MEMBANGUN RASA HORMAT DI KELAS

Hubungan guru-murid merupakan faktor kunci keberhasilan akademis. Hubungan ini tersirat dalam suka dan duka. Hubungan positif antara guru – murid serta rasa hormat di kelas akan berdampak signifikan pada motivasi, disiplin, kesejahteraan emosional, dan kesuksesan siswa. Selain itu, keharmonisan hubungan guru dan murid berkorelasi signifikan terhadap kepuasan profesional seorang guru.

Di masa lalu, guru menjadi tokoh sentral otoritas pendidikan dan panutan. Mereka dihormati oleh siswa dan masyarakatnya. Dan hubungan ini mempengaruhi siswa jauh melampaui program yang mereka ajarkan. Saat ini, hubungan guru – murid mengambil bentuk lain. Perkembangan jaman menempatkan guru pada posisi yang berbeda dengan guru di era beberapa dekade lalu. Lalu, bagaimanakah selayaknya guru memposisikan diri agar peroleh tempat terhormat di mata siswa-siswinya?!

Setiap guru akan memiliki pengalaman yang berbeda dalam membangun keharmonisan dan terbinanya rasa hormat hubungan guru – siswa. Berikut akan di bahas 3 (tiga) upaya dalam membangun rasa hormat siswa – guru, sehingga tercapai kebahagiaan dan kesejahteraan sosial, serta tercapainya prestasi akademik seperti yang diharapkan.

 

1. HORMATI KONTRIBUSI INDIVIDU

Guru harus menunjukkan kepada siswa bahwa dia menghargainya sebagai pribadi, meskipun perilakunya tidak pantas. Sangat penting untuk menghormati murid dalam kapasitas kepribadiannya, karena bagaimanapun adanya, siswa adalah orang yang terhormat, yang harus dihargai dan tidak diejek. Dengan kata lain, rasa hormat akan pula menarik rasa hormat.

Sebuah ilustrasi terkait cerita bebek yang berkeliaran di kolam. Salah satu anak bebek cedera dan pincang sehingga hanya mampu bergerak perlahan di belakang, tidak mampu mengimbangi gerakan keluarganya. Bebek yang sendirian pincang di jalannya, menyendiri dari kolam ke rumput, dan kembali lagi tanpa pertahanan atau perlindungan apa pun yang dapat dia peroleh dari semua anggota komunitas bebek yang berbadan sehat.

Di kelas, siswa dan guru setiap hari dihadapkan pada praktik keadilan dan / atau ketidakadilan. Dengan kata lain, para siswa sangat mirip dengan bebek kecil pada ilustrasi di atas. Jika guru mengisolasi seorang siswa karena dia berbeda, atau dalam kesulitan, maka itu membuat si siswa tidak layak untuk diterima oleh komunitasnya, oleh seluruh teman sekelasnya. Dampaknya, menjadikan siswa tersebut terisolasi, kesepian, dan merasakan penghinaan dan rasa sakit. Dan itu merupakan stimulan negatif terbentuknya rasa tidak hormat siswa terhadap gurunya.

Seorang guru yang baik memperlakukan setiap siswa sebagai individu, lengkap dengan bakat dan kelemahannya. Dia merencanakan peluang untuk menjadi kreatif. Dia menyambut semua muridnya dengan hangat, dengan kelemahan dan kekurangan mereka. Dan dia dengan lembut mendorong siswa yang menyimpang untuk mengarahkan kembali diri mereka dengan benar menuju tujuan bersama. Dan jika itu dilakukan oleh sorang guru, maka semua orang menghormatinya, tidak hanya muridnya, tapi juga rekan-rekan sekerjanya meski dia tidak menuntut rasa hormat itu. Tapi dia pantas mendapatkannya.

Selain itu, rasa hormat di dalam kelas dan interaksi antara siswa dan guru adalah inti dari kehidupan sekolah. Siswa yang merasa dihargai sebagai individu mengekspresikan bakatnya. Oleh karena itu, mereka membantu memastikan suasana yang baik dengan belajar sebaik mungkin. Karena mereka yakin bahwa guru mereka akan menganggap gagasan mereka sebagai hal yang penting, dan bahwa mereka juga akan diterima dengan rasa hormat oleh seluruh kelas.

Selain itu, guru mengakui hak siswa untuk dihormati. Ini mendorong diskusi dan pertukaran ide. Ini mempromosikan iklim yang kondusif untuk ekspresi. Jadi peran pertama guru adalah mendengarkan dan menghormati kontribusi individu siswanya. Dia menghargai apa yang dibicarakan siswa, dan berusaha untuk memahaminya. Dia tidak berusaha mengatakan, tetapi membuat orang lain berkata . Naluri pertama harus melibatkan siswa dalam diskusi dan pertukaran mata pelajaran. Dan ketika siswa yang berasal dari sekolah dan latar belakang yang berbeda tidak memiliki fasilitas yang sama untuk mengekspresikan diri dan pemahaman, cara pertama untuk melibatkan mereka adalah dengan mendengarkan mereka.

Perhatikan contoh guru matematika ini, yang memperlakukan siswanya dengan hormat. Dia mengidentifikasi mereka dengan mengatakan, “Hadirin sekalian,” seolah-olah mereka adalah tamu kehormatan di acara penting. Ketika siswa menjawab pertanyaan atau ketika dia ingin menarik perhatian mereka, dia merumuskannya dengan nada yang sama dan kata-kata yang sama: “Ladies and gentlemen”. Siswa menanggapi dengan sopan dan kooperatif. “Hadirin sekalian, Fokuslah pada Latihan”… Ini seperti sapaan resmi. Kuncinya di sini bukanlah kata-kata khusus yang dia gunakan untuk memanggil siswa, tetapi nada suaranya yang menekankan kata-kata tersebut.

