e-LEARNING YANG DIGUNAKAN DALAM PEMBELAJARAN VIRTUAL

Istilah “eLearning” mungkin telah dikenal tetapi hampir tidak dikenal oleh banyak guru di seluruh negeri sebelum pergantian kalender bulan ini. Namun hanya dalam beberapa minggu yang singkat, kata “eLearning” ini telah menjadi standar baru untuk ruang kelas di seluruh dunia. Dengan merebaknya COVID-19, banyak pendidik telah menyiapkan alat pengajaran mereka untuk menyiapkan ruang kerja di rumah mereka di mana mereka berharap dapat terus memenuhi tolok ukur, standar pengajaran, dan memenuhi semua kebutuhan pendidikan siswa. Dengan peluncuran yang begitu cepat dari ruang kelas tradisional ke ruang kelas virtual, ada banyak alat yang dapat digunakan pengajar untuk membantu memulai. Pertama, apa sebenarnya eLearning itu? Lalu, apa sajakah sumber daya eLearning berharga yang cepat dipahami, mudah diterapkan, dan berdampak pada pembelajaran siswa?

Apa itu e-Learning?

eLearning adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan pembelajaran yang menggunakan teknologi elektronik untuk mengakses kurikulum pendidikan di luar ruang kelas tradisional. Kursus, program, atau sekolah disampaikan sepenuhnya secara online. Beberapa menggunakan istilah yang mirip untuk menggambarkan jenis pendidikan seperti pembelajaran elektronik, pendidikan jarak jauh, atau pembelajaran online. Mereka umumnya semua memiliki arti yang sama, bahwa seorang siswa mengambil kelas yang disampaikan melalui internet di suatu tempat selain di dalam kelas.

Namun, eLearning lebih dari sekadar pelajaran yang direkam. Ini interaktif karena siswa berkomunikasi dengan guru mereka dan seringkali dengan orang lain di kelas mereka. Beberapa pekerjaan mungkin dikirimkan secara langsung di mana siswa merespons secara real time. Di lain waktu, pelajaran dapat direkam sebelumnya. Kursus eLearning mencakup partisipasi, tugas, dan kuis. Jenis pembelajaran virtual ini bisa menjadi alternatif yang sangat positif ketika pengaturan kelas fisik bukanlah pilihan.

Sumber Daya e-Learning untuk Pembelajaran Virtual

Ada begitu banyak sumber daya eLearning yang tersedia di web sehingga sangat melelahkan untuk mengetahui cara memulainya. Berikut ini adalah daftar beberapa alat yang cukup mudah bagi guru untuk membiasakan diri dalam waktu singkat dan membantu meninggalkan dampak positif pada pembelajaran siswa.

Zoom

Zoom memasarkan dirinya sebagai platform konferensi video yang meningkatkan dan memperluas kelas melalui alat kolaborasi yang canggih. Memulai cukup mudah. Setelah terhubung menggunakan alamat email, pengguna memiliki opsi untuk memulai rapat baru, bergabung ke rapat (menggunakan kode atau link yang dikirim melalui email), menjadwalkan rapat, atau berbagi layar mereka. Dalam waktu 15 menit setelah mengklik di situs berbasis web dan juga aplikasi yang dapat diunduh di ponsel, saya merasa cukup nyaman untuk bergabung atau mengadakan pertemuan sendiri.

Ada banyak pilihan untuk menggunakan Zoom untuk eLearning. Pertama-tama, administrator dapat mengadakan rapat staf virtual yang memungkinkan semua orang memiliki suara dan terlihat tanpa harus berada di lokasi yang sama. Selain itu, guru dapat menggunakan Zoom untuk mengadakan pelajaran langsung yang dapat diikuti dan diikuti oleh siswa. Terdapat fitur obrolan yang memungkinkan siswa untuk mengajukan pertanyaan selama pengajaran. Pendidik juga memiliki pilihan berbagai alat (seperti papan tulis) yang berguna saat menjelaskan konsep atau pemodelan pekerjaan yang diharapkan. Zoom juga memiliki komponen yang berguna dan menyenangkan seperti mengubah latar belakang virtual. Jika menemukan tempat yang tenang saat bekerja dari rumah menjadi kendala, gunakan latar belakang virtual untuk mengaburkan semua orang (atau semuanya) kecuali diri Anda sendiri. Atau mengapa tidak mengajar dari perpustakaan, lautan, atau lapangan sepak bola? Pilihannya tidak terbatas dan pasti akan menggairahkan pelajar.

Google Classroom

Meskipun Zoom sangat bagus untuk konferensi video dan merekam pelajaran, Google Kelas dirancang dengan baik untuk membantu guru mengelola tugas. Dibuat oleh kemitraan antara Google dan pengajar di seluruh negeri, Google Kelas memiliki hampir semua yang dibutuhkan pengajar untuk menjalankan kelas virtual. Untuk memulai, pengajar membuat kelas dan mengundang siswa untuk bergabung melalui email, melalui domain sekolah, atau dengan kode kelas pribadi. Setelah siswa terhubung, guru dapat memposting tugas, mengirim pesan bolak-balik dengan siswa, dan meninggalkan pengumuman. Pengajar dapat melihat tugas siswanya dalam waktu nyata dan menawarkan masukan selama mengerjakan tugas. Dengan lebih dari 30 juta guru dan siswa menggunakan Google Kelas di seluruh dunia, Google Classroom adalah tempat yang pasti untuk dituju untuk ruang eLearning yang sukses.

Khan Academy

eLearning tidak perlu berarti merekam diri sendiri yang sedang menginstruksikan setiap pelajaran yang biasanya berlangsung di ruang kelas. Ada banyak situs web dan aplikasi yang telah membuat pelajaran yang menyelamatkan seseorang dari penemuan kembali roda. Khan Academy adalah organisasi pendidikan nirlaba yang telah ada sejak tahun 2008. Tujuannya adalah untuk membuat seperangkat alat online yang membantu mendidik siswa di kelas K-12, dan mendidiknya. Khan Academy telah diterjemahkan ke dalam lusinan bahasa, dan 100 juta orang menggunakan platform ini di seluruh dunia setiap tahun. Ini juga memiliki komponen Khan Kids yang beradaptasi secara dinamis sehingga siswa dapat belajar dengan kecepatan mereka sendiri dan memiliki pengalaman individual. Ini adalah sumber daya berharga lainnya untuk eLearning.

Pemula Cerita

Setelah Anda memiliki platform yang mapan seperti Zoom atau Google Classroom dan merekam pelajaran atau menggunakan yang sudah jadi seperti yang ditemukan di Khan Academy, mungkin inilah saatnya untuk mencari situs web, program, atau aplikasi yang bermanfaat bagi siswa untuk memperkuat pembelajaran mereka. Scholastic Story Starters adalah alat interaktif yang menyenangkan untuk komputer dan tablet yang menghasilkan petunjuk penulisan dari fiksi umum hingga petualangan, fantasi, dan fiksi ilmiah. Situs web ini dirancang untuk siswa kelas K-6 dan menyediakan panduan guru dan materi pelajaran. Menulis topik tidak selalu mudah didapat, dan Pemula Cerita Skolastik menyenangkan bagi siswa dan mendukung instruksi menulis guru .

Edpuzzle

Klip video adalah cara yang bagus untuk mendukung pembelajaran siswa, tetapi sering kali disertai dengan iklan popup yang mengganggu dan sedikit kesempatan bagi siswa untuk memproses pembelajaran mereka selama ini. Edpuzzle mengubah itu. Aplikasi ini memungkinkan guru untuk menarik video dari internet dan kemudian menyesuaikannya untuk memenuhi tujuan pelajaran. Guru dapat menyisipkan pertanyaan di seluruh video di mana siswa perlu berhenti sejenak dan menjawab. Edpuzzle juga dapat melacak berapa lama siswa menghabiskan waktu untuk klip untuk memastikan tidak ada yang dilewati atau diteruskan dengan cepat. Pendidik bahkan dapat menyuarakan bagian video yang memerlukan penjelasan atau klarifikasi lebih lanjut. Aplikasi ini memiliki versi gratis untuk pendidik dan kompatibel dengan sebagian besar perangkat.

Istilah eLearning mungkin telah dikenal tetapi belum banyak digunakan oleh pendidik. eLearning dijelaskan sebagai pembelajaran yang menggunakan teknologi elektronik untuk mengajar siswa di luar kelas tradisional. Sejak wabah covid-19, pembelajaran online ini dengan cepat berkembang karena para guru bekerja penuh dengan norma pengajaran baru mereka. Ada banyak sumber daya eLearning yang tersedia di web yang cukup mudah diterapkan dan memandu pembelajaran siswa. Dengan menggunakan alat virtual yang efektif ini, guru dapat terus menjadi kehadiran dan kekuatan pembimbing yang positif dalam pendidikan siswanya.

Dan masih banyak aplikasi pembelajaran lain yang bisa digunakan, diantaranya: Microsoft Team, Schoology, Sevima Edlink, Moodle, Edmodo, dll.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.