah terbukti bahwa mengabaikan firasat Anda untuk waktu yang lama menciptakan stres dan dengan demikian membuat Anda sakit dalam jangka panjang. Sejauh menyangkut konsep dasar kehidupan, intuisi pasti mengetahui jalan yang benar; meskipun pikiran dapat membantunya melalui jalan buntu sesekali.

Menemukan keseimbangan yang sehat antara firasat dan keputusan rasional; ini semua tentang ini. Dan kabar baiknya adalah bahwa perasaan menjadi lebih baik dan lebih baik selama hidup. Ia belajar dari pengalaman. Semakin banyak yang kami kumpulkan, semakin baik pusat kendali somatik bekerja. Jadi milikilah keberanian-bahkan ketika harus mengambil keputusan yang salah. Keputusan selanjutnya dijamin lebih bijak; perut membutuhkan makanan untuk belajar!

 

Tolong, saya tidak punya firasat! Cara belajar mendengarkan diri sendiri

  • Melatih kesadaran tubuh: Perasaan memiliki efek fisik yang eksklusif. Secara sadar luangkan waktu untuk merasakan ke dalam diri sendiri. Pernapasan, suhu, denyut nadi, tonus otot, aktivitas gastrointestinal, kelelahan, perasaan berat di dada atau kaki, gugup: ini semua adalah penanda somatik yang perlu diperhatikan.
  • Buat keputusan saat Anda tidur: Siapa pun yang terbangun di malam hari, tidak bisa tidur atau bermimpi liar dapat dipandu oleh firasat mereka. Seringkali suara batin hanya menjadi lebih keras ketika kita bersantai.
  • Luangkan waktu Anda: Perasaan tidak mentolerir kesibukan. Jika ada keputusan penting yang harus dibuat, Anda harus benar-benar menidurinya. Memperlakukan diri Anda untuk istirahat, waktu dan bahkan mungkin jarak fisik mempromosikan relaksasi dan dengan demikian volume suara hati.
  • Kepercayaan : Anda bisa memercayai naluri Anda. Setiap perasaan, sekecil apa pun, memiliki alasan yang bagus. Jadi jangan mencoba untuk mengabaikan emosi atau suasana hati sebagai hal yang sepele, tetapi berbahagialah dengan setiap penunjuk arah yang Anda dapatkan dari dalam; mungkin dia begitu pendiam pada awalnya.
  • Belajar dari kesalahan: Pasti ada keputusan yang Anda buat melawan firasat dan penyesalan Anda hari ini (mungkin kata genit menikah?). Ingatkan diri Anda tentang perasaan dan prosedur saat itu. Ini adalah bagaimana Anda menunjukkan keandalan intuisi Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.