MEMBANGUN KESEHATAN MENTAL

1 . Tidak ada yang sempurna

Menerima diri sendiri berarti berdiri dengan kemampuan saya, mampu menyebutkannya dan mengetahui apa yang membuat saya bahagia. Itu berarti memperhatikan tubuh saya dan sinyal-sinyalnya serta mengambil keputusan yang baik bagi saya dari keamanan sensasi dan perasaan tubuh saya. Dalam pengetahuan tentang sumber daya saya, saya berhasil memahami dan menerima kesalahan dan kelemahan saya sebagai bagian dari diri saya.

Di mana saya puas dengan diri saya sendiri? Apa yang membuat saya bahagia dalam hubungan saya? Apa yang membuat saya bahagia dalam pekerjaan saya? Apa yang saya capai hari ini yang membuat saya bahagia? Kesalahan apa hari ini yang bisa saya tertawakan?

2. Semuanya dimulai dengan percakapan

Prasyarat untuk percakapan yang sukses dan pertukaran nyata adalah saya meluangkan waktu untuk berbagi dan mendengarkan. Sebagai sifat manusiawi, saya ingin berbagi suka dan duka. Itu mengasumsikan bahwa seseorang ada di sana untuk mendengarkan saya. Kekhawatiran dan kegembiraan jadi berlipat ganda. Membujuk seseorang tidak ada hubungannya dengan percakapan. “Saya ingin memahami Anda,” adalah sikap dasar yang penting untuk percakapan, di mana pertukaran ide menghasilkan hubungan yang baik.

Berapa banyak waktu yang saya ambil hari ini untuk berbicara dengan seseorang? Jika saya merasa buruk, jika saya senang, siapa yang bisa saya katakan? siapa yang mendengarkan saya Apa yang telah mengganggu saya untuk waktu yang lama dan mengikat energi saya? Dan kepada siapa saya dapat melaporkan masalah ini?

 

3. Gerakan mempromosikan pembangunan

Selama sekitar 2,5 juta tahun, manusia bergerak selama lebih dari delapan jam sehari sebagai pemburu/pengumpul atau kemudian sebagai petani. Baru sekitar 100 tahun banyak orang duduk selama delapan jam atau lebih setiap hari. Gerakan dan aktivitas fisik adalah antitesis yang diperlukan untuk stimulasi berlebihan melalui informasi yang berlebihan, stres kerja, dan peningkatan kecepatan hidup.

Untuk mengimbangi kurangnya olahraga kita, kita membutuhkan setidaknya setengah jam olahraga sehari, di mana denyut nadi dan pernapasan sedikit dipercepat. Gerakan dan aktivitas harus menyenangkan dan menyenangkan. Dengan berolahraga kita dapat meningkatkan kesehatan fisik dan mental.

Apakah ada waktu olahraga teratur dalam gaya hidup saya? Jenis olahraga apa – berenang, mendaki gunung, berlari, menari, dll. – yang saya nikmati? Sudahkah saya bergerak dengan senang hari ini?

 

4. Belajar adalah penemuan!

Mempelajari sesuatu yang baru adalah sebuah perjalanan penemuan yang dapat membawa saya keluar dari kehidupan sehari-hari, membuka cakrawala baru dan juga meningkatkan harga diri saya. Dengan keputusan untuk mempelajari sesuatu yang baru, saya juga menunjukkan kesediaan saya untuk berkembang lebih jauh.

Ini dapat membantu saya secara pribadi dan juga profesional. Kita tidak hanya belajar dengan otak kita, tetapi dengan semua indera kita.

Apa yang ingin saya lakukan? Apa yang menghentikan saya dari mempelajarinya? Apa bakat/keterampilan saya? Bagaimana saya ingin menggunakannya? Langkah-langkah pembelajaran mana yang telah banyak membantu saya dalam hidup saya sejauh ini?

 

5. Teman itu berharga

Dengan teman-teman yang saya kenal, kita bisa berdebat. Hal-hal intim diperlakukan secara rahasia. Saya tidak ingin ada tekanan dari teman, tetapi saya masih ada saat mereka membutuhkan saya.

Teman diperbolehkan untuk mengkritik dan membiarkan saya menjadi apa adanya tanpa penyamaran.

 

Apakah gaya hidup saya memberi saya waktu untuk persahabatan sejati? Apakah ada “sahabat”/”sahabat”? Apa yang dapat saya lakukan untuk mengaktifkan kembali pertemanan lama? Apa yang saya harapkan dari pacar/pacar? Apa yang ingin saya bawa ke dalam persahabatan? Dengan siapa saya ingin menghabiskan waktu luang saya dan dengan siapa tidak?

 

6. Kreativitas ada dalam diri kita semua!

Saya dapat mengekspresikan kesan melalui aktivitas kreatif. Banyak orang dibentuk oleh kerinduan, keinginan, pikiran, ketakutan, dan kebutuhan yang tidak dapat mereka ungkapkan dengan kata-kata. Ini menjadi jelas melalui desain kreatif. Kreativitas menciptakan keseimbangan bagi banyak ketegangan yang menyempitkan kita. Merancang ruang hidup di luar ruangan atau membuat musik bersama dialami oleh banyak orang sebagai sesuatu yang sangat santai dan sebagai sumber kekuatan pribadi.

Di mana saya bisa mengekspresikan diri secara kreatif? Apa keahlian saya (misalnya memasak, menyanyi, melukis, berkebun, tembikar, kerajinan tangan, dll.)? Saya suka mendesain dengan apa? Berapa banyak kebebasan yang saya izinkan untuk desain kreatif?

 

7. Jadilah komunitas

Sebagai bagian yang berharga dari komunitas, kami tidak hanya peserta, tetapi juga pemberi! Dengan cara ini, «kita» yang umum muncul dari banyak individu.

Namun masyarakat juga menuntut keberanian dari setiap orang untuk bertemu. Berpartisipasi berarti menggunakan kesempatan untuk menyumbangkan keinginan, minat, ketakutan, dan harapan untuk hal-hal yang penting bagi saya. Salah satu pengalaman hidup yang paling penting adalah menjadi bagian dari komunitas dan mengalami solidaritas.

Apakah ada komunitas, klub, organisasi di mana saya ingin terlibat? Bagaimana cara mengambil langkah pertama dalam komunitas? Kapan terakhir kali saya merayakan pesta mewah? Di kelompok mana saya merasa diterima dan dihargai?

 

8. Mengatasi krisis kehidupan

Syok, duka, dan trauma membutuhkan waktu untuk diproses secara emosional. Penting untuk mengambil waktu ini ketika kita membutuhkannya dan juga memberikannya kepada orang lain dalam situasi krisis. Jika sepertinya tidak ada yang berhasil lagi, ada baiknya berkonsentrasi pada ritme vital (nutrisi, pernapasan, tidur, gerakan). Saya tidak bertanggung jawab atas semuanya. Saya berhak mendapatkan bantuan profesional dalam situasi krisis dan menerimanya.

Apakah ada “pelampung penyelamat” bagi saya dalam krisis? Apakah saya mengenal orang-orang yang berisiko menyerah pada diri mereka sendiri? Di mana bantuan profesional tersedia? Dapatkah religiusitas saya, iman saya, membantu saya dalam situasi krisis?

 

9. Ada kekuatan dalam keheningan

Gerakan sadar, menghirup dan menghembuskan napas secara sadar adalah cara untuk memasukkan fase relaksasi singkat di siang hari. Gerakan adalah prasyarat untuk relaksasi yang sukses bagi «orang-orang yang duduk di kursi». Seringkali kita secara mental dan emosional kewalahan dan kita kekurangan keseimbangan fisik.

Karena kurang tidur kronis yang menjadi ciri masyarakat Barat, banyak orang kelelahan dan sulit untuk bersantai. Ini bukan hanya tentang relaksasi mental, tetapi juga tentang menjaga sistem kekebalan tubuh dan mengendurkan organ, otot, tendon, dan saraf.

Dengan kegiatan apa saya dapat bersantai dalam arti “mematikan” (misalnya mendengarkan musik, meditasi, bentuk gerakan Asia, dll.)? Apakah ada ruang dalam kehidupan sehari-hari saya untuk waktu relaksasi yang disadari? Apakah saya memiliki tempat di mana saya bisa mundur untuk benar-benar tenang?

 

10. Menerima bantuan adalah tindakan kekuatan

Ada orang yang mau membantu saya jika saya curhat pada mereka. Saya diizinkan untuk mendapatkan bantuan dan saya masih bukan orang lemah. Mendapatkan bantuan juga berarti memiliki kepercayaan. Ini mengubah persepsi ketidakberdayaan seseorang.

Dalam situasi yang sangat menegangkan, penting untuk tetap berpegang pada keterampilan saya, mendelegasikan tugas, dan meminta bantuan. Keduanya membutuhkan kepercayaan dan keyakinan pada orang lain.

Apakah saya percaya bahwa akan ada bantuan jika saya memintanya? Dapatkah saya menerima bahwa orang menyelesaikan tugas secara berbeda dari saya? Apakah saya tahu perasaan dukungan ketika saya meminta bantuan? Kepada semua asisten profesional: “Kapan terakhir kali saya mendapat bantuan?”

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.