KEPEMIMPINAN

Kepemimpinan adalah pengaruh sosial yang menyatukan orang lain dan memotivasi mereka untuk melakukan yang terbaik untuk mencapai suatu tujuan. Pemimpin diikuti bukan karena kekuasaan dan otoritas formal, tetapi karena kepercayaan dan rasa hormat. Meskipun hal-hal ini tidak selalu saling eksklusif.

“Pemimpin terhebat belum tentu melakukan hal-hal hebat. Merekalah yang mendorong orang lain untuk melakukannya.”Ronald Reagan.

Pemimpin sejati dalam sejarah adalah politisi, komandan, dan tokoh yang mengubah cara hidup dan mendorong orang ke perbuatan besar. Misalnya, Anda dapat mengingat raja karismatik Leonidas dan detasemen setianya yang terdiri dari 300 prajurit Sparta yang mempertahankan pertahanan melawan seluruh pasukan Persia.Dalam bisnis modern, orang-orang seperti itu adalah visioner seperti Steve Jobs dan Elon Musk. Tetapi untuk menjadi seorang pemimpin, tidak perlu meluncurkan roket ke luar angkasa, Anda bisa menjadi pemimpin di area kecil tanggung jawab: tim kerja, komunitas tetangga, atau asosiasi kepentingan.

 

Perbedaan antara pemimpin dan manajer

Perlu dibedakan antara manajer formal dan pemimpin sejati. Misalnya, di Roma kuno ada manajer budak – budak yang memantau kemajuan pekerjaan dan mengendalikan rekan-rekan mereka dalam kemalangan. Mereka memimpin, tetapi mereka bukanlah pemimpin yang mampu memimpin orang. Tapi ini Spartacus – budak gladiator dengan kualitas kepemimpinan. Dialah yang mampu memimpin pemberontakan terbesar zaman kuno.

Dalam perusahaan, peran manajer dan pemimpin dapat dimainkan oleh orang yang sama. Tapi ini tidak selalu terjadi. Inilah cara mereka berbeda.

Manajer:

  • memastikan bahwa bawahan bekerja;
  • berfokus pada rasionalitas dan kontrol;
  • berusaha untuk mempertahankan struktur perusahaan dan bekerja di dalamnya;
  • merupakan mata rantai umum dalam hierarki manajemen;
  • memperhatikan kesejahteraan karyawan.

Pemimpin:

  • menginspirasi pengikut;
  • terbiasa mengambil risiko demi inovasi;
  • tidak peduli dengan pelestarian struktur yang ada jika tujuannya mengharuskannya;
  • dapat menunjukkan kemandirian;
  • menempatkan nilai hasil di atas masalah pribadi tim dan dirinya sendiri.
 
Bagaimana kepemimpinan muncul?

Fenomena kepemimpinan telah mengkhawatirkan orang sejak zaman kuno – apakah mungkin untuk belajar bagaimana memimpin orang untuk mengubah dunia sekitar, atau apakah itu bakat bawaan? Gelombang kuat dalam penelitian tentang masalah ini terjadi pada abad ke-19 dan berlanjut hingga hari ini.

Thomas Carlyle merumuskan teori “orang hebat” dalam bukunya tahun 1841 On Heroes, Hero Worship, and Heroics in History . Ini dikembangkan dalam karya Francis Galton tahun 1869, Genius Herediter. Menurut ide-ide mereka, karena hanya orang-orang luar biasa yang unik yang mengubah dunia secara signifikan: Napoleon, Martin Luther, Nabi Muhammad, maka kemampuan kepemimpinan bawaan mereka adalah bawaan. Jadi, bahkan selusin fisikawan biasa bersama-sama tidak akan mengulangi kejeniusan Einstein, dan beberapa direktur rata-rata tidak akan menggantikan satu Tarkovsky.

Selama abad yang lalu, ide ini telah berulang kali dikritik dan diubah. Para ilmuwan telah mencoba merumuskan dan menggeneralisasi fitur-fitur yang melekat pada pemimpin sejati.

Penelitian oleh Ralph Stogdill pada tahun 1948 , dan kemudian oleh penulis modern seperti Steven Zaccaro, Keri Kemp dan Paige Bader pada tahun 2004 , menunjukkan bahwa semuanya tidak begitu sederhana. Meskipun karakteristik bawaan terkadang membantu menjadi seorang pemimpin, banyak hal di sini bergantung pada kualitas dan keterampilan yang dapat dikembangkan, serta pada keadaan eksternal.

 

Apa kualitas pemimpin?

Meringkas temuan Timothy Judge dan rekan penulis pada tahun 2002 , Brian Hoffman dan rekan penulis pada tahun 2011 , David McClelland dan Richard Boyatzis pada tahun 1982, dan Bernard Bass pada tahun 1990, seseorang muncul dengan daftar kualitas dan keterampilan yang melekat pada pemimpin yang efektif. .

  • Extraversion  – keramahan dan aktivitas, orang-orang seperti itu mengalami emosi positif dari pekerjaan dan komunikasi dengan orang lain.
  • Kesadaran  – keandalan, kehati-hatian, dan sikap serius terhadap kewajiban.
  • Keterbukaan terhadap kreativitas dan pendekatan inovatif yang tidak standar.
  • Integritas – keinginan untuk tetap jujur, tidak toleran terhadap kebohongan, kepatuhan terhadap nilai-nilai moral dan etika yang kuat.
  • Karismatik – kemampuan untuk merumuskan visi masa depan yang meyakinkan dan untuk membentuk citra orang yang kuat dan sangat efektif dalam diri orang lain.
  • Mengembangkan kecerdasan dalam arti luas: empati, berpikir kritis, kemampuan membangun logika, memahami, belajar, menalar dan merencanakan.
  • Kreativitas adalah kemampuan untuk berpikir kreatif, melampaui kompetensi yang telah ditetapkan dan pandangan yang mapan.
  • Motivasi – keinginan kuat untuk mencapai hasil.
  • Kebutuhan akan kekuasaan adalah kenikmatan dalam mengelola orang dan proses.
  • Sosiabilitas – keterampilan komunikasi interpersonal tertulis dan lisan yang efektif.
  • Manajemen krisis adalah kemampuan untuk memecahkan masalah yang tidak terduga.
  • Keterampilan membuat keputusan adalah kemampuan untuk menerima tanggung jawab dan memilih cara pengembangan yang paling optimal.
  • Kesadaran teknis  – pengetahuan tentang metode, proses dan peralatan.
  • Keterampilan manajemen, termasuk koordinasi kerja, organisasi dan pengendalian tugas.
 
Jenis dan gaya kepemimpinan

Ada beberapa pendekatan utama untuk mendefinisikan jenis kepemimpinan, dan masing-masing dari mereka memiliki gaya manajemennya sendiri.

Perilaku kepemimpinan
Ini adalah bagaimana seorang pemimpin berperilaku terhadap pengikut atau bawahannya. Ada klasifikasi yang berbeda dari gaya manajemen perilaku, tetapi Kurt Lewin mengusulkan yang paling mapan . Ini mencakup tiga arah dengan plus dan minusnya.

  • Kepemimpinan otoriter.

Pemimpin seorang diri membuat keputusan dan secara ketat mengontrol pelaksanaan tugas, tidak peduli dengan keadaan tim. Gaya ini membantu menyelesaikan banyak pekerjaan dalam waktu singkat, tetapi berdampak negatif pada motivasi, keramahan, kesejahteraan mental, dan inisiatif dalam kelompok.

  • Kepemimpinan demokratis.

Tim mengembangkan solusi bersama dengan manajer, tanggung jawab dan kekuasaan dibagi di antara semua orang. Tugas tidak diselesaikan secepat di bawah kepemimpinan otoriter, tetapi kelompok menunjukkan lebih banyak orisinalitas dan kreativitas, dan hubungan menjadi lebih hangat.

  • kepemimpinan liberal.

Pemimpin praktis tidak berpartisipasi dalam pekerjaan tim – dia sendiri membuat keputusan dan mengatur proses. Kecepatan dan kualitas penyelesaian tugas berkurang secara signifikan dibandingkan dengan gaya demokratis dan otoriter.

  • Kepemimpinan situasional

Konsep ini diusulkan oleh Paul Harsey dan Kenneth Blanchard . Postulat utama adalah bahwa tidak ada gaya manajemen yang ideal. Perlu bervariasi tergantung pada tingkat perkembangan dan motivasi karyawan.

Gaya menunjuk. Pemimpin tidak berkonsultasi dengan tim dan memutuskan semuanya sendiri. Dia bertindak seperti diktator, menjaga semua kekuasaan di tangannya.
Gaya mengajar. Pemimpin sebagian besar menentukan tugas dan fungsinya sendiri, tetapi tidak memerintah, tetapi meyakinkan dan memotivasi. Dia menjual idenya kepada tim dan lebih seperti pelatih olahraga.
Gaya yang mendukung. Pemimpin terlibat dalam menghasilkan ide dan solusi, tetapi memberikan kemandirian yang nyata bagi kelompok. Dia bertindak sebagai anggota tim yang setara.
Gaya delegasi. Pemimpin membentuk visi masa depan, dan menyerahkan keputusan dan implementasi spesifik dari jalur yang dipilih kepada tim. Perannya sangat strategis.

  • Kepemimpinan Emosional

Daniel Goleman, Richard Boyatzis dan Annie McKee telah mengidentifikasi enam gaya manajemen jenis ini. Mereka mempengaruhi emosi orang dengan cara yang berbeda dan paling efektif dalam kondisi tertentu. Oleh karena itu, keduanya perlu dipadukan dan divariasikan.

visioner. Cocok ketika perusahaan membutuhkan arah baru untuk pertumbuhan dan visi untuk masa depan. Pemimpin seperti itu mendefinisikan tujuan dan memberi tim kesempatan untuk menemukan cara terbaik untuk mencapainya. Emosi utama yang ditimbulkannya adalah inspirasi.
Pelatih. Berguna untuk menarik karyawan yang tertinggal. Dia membantu dengan saran dan dukungan, menghubungkan tujuan pribadi bawahan dengan bisnis. Yang terakhir merasa perawatan diri dan motivasi meningkat.
Pemimpin afiliasi. Sangat diperlukan jika tim tidak memiliki harmoni: konflik sering muncul dan orang-orang tidak saling percaya. Dia menyelesaikan situasi kontroversial, menghaluskan sudut dan memperkuat kelompok. Ini membebani karyawan dengan optimisme dan memberi mereka rasa persatuan.
Demokrat. Hal ini diperlukan untuk tim di mana ada banyak spesialis berkualifikasi tinggi. Dia mendengarkan mereka dan membuat keputusan bersama berdasarkan pluralitas pendapat. Karyawan merasa dihargai dan profesional.
Terkemuka. Sangat berguna ketika Anda membutuhkan hasil yang cepat. Pemimpin menetapkan standar yang tinggi untuk efisiensi dan secara aktif terlibat dalam proses. Pada saat yang sama, gaya dapat berdampak negatif pada karyawan, menyebabkan mereka kelelahan dan kelelahan.
Berwibawa. Sangat diperlukan di saat krisis dan situasi sulit. Dia dapat membuat keputusan yang tidak populer untuk menyelamatkan bisnis dan memberikan perintah wajib. Pada saat yang sama, bawahan mengalami depresi.

 

Bagaimana menjadi seorang pemimpin

Agar orang ingin mengikuti Anda, Anda perlu mengembangkan pola perilaku tertentu. Ini akan membutuhkan perubahan dalam beberapa pendekatan dan sikap terhadap tantangan sehari-hari. Kemudian pandangan kepemimpinan tentang berbagai hal akan menjadi sistemik bagi Anda, dan segera akan terlihat oleh orang lain.

Mengambil lebih banyak tanggung jawab. Anggap kesalahan dan kegagalan tim sebagai kesalahan Anda sendiri – dengan melaporkannya kepada manajemen, Anda bertindak sebagai advokat untuk seluruh grup. Menurut sebuah studi oleh University of Zurich, kesediaan untuk bertanggung jawab atas tindakan tim adalah ciri seorang pemimpin.

Menginfeksi orang lain dengan ide-ide Anda. Cobalah pendekatan baru, bagikan proposal yang tidak biasa, dan lakukan lebih dari kerangka kerja yang telah ditetapkan. Menurut jajak pendapat , untuk 62% orang Rusia, para pemimpin menginspirasi orang-orang yang idenya ingin Anda ikuti.

Menjadi seseorang yang dipercaya dan diandalkan. Menurut PwC, dalam 83% kasus, kandidat internal ditunjuk sebagai CEO – perusahaan lebih memilih posisi kepemimpinan “mereka sendiri”. Untuk memenangkan status ini, bermainlah dengan adil, tepati janji Anda, dan jangan mengecewakan rekan kerja dan manajemen Anda.

Selesaikan konflik dan pertahankan suasana bersahabat di dalam tim. Menurut Talentsmart , 90% pemimpin yang sukses memiliki kecerdasan emosional yang tinggi—kemampuan untuk memahami dan mengelola emosi orang.

Belajarlah untuk mendengarkan orang lain dan melihat apa yang tidak diperhatikan orang lain. Ini berguna untuk berinovasi ide dan menciptakan visi yang layak untuk masa depan yang akan diperjuangkan oleh tim. Misalnya, PwC memiliki sistem reverse mentoring untuk ini, ketika karyawan milenial menjadi mentor bagi mitra dan direktur perusahaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.