MENCIPTAKAN HUBUNGAN GURU-SISWA YANG KONDUSIF

 

Hubungan guru-murid yang baik sangat penting untuk keberhasilan belajar dan mengajar. Hal ini memungkinkan terjadinya penghormatan diantara keduanya yang bermanfaat untuk membangun kepercayaan, merasa baik, termotivasi dan berkomitmen. Berbagai penelitian membuktikan tentang hal itu, salah satunya dilakukan ilmuwan Selandia Baru John Hattie (2015). Dalam penelitiannya diketahui bahwa hubungan saling percaya antara guru dan siswa adalah kriteria yang menentukan untuk terjadinya pengajaran yang lebih baik.

Di banyak sekolah, budaya hubungan baik guru-siswa menjadi bagian dari program sekolah. Dan di sekolah dengan kondisi kerangka seperti itu, akan mudah untuk menumbuhkan lingkungan dan budaya kondusif bagi terlaksananya kegiatan belajar mengajar.

Sebagai seorang guru, Anda memiliki peran khusus untuk dimainkan, baik karena keunggulan kompetitif maupun karena kekuatan Anda sendiri. Sederhananya, Anda adalah penentu. Kekuatan yang anda miliki dalam pengelolaan sebuah kelas, memungkinkan seberapa besar tingkat keberhasilan Anda dalam menciptakan hubungan baik guru-murid. Dan ini berlaku untuk membangun hubungan apa pun, termasuk membangun hubungan guru-murid yang baik.

Butuh waktu bagi kedua belah pihak untuk saling mengenal. Bagaimana Anda merancang fase dan langkah-langkah berikutnya dalam membangun hubungan baik, juga tergantung pada diri dan kepribadian Anda. Termasuk juga dampak atau akibat dari keadaan eksternal lainnya, misal sebagai guru mata pelajaran mungkin Anda hanya mengajar siswa sekali atau dua kali dalam seminggu. Tentu akan sulit bagi Anda untuk membangun hubungan baik di kelas yang Anda kelola. Namun jangan khawatir, untuk keberlanjutan hubungan baik guru-siswa, ada tips jitu yang bisa dilakukan, diantaranya:

  • Penampilan menciptakan suasana tertentu di dalam kelas. Sikap percaya diri dan sikap terbuka, dikombinasikan dengan senyum ramah, memicu reaksi positif dari siswa, yang dapat memiliki efek positif pada interaksi lebih lanjut. 
  • Ketika Anda memulai kelas baru, Anda tidak hanya harus memperkenalkan diri Anda dengan nama, tetapi juga mengungkapkan sedikit kepribadian Anda. Misalnya, Anda dapat membawa beberapa barang pribadi dan membiarkan siswa menebak apa hubungannya dengan Anda. Misalnya gambar sepeda jika Anda sangat sporty, gambar hewan peliharaan Anda, buku-buku tertentu dan sebagainya. Ceritakan juga mengapa Anda memilih pekerjaan ini. Dengan cara ini Anda menciptakan suasana santai dan memudahkan siswa untuk menceritakan sesuatu tentang diri mereka sendiri. 
  • Pada hari pertama, Anda dapat menyapa siswa Anda dengan berjabat tangan. Mengapa tidak juga di hari-hari lain? Ini adalah bagaimana Anda menunjukkan penghargaan Anda dan memperhatikan dengan sangat cepat apakah masing-masing siswa melakukannya dengan baik atau tidak. 
  • Anda akan melihat siswa yang “sulit” terlebih dahulu. Anda harus mengamati siswa “sulit” khususnya secara intensif dalam beberapa minggu pertama dan segera melaporkan kembali kemajuan positif yang telah mereka buat. 
  • Tunjukkan minat di luar apa yang terjadi di sekolah. Misalnya, hobi siswa Anda, klub sepak bola favorit mereka, atau selera musik mereka. Tapi hati-hati! Jangan terlalu pribadi dan hindari pandering. Karena itu penting – dengan segala kepercayaan – untuk mempertahankan peran yang diberikan. 
  • Kesalahan penting untuk pembelajaran. Sayangnya, prinsip didaktik ini tidak serta merta berlabuh di semua sekolah. Cobalah untuk memodelkan budaya kesalahan positif di kelas Anda. Anak-anak juga belajar bagaimana memperlakukan teman sekelas dan guru mereka dengan hormat. 
  • Mengajar dan mengajar guru – itu bagian dari pekerjaan mereka. Namun demikian, Anda harus selalu secara sadar meluangkan waktu Anda, mendengarkan siswa dengan tenang, biarkan mereka berbicara, tertarik pada apa yang mereka pikirkan, apa yang membuat mereka takut atau membuat mereka bahagia. Juga, berikan kebebasan mengambil keputusan dari waktu ke waktu, misalnya dalam merancang pelajaran, dalam topik atau dalam pekerjaan rumah. 
  • Pujian itu penting. Tetapi ada perbedaan yang sangat halus, terutama dalam hal pujian. Pujian bisa datang sangat “dari atas”, tetapi pujian apresiatif selalu merupakan pujian di mana anak diakui sebagai pribadi yang utuh dan bukan hanya pencapaian saat ini. Dan: Tergantung pada usia mereka, reaksi siswa terhadap pujian sangat berbeda. Siswa yang lebih tua tidak perlu lagi ingin dipuji di depan seluruh kelas. Kemudian pilih bentuk yang berbeda, seperti pujian tertulis. Dan jangan lupa untuk memuji seluruh kelas juga. Pengakuan yang tulus memperkuat rasa kebersamaan di kelas dan mendukung semangat tim.     
  • Sapa siswa Anda dengan nama mereka ketika Anda melihat mereka di halaman sekolah. Manfaatkan berbagai kesempatan komunikasi : selama istirahat, selama kelas, pada hari-hari hiking, di kamp, ​​​​dalam proyek.  
  • Bicaralah dengan siswa Anda tentang kegembiraan atau ketidaksenangan mereka di kelas. Murid adalah ahli dalam hal pengajaran. Anda bisa belajar banyak dari mereka. Selain itu, setiap orang dapat bekerja pada situasi belajar yang baik. 
  • Dari waktu ke waktu tukar peran Anda sebagai panutan dan jadilah rekan satu tim . Hal ini relatif mudah bagi guru olahraga untuk menjadi bagian dari tim, tetapi Anda juga dapat sejajar dengan guru dalam mata pelajaran lain dan menjadi bagian dari kelompok kerja, misalnya.                                 
  • Pastikan untuk mencari pertukaran yang hidup dengan orang tua . Ini akan memberi tahu Anda apa yang perlu Anda beri perhatian khusus dan harapan apa yang dimiliki orang tua. Juga, mereka dapat memberi Anda umpan balik kapan saja. Dan tidak hanya ketika ada masalah, tetapi juga ketika semuanya berjalan dengan baik di sekolah.

Kesimpulan

Hubungan guru-murid yang baik menguntungkan semua orang yang terlibat, karena menciptakan lingkungan kelas yang ramah belajar. Dan itu memiliki efek lain, bagaimana hubungan yang baik antara guru dan siswa mempengaruhi kesejahteraan dan motivasi guru itu sendiri. Lebih jauh, jika ada siswa yang berperilaku menyimpang dari seharusnya, jika tercipta hubungan baik antara guru-siswa, akan lebih mudah dalam mengendalikannya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.