 

2. MENDENGARKAN SECARA AKTIF

Dalam hidup, mendengarkan secara aktif adalah keterampilan penting untuk diperoleh dan dikembangkan. Ada berbagai strategi yang dapat meningkatkan kemampuan mendengarkan secara aktif dalam konteks kelas sehari-hari.

Kata Pertama – Kata Terakhir adalah strategi yang memberi siswa cara untuk mengembangkan ide mereka sambil mendengarkan orang lain. Artinya, ini mendorong mendengarkan secara aktif. Untuk melakukan ini, guru membagikan kartu kosong kepada setiap siswa sebelum membaca atau presentasi lisan. Kemudian, dia meminta mereka untuk mendengarkan presentasi dan kemudian menulis kata, kalimat atau konsep yang menarik minat mereka tentang latihan tersebut pada sebuah kartu. Di belakang setiap kartu, mereka menuliskan alasan mengapa mereka memilih kata atau frase tertentu itu.

Kemudian buat mereka menjadi kelompok-kelompok, dan setiap siswa membaca kata atau frasa yang tertera di kartu mereka. Saat semua siswa sudah turun tangan. Siapapun yang telah membaca kartunya membaliknya dan memberikan alasan yang membuatnya memilih kata ini atau kalimat ini. Dan siswa kedua membaca apa yang dia tulis di kartunya, dan seterusnya …

 

3. HORMATI YANG TIDAK MERESPEKTIF

Merupakan hal yang wajar untuk memperlakukan siswa yang berperilaku baik dan penuh hormat dengan baik. Para siswa ini adalah keluarga dan / atau budaya yang menganjurkan rasa hormat. Dan di kelas, mereka umumnya memiliki perilaku yang sama. Pelajar Jepang adalah contoh yang baik. Tanpa kecuali, para siswa ini tunduk pada latihan, bekerja dengan serius dan penuh hormat. Juga, ketika guru berjalan melewati salah satu dari mereka di lorong, mereka berhenti, menyapanya, dengan cepat tetapi selalu sopan dan berkata: “Halo, guru”. Guru sangat dekat dengan siswa. Mereka tidak segan-segan mengunjunginya di rumah, bahkan masuk ke kamar mereka saat ada masalah. Para siswa ini menghormati guru mereka dengan baik dibandingkan dengan para profesional lainnya. Dengan kata lain, siswa, keluarga, negara dan budaya menghormati guru.

Di sisi lain, siswa yang sulit, mengganggu, atau tidak sopan merupakan tantangan khusus bagi para guru. Tapi, sebagai guru, semestinya tetap berkomitmen untuk menghormati siswa secara emosional. Dibutuhkan kesabaran dan keberanian, terutama dalam keadaan sulit. Namun, wajar jika guru merasakan aliran perasaan positif dan negatif terhadap siswa. Rasa hormat adalah pilihan, bukan perasaan. Artinya, komitmen untuk menghormati siswa yang paling sulit sekalipun tetap menjadi prioritas.

Menurut psikiater Amerika William Glasser (1998), sekolah yang baik didirikan atas dasar rasa hormat dan bukan paksaan sebagai filosofi penuntun. Glasser menyarankan para guru untuk berbelas kasih dan sopan, untuk menghindari penghinaan dan sarkasme. Tidak peduli apa yang dilakukan siswa. Dia memperingatkan para guru untuk tidak menanggapi siswa yang menghujat dan marah, sebuah sikap yang memang membutuhkan disiplin diri yang cermat. Namun, dalam jangka panjang, menumbuhkan sikap yang lebih menghormati siswa terhadap guru.

Dalam konteks ini, Lawrence-Lightfoot, seorang sosiolog Amerika yang meneliti budaya sekolah, menggambarkan kejadian yang tidak biasa, tentang seorang siswa yang dihormati namun tiba-tiba muncul lebih awal di kelas pada suatu pagi. Dia mendekati meja guru, mengeluarkan pisau saku dan mengacungkannya ke arah guru. Sang guru terkejut, tapi dengan tetap tenang dan sopan, dia menjawab tanpa amarah: “Barang ini ilegal, segera simpan!”. Siswa tersebut yang diketahui bermasalah dan trauma dengan kejadian-kejadian di luar sekolah, menghadapi tindakan gurunya yang demikian tenang, seketika tersadar. Dan atas kejadian tersebut dia tidak pernah lagi tidak menghormati guru. Dan seiring berjalannya waktu, dia kembali ke perilakunya yang biasa dan dapat dipercaya.

Namun demikian, pilihan untuk menghormati setiap siswa untuk memupuk hubungan egaliter, tidak terkait dengan perasaan atau kecenderungan alami mereka terhadap siswa ini atau itu. Dan untuk membawa siswa bersama-sama dalam “kepompong aman” yang dibatasi oleh pertimbangan, menandakan kesempatan untuk menguasai. Banyak situasi sulit yang bisa muncul di kelas. Tapi, rasa menghormati merupakan kunci sukses dalam mengatasi dan bahkan mengurangi kemungkinan munculnya masalah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *