MEMAHAMI MASALAH SISWA GEN-Z

Interaksi pedagogis dalam sistem “guru-murid” menimbulkan banyak masalah. Mari kita bahas beberapa di antaranya.

Guru senior dengan pengalaman kerja bertahun-tahun, utamanya guru “generasi tua” yang terbiasa bekerja dalam sistem tradisional, banyak mengalami kesulitan dalam memahami dan menerima kejiwaan siswa modern, yang dalam teori generasi digolongkan pada Generasi Z. Generasi yang lahir di kisaran tahun 1997-2012 ini memiliki banyak keunggulan, diantaranya unggul dalam perkembangan mental dibanding generasi X dan Y, mampu belajar lebih cepat, memperoleh keterampilan baru dan lebih baik dalam menavigasi teknologi modern. Namun, ada fitur-fitur perkembangan yang menghambat pembelajaran mereka, diantaranya: keengganan dalam mencapai tujuan, rendahnya kemampuan dalam memecahkan masalah, minimnya kemampuan dalam berkompromi, mencari jalan mudah untuk sukses, penolakan terhadap hierarki, harga diri yang terlalu tinggi dan narsis, rentan terhadap kepercayaan diri, keyakinan akan tidak adanya kesalahan dan kekurangan dalam diri sendiri, bahkan juga munculnya sifat kesombongan.

Komputer dan pemikiran klip (clip-thinking) anak muda masa kini juga bisa menjadi masalah belajar. Pembentukan pemikiran tersebut dipengaruhi oleh krisis ekonomi global, perkembangan Internet dan komunikasi seluler, jejaring sosial, teknologi komputer, video game, budaya meme dan flash mob, evolusi perangkat, komunikasi online, juga penggunaan jejaring sosial dan pengaruh pengikut (follower). Kehidupan mereka selalu online dan tidak dapat membayangkan hidup tanpa komunikasi Internet. Pemikiran komputer didasarkan pada logika dan logika. Siswa bertindak sesuai dengan algoritma yang telah dikompilasi sebelumnya, menurut model yang diberikan, dan dalam situasi serupa akan bertindak dengan cara standar. Mereka tidak mau dan tidak tahu bagaimana menciptakan produk yang inovatif. 

Klip atau pemikiran fragmen mempromosikan komunikasi dalam pesan singkat. Tanpa memahami satu informasi, siswa melanjutkan ke persepsi berikutnya, dan dengan cepat melupakan apa yang dia lihat dan dengar sebelumnya. Akibatnya, tidak ada kemampuan untuk berpikir dan berpikir secara mandiri. Jenis pemikiran ini tidak berkontribusi pada pengembangan kompetensi logika, yang membutuhkan pendekatan kreatif dan kreativitas. Komputer dan cara berpikir klip adalah fenomena modern, yang kehadirannya tidak dapat dikecualikan. Akibatnya, tidak ada kemampuan untuk berpikir secara mandiri. Jenis pemikiran ini tidak berkontribusi pada pengembangan kompetensi logika berfikir, yang membutuhkan pendekatan kreatif dan kreativitas.

Dalam kelompok pelajar, mereka akan mengalami proses belajar yang berbeda, tergantung pada karakter dan temperamen masing-masing individu. Perbedaan latar belakang ekonomi keluarga, pola asuhan, budaya dan latar belakang sosial; berpengaruh terhadap tingkat perhatian, minat, dan kemampuan mereka untuk lebih fokus. Hal ini memungkinkan adanya individu yang “sulit” dalam suatu kelompok. Karenanya guru harus mengembangkan strategi yang tepat dalam menemukan jalan keluar dari situasi sulit. Tidak ada pendekatan tunggal, dalam hal ini. Oleh karena itu pendekatan yang berorientasi pada kepribadian yang amat mendominasi keberhasilan suatu pembelajaran.

Berdasar pengalaman, kami mencoba mengklasifikasi siswa “bermasalah” dan menentukan bagaimana cara berinteraksi dalam menangani kasus yang dihadapi. Penting untuk dipahami sejak awal, bahwa masalah yang muncul adalah sebagai akibat dari berbagai macam perbedaan, sehingga strategi dan taktik yang dipergunakan pun harus menyesuaikan. Dalam kelompok tertentu ada siswa yang tertarik untuk “memahami semuanya dengan cepat,” dan ada pula kelompok yang “sulit” yang perlu pendekatan khusus. Untuk siswa yang cepat, penting untuk memanfaatkan keunggulan kemampuan mereka dengan meminta pendapat mereka, dan memotivasi mereka untuk membantu yang lain. Sementara untuk kelompok sulit, perlu diidentifikasi siapa-siapa saja siswa yang dianggap “bermasalah”? Apa yang mereka lakukan dan seberapa sering? Masalahnya dengan siapa? Apakah dengan guru, anggota kelompok lain, hasil tugas kelompok, atau masalah lain yang perlu identifikasi secara jelas. Selanjutnya ditentukan, apa yang bisa diubah?

 

Saat menyebut seseorang “bermasalah”, perlu diingat bahwa setiap orang selalu bermasalah, namun dalam situasi yang berbeda. Dalam hal ini, Anda harus menganalisis situasi dan mengidentifikasi alasannya: apa yang membuat orang menjadi tertutup, keras kepala, meremehkan dalam situasi tertentu. Jika guru dapat memahami alasan mengapa siswa berperilaku demikian, maka ia dapat memahami perilaku anggota kelompok dan menghindari situasi yang mengarah pada konflik.

 

Beberapa masalah interelationship yang paling umum terjadi dan cara mengatasinya.
  • Konflik antar siswa. Disarankan untuk menangani masalah secepatnya, sebelum konflik menyebar ke seluruh kelompok. Anda dapat menentukan waktu untuk berdiskusi, meskipun itu akan mengorbankan jenis pekerjaan lain. Usahakan agar masing-masing kelompok bersedia untuk diajak berdiskusi. Tanyakan kepada masing-masing kelompok penyebab mereka berkonflik. Di sini penting untuk menangani masalahnya, bukan dengan orangnya, dan memantau bagaimana perilaku siswa yang berkonflik memengaruhi orang lain.
  • Malu, pengecut. Ini adalah bentuk sifat tidak percaya diri, selalu takut untuk mengatakan sesuatu sesuai pendapat mereka (asertif). Penyebabnya bisa sepele, mungkin dikarenakan mereka takut dianggap lucu atau bodoh. Anda harus sangat peka terhadap mereka, dan jangan sekali-kali “menekan” mereka. Sebaliknya, cobalah untuk membantu mereka untuk merasa percaya diri, dan berusaha memperkuat rasa kepercayaan diri mereka. Anda tidak harus fokus pada mereka melalui berbagai perhatian, tapi cukup mendorongnya secara bertahap. Bagi mereka, pendekatan individual itu penting. Mintalah mereka memulai dengan sedikit partisipasi di kelas. Mereka perlu diberikan waktu yang cukup untuk mendapatkan kepercayaan pada kemampuan mereka. Lebih baik jika tempat duduk mereka ditempatkan di sebelah teman yang dianggap “dekat”.
  • Terlalu banyak bicara, tukang ribut. Mereka sering dengan tidak bijaksana dan tanpa alasan yang jelas menyela pembicaraan, tanpa memperhatikan waktu yang tepat. Dalam situasi macam itu, disarankan Anda untuk berhenti bicara sejenak dengan sikap bijaksana. Jangan arahkan pandangan mata pada siswa tersebut agar Anda tidak terpengaruh emosi. Pujilah bahwa siswa aktif itu bagus, tapi harus pula memperhatikan bahwa siswa lain juga tengah membutuhkan penjelasan guru. Namun, pada kesempatan khusus secara pribadi ajaklah siswa “banyak bicara” tersebut untuk berdiskusi terkait aktivitas bicaranya yang berlebih, serta dampak-dampaknya. Bisa juga atur tempat duduk siswa banyak bicara dengan siswa yang sekiranya bisa menetralisir keinginannya untuk berbuat gaduh.
  • Siswa agresif. Identifikasi penyebab perilaku, diskusikan, dan beri kesempatan siswa tersebut berbicara. Jika mampu, hilangkan penyebab agresivitas siswa bersangkutan. Setelah bereaksi terhadap perilaku, tunjukkan bagaimana hal itu mempengaruhi orang lain. Diingatkan untuk menciptakan lingkungan di mana agresivitas adalah sesuatu yang tidak dapat diterima, untuk menghindari terjadinya konflik. Anda dapat menggunakan strategi menghaluskan poin-poin tajam, meminta untuk memulai diskusi dengan nada positif. Penting untuk tidak membiarkan situasi menjadi tidak terkendali. Jika kesulitan tidak dapat diatasi dan siswa lain tersinggung, maka keluarkan anggota kelompok yang “bermasalah” dari kelas.
  • Siswa yang suka membolos atau siswa yang enggan mengikuti pelajaran. Cari tahu apa alasan ketidakhadiran. Diperlukan pendekatan dan dukungan yang lembut, ramah, baik dari guru maupun anggota kelompok. Di sini perlu untuk menekankan pentingnya dan kegunaan kelas. Anda dapat memberikan les privat.
  • Siswa yang lambat dalam belajar. Mereka perlu diidentifikasi sedini mungkin agar tidak tertinggal terlalu jauh. Tetapkan waktu untuk les privat. Lebih baik memberi mereka informasi dalam bentuk yang paling mudah diakses. Mereka harus diperiksa secara teratur untuk melihat apakah mereka memahami materi yang dipelajari. Dianjurkan untuk menunjukkan minat pada mereka dengan meminta solusi lain.
  • Siswa yang pendiam. Dalam hal ini, latihan berpasangan efektif. Mereka perlu diberi waktu untuk mempersiapkan diri sehingga mereka dapat mengumpulkan pemikiran mereka, merasa nyaman dalam suatu situasi dan memastikan bantuan dari anggota kelompok yang lain. Dianjurkan untuk mengajukan pertanyaan langsung atau langsung menanyakan pendapat mereka, untuk mendorong pernyataan mereka. Siswa yang pendiam dapat diberikan tugas yang paling dapat diterima untuk mereka dan tidak dipaksa untuk berbicara bertentangan dengan keinginan mereka.
  • Siswa yang tidak mampu mengungkapkan pikirannya dengan jelas. Beri mereka waktu untuk beradaptasi, bantu mereka merasa lebih percaya diri, cari bantuan dari kelompok. Mungkin lebih baik memilih aktivitas yang melibatkan tindakan daripada berbicara. Pilih bahasa yang mudah mereka pahami. Beri mereka waktu untuk bersiap dan bantu mereka bersiap. Beri mereka waktu yang sama setelah kelas, misalnya, untuk melakukan konsultasi individu.
  • Siswa yang mudah terganggu. Menganalisis perilaku dan mengidentifikasi apa yang perlu diubah di dalamnya. Tawarkan untuk duduk di antara siswa yang tidak akan terganggu, tetapi yang terbaik dari semuanya adalah tempat yang paling mudah bagi guru untuk mengikuti mereka. Tidak disarankan untuk memiliki objek yang berpotensi mengganggu di dalam ruangan. Jika pengaruh pada orang lain terlalu besar, Anda harus dikeluarkan dari kelas.
  • Siswa “Favorit”. Di waktu luang mereka, jelaskan bahwa perilaku mereka tidak selalu pantas. Abaikan mereka ketika mereka bekerja dengan sekelompok siswa yang mengerjakan tugas mereka sendiri. Dorong kemandirian dan kontak mereka dengan anggota kelompok lainnya.
  • Bosan, menarik diri, tidak bisa didekati. Semuanya dianggap tidak menarik bagi mereka, tidak layak untuk diperjuangkan dan upayakan. Untuk menarik minat terhadap siswa semacam ini, bisa diupayakan melalui komentar yang tidak biasa, meminta bantuan pengetahuan dan pengalaman mereka serta hal-hal yang yang membuat dia merasa diistimewakan. Cobalah untuk bereaksi terhadap perilaku mereka dan cari tahu alasannya. Gunakan tugas yang membutuhkan partisipasi aktif. Anda dapat memberikan tugas individu – tulis, catat waktu, dll. Jalan keluar yang efektif dari situasi ini adalah materi yang hidup dan menarik di kelas. Jangan berhemat pada pujian selama bekerja. Lebih baik jika mereka duduk dalam lingkaran teman.
  • Siswa yang sangat sensitif. Memberikan dukungan maksimal untuk kelompok. Jangan merencanakan topik diskusi yang dapat menimbulkan reaksi negatif. Siswa seperti itu harus terus-menerus dikendalikan dan sering berganti jenis pekerjaan.
  • Siswa yang ogah-ogahan. Sikap ogah-ogahan sering muncul setiap saat selama sesi pembelajaran. Sikap ogah-ogahan adalah ekspresi, isyarat, pernyataan yang menunjukkan ketidaksetujuan atau oposisi, dan dapat menyebabkan ketidaksetujuan dengan tindakan tertentu. Ini memanifestasikan dirinya dalam berbagai bentuk: penolakan terhadap guru dan perannya, agresivitas, penolakan untuk menyelesaikan tugas, keengganan untuk memberikan informasi, kurangnya minat. Dalam kasus ini, perlu untuk mengidentifikasi apa inti dari keberatan, apakah ada kesalahpahaman. Cobalah untuk mencari tahu apa yang ada di balik keberatan tersebut dan seberapa penting hal itu bagi orang tersebut. Terima keberatan tanpa mengabaikannya atau meminimalkan signifikansinya dan mengklarifikasi apa adanya. Anda dapat memberikan keberatan di masa depan dan memberikan faktor kompensasi. Penting untuk mencapai kesepakatan dan terus bekerja jika keberatan dihilangkan.
  • Siswa yang tidak realistis – sering melampaui kerangka percakapan profesional, selama percakapan mereka tidak sabar, marah, tidak terkendali. Cobalah untuk mendiskusikan dengan mereka semua poin kunci, jika diketahui, sebelum memulai percakapan. Selalu tetap tenang dan kompeten, pastikan bahwa keputusan dirumuskan dengan kata-kata mereka sendiri. Bicaralah dengan siswa seperti itu satu per satu selama istirahat untuk mengetahui alasan sebenarnya dari sikap negatif mereka. Dalam kasus ekstrim, cobalah untuk menghentikan percakapan dan “dinginkan kepalamu”.
  • Siswa sok tahu (Know-It-Alls) – yakni siswa yang merasa tahu segalanya. Mereka memiliki pendapat tentang segala hal, yang mereka coba ungkapkan di setiap kesempatan. Mereka harus diingatkan dari waktu ke waktu bahwa orang lain juga ingin berbicara (tetapi lakukan dengan benar, ramah). Beri mereka kesempatan untuk berbicara dan merumuskan komentar, dan kemudian ajukan pertanyaan ad hoc sulit yang diharapkan akan “mendinginkan” semangat mereka.
  • Tidak tertarik. Tampaknya tidak ada apa pun di dunia ini yang akan menyebabkan sinar tertarik di mata mereka. Sejak awal, cobalah untuk melibatkan mereka dalam percakapan umum, ajukan pertanyaan yang lebih informatif, tanyakan tentang studi mereka, pekerjaan, coba cari tahu apa yang menarik minat semua orang secara pribadi.
  • Anti kritik – siswa seperti itu tidak mentolerir kritik apa pun, baik langsung maupun tidak langsung. Dalam percakapan dengannya, lebih baik tidak menggunakan metode kritik langsung dan lebih sering menggunakan rumus “ya … tapi …”.
  • Siswa yang positif adalah tipe teman bicara yang paling menyenangkan, baik hati dan patuh, memungkinkan mereka untuk berdiskusi dengan mereka dan menyimpulkan pelajaran.

Tentu saja klasifikasi di atas tidaklah mutlak, dalam arti tidak dapat mencakup berbagai variasi dari seluruh siswa kategori “sulit” dalam berkomunikasi. Dan dalam kehidupan sehari-hari, tidak mungkin “tampilan murni” seperti dijelaskan di atas diketemukan. Namun, saya berharap tips ini akan membantu guru dalam pekerjaannya dan menyelamatkannya dari kegagalan dan masalah. Ketika bekerja dengan siswa yang “bermasalah”, seseorang tidak boleh melupakan anggota kelompok lainnya. Kesejahteraan dan keberhasilan mereka sama pentingnya dengan keberhasilan siswa “sulit”. Pertemuan pertama dengan kelompok, pelajaran pertama memainkan peran yang sangat penting dalam menghilangkan hambatan.

Daftar kesulitan dan masalah di atas, serta cara untuk mengatasinya masih jauh dari lengkap. Setiap guru secara bertahap mengembangkan metodenya sendiri-sendiri untuk bekerja dengan siswa yang mengalami kesulitan..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.