KECANDUAN INTERNET

Kecanduan internet adalah fenomena serius yang cukup memprihatinkan dan menyita perhatian kita semua dalam beberapa tahun terakhir. Ini sangat berbahaya, terutama bagi anak-anak dan remaja. Amat sangat sulit bagi mereka untuk bisa menghentikan ketertarikan dan kecanduannya terhadap dunia online, dibanding mengatasi permasalahan lain dalam kehidupannya.

Internet pada dasarnya bisa berdampak baik tapi bisa juga sebaliknya. Internet sudah menjadi bagian dalam kehidupan sehari-hari kita, dan dalam banyak hal amat sangat berguna dan perlu. Sebagai sumber informasi yang tidak ada habisnya, Internet menarik anak-anak dengan kesempatan untuk belajar dan melihat apa saja. Seorang anak yang ingin tahu berusaha mendapatkan sebanyak mungkin: komunikasi, permainan, kartun, hiburan – dan karena itu menghabiskan banyak waktu di ruang virtual, yang seringkali merugikan kehidupan nyata. Sosialisasi dan komunikasi dengan teman sebaya digantikan oleh komunikasi online satu arah secara virtual. Semakin banyak anak-anak lebih menyukai permainan jaringan daripada permainan aktif di udara segar. 

Konsep

Di beberapa negara (AS, Cina), kecanduan internet telah menjadi begitu meluas sehingga para ilmuwan menyarankan bahwa itu diklasifikasikan sebagai penyakit. Di Amerika Serikat, klinik khusus bahkan telah didirikan untuk merawat orang-orang yang terlalu kecanduan game online dan jejaring sosial.

Kecanduan internet disebut kecanduan, jika berdampak penyimpangan dalam perilaku, di mana rasa realitas seseorang terganggu, rasa menghargai waktu hilang, pemikiran kritis hilang, dan pengelolaan tindakan seseorang terbatas. Anak menjadi kurang aktif, siklus tidur dan terjaga terganggu. Ketergantungan mental dan fisik mulai terasa.

Mekanisme pembentukannya sangat mirip dengan nikotin, alkoholik dan narkotika, meskipun tidak ada zat aktif langsung dengan kecanduan internet. Ini bukan kimiawi, tetapi ketergantungan mental semata, yang, bagaimanapun, mempengaruhi reseptor yang sama di pusat kesenangan.

Parahnya, kecanduan internet sekarang ini bahkan menimpa anak-anak prasekolah. Pastinya di antara teman-teman Anda ada anak-anak yang dengan terampil menggunakan tablet orang tuanya, atau bahkan memiliki tabletnya sendiri. Orang tua merasa nyaman, untuk mengalihkan perhatian anak dengan menghidupkan kartun atau permainan lainnya. Sementara itu, dengan menggeser fungsi hiburan dan parenting ke perangkat elektronik, orang tua sendiri yang membangun basis untuk kecanduan internet di masa depan.

Pada anak-anak sekolah dan remaja, kecanduan internet juga dapat menunjukkan adanya kesulitan psikologis – kurangnya kepuasan dalam lingkaran sosial, masalah hubungan dalam keluarga, kesulitan belajar, yang darinya remaja bersembunyi dalam kehidupan virtual yang lebih sukses.

Tanda-tanda

Namun, Anda tidak boleh mendiagnosis kecanduan Internet pada setiap anak yang memiliki akses ke Internet. Terlebih di masa sekarang, masa Pendemi Covid-19 yang menuntut anak mengikuti pembelajaran melalui media daring. Fakta bahwa anak-anak modern menghabiskan waktu online dan mendapatkan informasi dari Internet adalah normal. Bagaimanapun, kita hidup di era digital, dan banyak proses yang benar-benar lebih sederhana dan lebih nyaman untuk dilakukan secara virtual.

Jika perilaku anak tidak berubah, prestasi sekolah tidak merosot, suasana hati dan kesehatan baik – kemungkinan besar tidak ada alasan untuk khawatir. Kapan perlu dikhawatirkan?

