MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR

Pada dasarnya, manusia lebih suka memegang prinsip-prinsip aman. Prinsip-prinsip mudah dan menyenangkan, atau yang oleh para ahli psikologi diistilahkan “pleasure principle”. Pun demikian dengan belajar. Belajar adalah sesuatu yang tidak menyenangkan. Sesuatu yang membebani. Yang tidak sesuai dengan pleasure prinsiple. Karenanya, banyak orang yang tidak suka belajar, dan hanya sedikit yang suka belajar. Jadi, tidak heran jika kebanyakan orang tidak termotivasi untuk belajar karena bertentangan dengan prinsip kenyamanan, sebagai kodrat alami manusia.

Namun demikian, belajar adalah sesuatu yang diperlukan. Dengan belajar seseorang akan menjadi tahu. Akan menjadi unggul. Dan bahkan, seseorang yang banyak belajar akan berbeda nasibnya dibanding yang tidak pernah belajar. Karenanya, belajar perlu diperjuangkan agar hidup kita lebih bermakna.

 

Penyebab Rendahnya Motivasi Belajar

Ada beberapa alasan mengapa seseorang tidak termotivasi untuk belajar. Berikut ini adalah alasan-alasan penyebab seseorang tidak termotivasi untuk belajar, yakni:.

 

Saya tidak ingin belajar

Setiap orang memiliki perasaan bahwa mereka tidak ingin belajar. Banyak orang akan berkata, “Saya pada dasarnya tidak suka belajar.” Karenanya, keinginan belajar akan melemah, yang pada akhirnya belajar akan dirasakan sebagai sesuatu yang dipaksakan. Maka tidaklah heran jika dia tidak termotivasi untuk belajar.
Jika Anda merasakan hal seperti itu, munculkan kembali tujuan belajar Anda. Seperti halnya, bagaimana saya bisa lulus sekolah dan diterima di perguruan tinggi pilihan, jika saya tidak belajar. Mungkinkah saya memiliki masa depan yang sukses jika tidak belajar? Atau hal-hal lain yang bisa memunculkan harapan dan keinginan untuk meraih cita-cita masa depan, yang bisa terealisasikan jika kita bersemangat dalam belajar. Dengan menyadari apa yang diinginkan di masa depan secara alami, akan meningkatkan motivasi belajar Anda.

 

Setiap hari sibuk dan lelah

Bahkan jika Anda berpikir “ayo belajar” di saat Anda lelah, maka Anda tidak akan termotivasi. Saat anda lelah, berusahalah untuk istirahat yang baik sebelum belajar untuk meningkatkan efisiensi belajar anda. Kurang tidur juga bisa menurunkan motivasi belajar Anda. Jika Anda akan menghadapi ujian, cobalah untuk tidur setidaknya selama 6-7 jam sebelum ujian dimulai. Jangan dipaksakan. Karena belajar yang dipaksakan menjelang ujian, kebanyakan akan berdampak buruk. Capek, ngantuk, tidak bergairah akan menyebabkan ujian anda gagal.

 

Saya tidak bisa berkonsentrasi karena saya khawatir tentang hal-hal selain belajar

Saya khawatir ada hal-hal selain alat belajar di meja atau kamar saya, jadi saya tidak bisa berkonsentrasi pada studi saya. Apalagi yang biasanya belajar di rumah perlu berhati-hati. Jika Anda menyentuh smartphone atau tablet Anda setiap kali menerima notifikasi, atau jika Anda memulai permainan dengan sedikit perubahan, motivasi Anda untuk belajar akan turun. Karenanya, jauhkan hal-hal yang bisa mengganggu konsentrasi belajar anda, dari tempat belajar anda. Smarphone, tablet, komik, atau hal-hal menarik lainnya di tempat tersembunya, yang terkunci, atau jika perlu titipkan pada orang tua agar tidak mengganggu konsentrasi belajar kita.

 

Saya tidak bisa membayangkan jalan menuju tujuan

Jika jangka waktu hingga tanggal ujian panjang, Anda tidak akan bisa membayangkan tujuan Anda dan Anda tidak akan termotivasi untuk belajar. Dalam kasus belajar untuk ujian masuk, tujuannya adalah enam bulan atau satu tahun kemudian, jadi ada baiknya untuk menetapkan tujuan jangka pendek, seperti membidik poin dalam ujian tiruan.

 

Saya tidak bisa merasakan hasilnya bahkan jika saya belajar

Anda akan termotivasi saat mendapatkan hasil yang nyata, tetapi motivasi Anda akan berkurang jika tidak mendapatkan hasil yang diinginkan. Jika tidak mendapatkan hasil yang baik, ada kemungkinan “cara belajarnya belum disesuaikan” atau “cara belajarnya sendiri salah”. Karenanya, perlu kita evaluasi dimana letak kesalahan dalam belajar kita, sehingga perlu dilakukan perbaikan. Waktu belajarnya yang tidak tepat, kah? Tempat belajar yang kurang penerangan, bising, pengab, atau hal-hal lain yang tidak mendukung belajar kita. Jika telah diketemukan penyebabnya, perbaikilah.