  • Jika anak mulai menghabiskan lebih banyak waktu di depan komputer daripada sebelumnya (lebih dari 6 jam sehari);
  • Jika komunikasi virtual menjadi lebih penting baginya daripada yang sebenarnya – dia bolos sekolah, berhenti keluar rumah dan bersosialisasi langsung dengan teman-temannya, dll.;
  • Jika ada gangguan dalam tidur, nafsu makan, perubahan perilaku, dll;
  • Jika anak menjadi rentan terhadap perubahan suasana hati, bahkan respons yang berlebihan (agresif) saat disuruh mematikan komputer;
  • Jika ketika dia tidak memungkinkan untuk online, maka dia mengalami kecemasan, tertekan, terus-menerus mengingat akan “bisnis di jaringan” -nya;
  • Jika anak enggan memberi tahu atau bahkan menyembunyikan apa yang dia lakukan di Internet, apa yang dia cari, apa yang dia mainkan.

Tiga bentuk kecanduan internet yang paling umum terjadi pada anak-anak:

  • kecanduan judi – kecanduan game online;
  • kecanduan jejaring sosial – kecanduan kencan virtual dan komunikasi online, komunikasi konstan di forum, obrolan, jejaring sosial hingga merugikan komunikasi langsung;
  • penjelajahan web yang mengganggu – transisi kacau dari situs ke situs (porno), tanpa tujuan tertentu.

Cara Mengatasi Kecanduan Internet

Seperti penyakit lainnya, kecanduan internet lebih mudah dicegah daripada disembuhkan. Oleh karena itu, pencegahan yang terbaik adalah:

  • Beri pemahaman yang baik kepada anak tentang Internet. Bicarakan dan jelaskan aturan dasar dalam kehidupan online, perhatikan kemungkinan menggunakan Internet untuk pembelajaran dan pengembangan diri, atau jelaskan dampak baik dan buruknya;
  • Bangun kerangka kerja yang jelas dalam menggunakan Internet (coba lakukan tanpa larangan, karena itu akan merusak konsep pemikiran anak. Akan lebih baik jika ditekankan dalam mengatur waktu yang seimbang dalam berselancar di jejaring internet dengan aktivitas lainnya);
  • Jangan melarang aktivitas anak di jejaring sosial. Selain itu, tidak perlu melakukan pengawasan dan kontrol total. Cukup dengan “menjadi teman”, dan secara teratur melihat status di medsos-nya, dan berpartisipasi dalam diskusi. Ingat, Anda adalah orang tua modern dari anak modern!

Dan tentu saja, sangat penting bahwa ada banyak hobi dan aktivitas dalam kehidupan anak yang akan menyita waktunya dan menjadi benar-benar menarik. Ajari dia untuk bermain sepatu roda, merawat ikan di akuarium, melakukan permainan menghibur, bermain musik, dan bahkan bercanda di rumah. Sama pentingnya bahwa anak dapat mendiskusikan hobinya dengan orang tuanya, memenuhi respons yang hidup dan minat yang tulus – kemudian dia tidak perlu mencari penggantinya di dunia maya.

Namun, jika masalah kecanduan internet telah muncul, langkah pertama dan terpenting adalah membangun apa yang disebut kontrol orang tua (parenting control). Ini adalah perangkat lunak khusus yang terdapat pada operating system komputer, dan bisa juga melalui setting koneksi internet di rumah Anda. Melalui ‘parenting control’ ini, Anda dapat mengontrol berapa lama anak duduk di Internet, situs apa yang dia kunjungi, apa yang dia lakukan. Selain itu, program kontrol orang tua tidak hanya dapat memberi tahu orang tua tentang aktivitas anak, tetapi juga mengatur waktu yang mereka habiskan di Internet, memblokir situs tertentu, atau mengatur durasi yang diizinkan untuk membukanya.

Jangan lupa bahwa orang tua adalah teladan terbaik bagi anak. Oleh karena itu, matikan komputer Anda dan pergi piknik bersama seluruh keluarga. Ini akan menjadi pencegahan terbaik kecanduan internet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.