 

Tips Meningkatkan Motivasi Belajar?

Apa yang dapat saya lakukan untuk memotivasi studi saya? Di sini, kami akan memperkenalkan tiga metode khusus.

 

Perjelas tujuan belajar

Di atas segalanya, penting untuk “memperjelas tujuan belajar.” Jika Anda menetapkan tujuan tertentu seperti “Saya pasti ingin lulus sekolah pilihan saya” dan “Saya pasti ingin mendapat peringkat terbaik atau lebih tinggi dalam ujian”, ini akan mengarah pada motivasi. Jika Anda tidak bertindak atas inisiatif Anda sendiri, bahkan motivasi yang rendah pun akan semakin rendah. Karenanya, tetapkan tujuan Anda sendiri untuk diri Anda sendiri, bukan karena orang lain menyuruh Anda melakukannya.

 

Buatlah jadwal yang masuk akal

Memotivasi diri sendiri memang bagus, tetapi jadwal yang sembrono bisa merugikan diri sendiri. Menyusun jadwal sehari-hari yang tidak masuk akal dapat menyebabkan kelelahan dan kurang tidur, sehingga menurunkan motivasi. Namun, jika anda tidak belajar sesuai rencana yang dijadwalkan, Anda mungkin akan membenci diri sendiri, mengatakan bahwa “Saya orang jahat yang bahkan tidak bisa menjaga apa yang telah saya putuskan.” Mari buat jadwal yang masuk akal agar kita bisa melaksanakan apa-apa yang telah kita rencanakan.

 

Menciptakan lingkungan yang cocok untuk belajar

Jika Anda memiliki apa pun selain alat belajar di meja atau di kamar Anda, Anda akan terganggu dan tidak dapat berkonsentrasi pada studi Anda. Agar ruangan Anda menjadi lingkungan yang cocok untuk belajar, perlu dilakukan tindakan seperti “menjaga kebersihan ruangan” dan “menjaga agar hal-hal yang menyebabkan gangguan tidak terlihat”. Sebagai saran tempat selain rumah Anda yang cocok untuk belajar, saya rekomendasikan ruang belajar luar rumah, atau perpustakaan sekolah yang memungkinkan untuk belajar.

 

Lima Cara Memotivasi Belajar

Jangka Panjang

Berikut lima cara untuk meningkatkan motivasi Anda saat mengerjakan studi jangka panjang.

 

Temukan saingan

Apapun tujuan belajar, kehadiran saingan bisa memotivasi Anda. Ide yang bagus untuk menemukan saingan dalam belajar di antara mereka yang merupakan teman dekat atau yang kinerjanya sedikit lebih baik dari Anda.

Cara saingan belajar memotivasi. Itu juga memperkuat perasaan bahwa Anda tidak bisa kehilangan, sehingga Anda dapat menjaga motivasi Anda. Temukan seseorang yang dapat meningkatkan satu sama lain.

 

Visualisasikan jumlah pelajaran

Jika Anda tidak tahu berapa banyak yang telah Anda lakukan, sulit untuk termotivasi. Buatlah jumlah studi yang terlihat sehingga Anda bisa merasakan jumlah studi.
Sebagai metode visualisasi, menyimpan 10 koin rupiah efektif untuk jumlah kata yang Anda ingat. Jika Anda dapat memahami jumlah studi di masa lalu hanya dengan melihatnya, psikologi “mari kita kumpulkan lebih banyak studi” akan berhasil, dan itu akan mengarah pada pemeliharaan dan peningkatan motivasi.

 

Untuk memperoleh perasaan bahwa Anda bisa belajar

Jika Anda merasa bisa belajar, Anda akan merasa lebih percaya diri dan menikmati belajar. Namun, mungkin sulit untuk mendapatkan perasaan ini sejak awal. Pertama-tama, jika Anda tidak termotivasi, Anda tidak akan merasa bisa belajar.

Jika Anda dapat mempertahankan motivasi Anda sampai batas tertentu dan minat Anda untuk belajar meningkat, Anda akan merasa bahwa Anda dapat belajar, dan kepercayaan diri itu akan mengarah pada peningkatan motivasi.

 

Baca pengalaman sukses dan kutipan selebriti

Membaca pengalaman para senior yang telah lulus sekolah pilihan mereka akan memotivasi mereka. Hanya dengan membayangkan diri Anda setelah lulus ujian sambil membaca pengalaman Anda sudah seharusnya memotivasi Anda.

Membaca kutipan selebriti juga dapat membantu memotivasi Anda. Kekuatan kata-kata sangat besar, dan kata-kata orang lain dapat memotivasi Anda. Jika Anda memiliki selebritas atau selebritas yang Anda sukai, Anda mungkin ingin membeli buku yang ditulis oleh orang tersebut.

 

Luangkan waktu untuk tidak belajar

Saat Anda terus belajar, Anda akan menjadi stres dan kurang termotivasi, jadi pastikan untuk meluangkan waktu setengah hari atau sehari penuh untuk menyegarkan diri Anda dari belajar.

Semua orang ingin menjauh dari belajar. Sekalipun Anda belajar dengan perasaan yang begitu menyakitkan, efisiensi belajar Anda tidak akan meningkat. “Bermainlah dengan sekuat tenaga saat Anda bermain, dan berkonsentrasilah secara menyeluruh saat Anda belajar.” Jika Anda dapat melakukan peralihan seperti itu, efisiensi belajar Anda akan meningkat secara dramatis.

 

Jangka Pendek

Berikut adalah lima cara untuk memotivasi Anda saat Anda sedang mengerjakan studi jangka pendek.

 

Belajarlah

Bahkan jika Anda tidak termotivasi, pergilah ke meja Anda. Saat belajar sedikit demi sedikit, zat yang disebut “dopamin” disekresikan di otak, dan Anda secara bertahap menjadi termotivasi. Mengambil tindakan menciptakan rantai motivasi positif dan peningkatan konsentrasi saat Anda belajar.

Jika Anda ingin menghafal kata-kata bahasa Inggris, Anda bisa mulai dengan satu atau dua. Saat Anda melanjutkan, Anda akan lebih termotivasi dan akan mampu mempelajari banyak kata.

 

Ubah lokasi studi

Beberapa orang mengatakan bahwa lebih baik melanjutkan belajar di lingkungan yang sama, tetapi beberapa orang menjadi lebih kasar dan kurang termotivasi untuk belajar.

Jika bosan di tempat yang sama, ganti tempat belajar sesuai suasana hati, seperti ruang belajar atau ruang kelas sekolah persiapan atau sekolah cram, perpustakaan, restoran keluarga, atau kafe. Belajar di tempat yang berbeda dapat menyegarkan suasana hati Anda dan meningkatkan motivasi Anda.

 

Konsumsi kafein

Jika Anda merasa kurang termotivasi atau kurang fokus, Anda dapat mengonsumsi kafein untuk mengubah suasana hati Anda. Menelan kafein akan menyegarkan kepala Anda dan membantu mencegah rasa kantuk.

Kopi dan minuman energi direkomendasikan untuk kafein. Namun, efek kebangkitan kafein bisa bertahan selama 4-5 jam, jadi berhati-hatilah saat mengkonsumsinya di malam hari.

 

Beristirahat

Saat Anda mengantuk atau lelah, motivasi belajar Anda pasti berkurang.
Saat Anda merasa mengantuk, disarankan untuk tidur sebentar sekitar 15 hingga 30 menit. Ini lebih efisien daripada memaksakan diri untuk terus belajar, karena akan menghilangkan rasa kantuk dan menjernihkan pikiran.
Lebih baik juga tidur lebih awal pada hari-hari ketika Anda lelah dan mulai belajar keesokan paginya.

 

Minta seseorang memantau

Ketika seseorang melihat Anda, Anda mulai merasa bahwa Anda harus melakukannya dan Anda tidak dapat melewatkannya. Dengan kekuatan koersif seperti itu, mudah untuk masuk ke dalam keadaan “kegembiraan kerja”, yang membuatnya lebih mudah untuk berkonsentrasi dalam belajar.

Ada baiknya juga meminta keluarga Anda untuk bekerja sama, seperti menitipkan ponsel cerdas Anda kepada orang tua hingga tugas selesai. Cara ini juga disarankan untuk orang yang tidak percaya diri dengan konsentrasi atau yang tidak memiliki kebiasaan belajar.

 

Ringkasan

Menjaga motivasi belajar bukanlah hal yang mudah bagi orang yang tidak terbiasa belajar, yang kesulitan mencapai hasil dalam belajar, atau yang tidak tahu cara belajar. Namun, belajar untuk ujian masuk membutuhkan pengendalian diri dan pengendalian diri.

Untuk memotivasi dan menjaga motivasi belajar, penting untuk tidak lelah dulu. Waspadai juga kurang tidur. Jika Anda sama sekali tidak termotivasi, mengapa tidak menggunakan lingkungan di mana Anda dapat bekerja keras dengan teman-teman Anda, seperti sekolah yang sibuk, untuk meningkatkan motivasi Anda.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *