CARA MEMBANGUN KEPERCAYAAN

Membangun kepercayaan adalah segalanya dan akhir segalanya dalam setiap hubungan, namun biasanya tidak semudah yang kita harapkan: mempercayai seseorang secara membabi buta membutuhkan banyak usaha, keberanian, dan kemauan untuk mengambil risiko. Dalam persahabatan dan keluarga serta dalam kemitraan, kami ingin mitra kami percaya pada kami dan bahwa kami selalu dapat mengandalkan mereka. Namun, terlalu sering, rasa takut disakiti dan kebutuhan akan kontrol bercampur dan mengarah pada masalah hubungan. Tetapi mengapa melompati bayangan kita sendiri sering kali dihargai dan mengapa kepercayaan pada diri kita sendiri dan orang-orang yang dekat dengan kita dapat memberi kita kehidupan yang lebih bahagia.

 

Bagi ekonom Adam Smith, itu mewakili prasyarat untuk pertukaran barang, pengetahuan, dan jasa dalam masyarakat.Bagi jurnalis Joyce Brothers, ini adalah bukti cinta terbaik: kepercayaan berulang kali dituntut dari kita dalam konteks yang berbeda. Ini bisa sangat melelahkan bagi kita di satu sisi, tetapi juga sangat memuaskan di sisi lain. Kami ingin dihargai atas kepercayaan yang telah kami berikan kepada kami dan mengalami dukungan dan kasih sayang dari seseorang yang penting bagi kami.

Kami membedakan antara dua sisi mata uang: kepercayaan diri dan kepercayaan pada dan pada sesama manusia. Terlalu banyak dari satu, terlalu sedikit dari yang lain atau tidak sama sekali dari keduanya menghasilkan gambaran khas tikus abu-abu, si bodoh yang naif atau kambing yang cemburu di lingkungan kita. Meskipun kami melakukan pendekatan dengan sikap dasar yang dibentuk oleh pendidikan dan pengalaman kami, kami dapat bekerja banyak pada tingkat kepercayaan diri kami. Dengan niat baik, motivasi dan sedikit kerja, kita dapat memperoleh jumlah kepercayaan yang diperlukan pada diri kita sendiri dan orang lain dan dengan demikian mengubah diri kita dari pengecut menjadi singa pemberani.

 

Keyakinan – Saya percaya pada diri saya sendiri

Meskipun selalu sulit untuk menggeneralisasi dan tentu saja ada pengecualian, wanita khususnya sering cenderung meremehkan diri mereka sendiri di tempat kerja dan menyembunyikan cahaya mereka di bawah gantang mereka sendiri. “Saya tidak yakin saya bisa melakukan ini sendiri; rekan kerja dapat melakukannya dengan lebih baik; Pengalaman saya masih terlalu sedikit” adalah pemikiran yang mungkin muncul di benak setiap wanita di beberapa titik dalam kehidupan profesionalnya.

Sebaliknya, pria cenderung melebih-lebihkan dan melebih-lebihkan diri mereka sendiri. Egonya yang besar sering menempatkannya dalam situasi canggung yang bahkan tidak akan dialami oleh banyak wanita karena ketidakpedulian mereka. Either way, masalah harga diri dan keraguan dapat menyebabkan suasana hati yang buruk, peluang yang hilang, dan keberadaan yang gagal.

Keyakinan pada kemampuan kita sendiri dan fitur-fitur khusus sangat penting bagi kita untuk merasa nyaman dengan kulit kita sendiri. Jika kita kekurangan ini, kita menjadi lebih tergantung, membiarkan diri kita dieksploitasi lebih sering, atau memiliki pengalaman buruk yang dapat menyebabkan penurunan harga diri lebih lanjut, seperti dalam lingkaran setan. Di sisi lain, janji-janji kosong dan upaya coba-coba yang berulang-ulang dapat membuat kita tampak arogan dan mementingkan diri sendiri di tempat kerja dan di lingkungan pertemanan kita. Untuk menghindari yang satu dan yang lain, kita harus mencoba menilai kemampuan kita serealistis mungkin.

Meski terdengar dangkal, ada satu pepatah yang harus selalu diingat: Tidak ada yang sempurna. Kejujuran dengan diri sendiri, refleksi diri secara teratur dan keberanian untuk mengakui kesalahan dan belajar darinya membantu kita membangun rasa percaya diri yang tepat. Lebih sering kita harus mengatakan kepada diri kita sendiri setelah bangun: “Saya baik-baik saja” untuk memulai hari dengan sikap positif dan untuk dapat mengatasi masalah sehari-hari dengan pijakan yang kokoh.

Menjalani kehidupan sehari-hari sebagai manusia tiruan tidak membuat kita dan orang-orang di sekitar kita bahagia. Selain itu, petak umpet kepribadian ini sangat melelahkan untuk sementara waktu. Jadi mengapa tidak membiarkannya saja? Hanya ketika kita puas dengan diri kita sendiri dan merasa baik dan menyenangkan, kita dapat membangun hubungan saling percaya dan menikmati kebersamaan tanpa keraguan.

 

Percaya pada orang lain – saya percaya pada Anda dan kami

Jika ini bukan tentang kepercayaan pada diri kita sendiri, tetapi pada orang lain, kita berbicara tentang apa yang disebut kepercayaan pada orang lain. Sebagai batu fondasi, ini penting terutama untuk hubungan yang intim dan tahan lama. Meskipun kami bertemu banyak orang setiap hari, berbasa-basi, menyampaikan informasi atau bertukar pendapat, kami hanya memiliki hubungan yang benar-benar saling percaya dengan segelintir orang. Kami tidak ingin berteman baik dengan semua orang.

Mengapa seperti itu? Sederhananya: kita hanya menaruh kepercayaan kita pada orang-orang yang kita rasa tertarik secara emosional. Orang-orang dengan siapa kita ingin berbagi momen penting dan pribadi dan yang menemani kita melalui berbagai fase kehidupan kita – apakah kita baik-baik saja, marah dan sedih atau putus asa. Ini adalah elemen yang menghubungkan kita dan membawa kita lebih dekat satu sama lain sedikit demi sedikit. Atau dengan kata-kata penyair Mathias Claudius: “Kehormatan terbesar yang dapat dilakukan seseorang kepada seseorang adalah ia memercayai mereka.”

Jika kita ingin membangun kepercayaan pada sesama manusia, penting adanya rasa percaya diri dan kepuasan diri dalam porsi yang besar. Sebelum kita dapat memberikan kasih sayang dan cinta, kita perlu menyukai diri kita sendiri dan melihat diri kita sebagai orang yang dapat dicintai. Atau terus terang: Anda harus berdamai dengan diri sendiri sebelum orang lain melakukannya. Kalau tidak, kita tidak bisa menghargai dan menikmati sepenuhnya kepercayaan yang diberikan. Kita selalu meragukan mengapa orang lain ingin dekat dengan kita.

Tanpa prasyarat ini, pelanggaran kepercayaan, argumen, pelanggaran yang disengaja, kontrol dan akhirnya keputusan untuk berpisah sangat mungkin sebagai titik eskalasi. Akibatnya, hanya ikatan yang sangat tidak konstan dan lemah yang berkembang, persahabatan dan pasangan berubah dengan cepat dan kebahagiaan yang bertahan lama tampaknya masih jauh. Hanya melalui kepercayaan kita dapat menikmati kebutuhan esensial dalam hubungan kita seperti keselamatan, keamanan, keceriaan, dan dukungan. Sebagai langkah pertama, terserah kita untuk mengembangkan kesiapan untuk aliansi semacam itu.

 

Mengapa begitu sulit bagi kita untuk percaya?

Namun, bagi kita masing-masing, akan datang suatu hari cepat atau lambat ketika kepercayaan kita diuji dan akhirnya dipatahkan. Risiko kekecewaan adalah faktor kunci yang membuat kita lebih cenderung berpaling dan bermain aman dalam hal hubungan. Kekecewaan, frustrasi, kerendahan hati, rasa malu, penghinaan, ketakutan, kebencian – semua kata ini berputar-putar di kepala kita ketika kita memikirkan kegagalan suatu hubungan karena pelanggaran kepercayaan dan rasa sakit yang menyertainya.

Sebelum Anda secara sadar memutuskan untuk menjalin hubungan, tidak ada cara lain untuk bertanya pada diri sendiri dan orang di sisi Anda pertanyaan tentang kepercayaan: Apakah saya memiliki cukup kepercayaan pada orang lain dan apakah dia juga memiliki cukup kepercayaan pada saya sehingga hubungan kita? bisa bertahan?

Kepercayaan selalu menjadi masalah besar, terutama dalam hubungan romantis. Dalam survei tahun 2009 terhadap 4.750 orang yang dilakukan oleh ElitePartner, 66 persen pria mengatakan mereka sepenuhnya mempercayai pasangannya. Para wanita yang disurvei ternyata lebih skeptis: Hanya 44 persen yang mengatakan bahwa mereka pada dasarnya mempercayai orang yang mereka cintai. Sama seperti banyak wanita yang mengakui bahwa mereka merasa sangat sulit untuk percaya tanpa syarat karena pengalaman buruk dalam hubungan sebelumnya. Oleh karena itu, membangun kepercayaan dalam hubungan sangatlah penting dan seringkali dipandang sebelah mata.

Kapan kepercayaan dianggap rusak? Setiap orang harus menjawab pertanyaan ini untuk diri mereka sendiri dan dengan jelas mengomunikasikan jawabannya kepada rekan mereka – di sini kesepakatan dan kerja tim diperlukan untuk mencegah pengkhianatan. Bagi sebagian orang, adalah kesepakatan yang tidak terpenuhi untuk bertemu untuk makan malam di malam hari, yang, di atas segalanya, menyebabkan keandalan satu sama lain runtuh.

Bagi yang lain itu melanggar janji untuk selalu ada untuk satu sama lain dan untuk memberikan dukungan dan kenyamanan bahkan di saat-saat buruk. Sebanyak orang suka melepaskan pasangan yang suka bertengkar di lingkaran teman dari waktu ke waktu, berbicara buruk di belakang adalah tanda yang jelas dari masalah dalam hubungan dalam jangka panjang – dan tentu saja juga sangat licik dan pengecut. Tentu saja berbohong adalah poin penting dan larangan mutlak dalam keluarga, persahabatan, dan kemitraan. Pengecualian adalah kebohongan putih yang lebih kecil untuk melindungi orang lain, yang sebagian besar termasuk dalam wilayah abu-abu moral.

Jika Anda tidak berbohong kepada orang lain, tetapi menyembunyikan darinya hal-hal penting yang memengaruhi hubungan satu sama lain, kita semakin menjauhkan diri dan memberinya alasan yang baik untuk meragukan hubungannya. Dia dengan cepat merasa ditinggalkan dan bertanya-tanya mengapa dia tidak lagi disertakan.

Dan sebanyak itu membakar jari kita untuk membaca satu atau lain pesan WhatsApp atau email Facebook ketika mitra percakapan kita meninggalkan ruangan sejenak: Patroli semacam itu menyebabkan hubungan kita goyah terlalu cepat. Jika kita akhirnya tidak bisa mengakui kesalahan seperti itu dalam konfrontasi, pemberkatan rumah sangat salah.

 

Belajar mempercayai orang lain

Kesan pertama penting : menurut sebuah studi oleh University of Berkeley/California, kebanyakan orang rata-rata tahu setelah 20 detik apakah mereka dapat mempercayai orang yang mereka ajak bicara atau tidak. Meskipun gambaran ini terjebak di kepala kita dengan sangat cepat, kepercayaan yang disebutkan hanya terbentuk melalui banyak pengalaman bersama dan menguat seiring waktu. Tentu saja, tidak ada panduan umum untuk membangun kepercayaan, bahkan jika banyak penasihat mencoba membuatnya semudah mungkin bagi kami.

Terlibat dengan seseorang sangat berkaitan dengan mengatasinya. Mengatakan ya untuk percaya, melangkah keluar dari zona nyaman kita dan melompat ke dalam adalah cara terbaik untuk mendapatkan kepercayaan diri sendiri. Sesuai dengan motto “Buktinya puding sudah di santap” kita harus berani dan tidak menunggu terlalu lama ketika ada kesempatan yang tepat. Selain itu, selalu membantu untuk menempatkan diri Anda pada posisi orang lain dan berani melihat dari sudut pandang mereka untuk meningkatkan pemahaman empati. Dengan cara ini kita tidak hanya bisa lebih memahami dia, tetapi juga diri kita sendiri dan pengaruhnya terhadap sesama manusia.

Sesulit apa pun itu, terkadang sangat diperlukan untuk memberikan lompatan iman tanpa jika dan tetapi. Beberapa pembaca sekarang mungkin berpikir: Kalau saja selalu semudah itu! Namun, mereka yang jelas-jelas tidak memercayai orang lain sejak awal dan karenanya berperilaku pendiam, negatif, dan pasif juga akan diperlihatkan kurang percaya. Terutama makhluk pemalu karena itu sering memiliki masalah memasuki hubungan saling percaya.

Sekali Anda terjebak dalam lingkaran setan ini, sangat sulit untuk keluar tanpa inisiatif Anda sendiri. Jika Anda menyimpan kekecewaan yang Anda alami dan tidak melepaskannya, ini menghalangi Anda untuk menjalin hubungan baru. Itu sebabnya mottonya adalah: selalu melihat ke depan dan tidak pernah melihat ke belakang!

 

“Gayung bersambut.”

“Jika saya tidak segera mendekati orang dengan pikiran negatif dan memberi mereka kesempatan, maka saya merasa lebih baik dan saya memiliki lebih banyak kesempatan untuk dekat dengan orang lain,” kata psikoterapis Rolf Merkle. Jadi, jika Anda sendiri aktif, memancarkan keandalan dan bantuan, Anda lebih mungkin bertemu orang yang dapat dipercaya.

Jika satu pihak memercayai pihak lain, pihak lain juga bersedia mengikutinya dan saling memberi dan menerima yang berharga muncul dalam pertukaran: kepercayaan di kedua sisi. Bergantung pada seberapa banyak Anda berinvestasi dalam lompatan keyakinan itu, Anda mendapatkan imbalan sebanyak atau bahkan lebih. Singkatnya: bekerja dulu, lalu kesenangan!

Faktanya, sebuah studi Oxford tahun 2001 membuktikan bahwa orang dengan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi juga memiliki tingkat kesuksesan profesional yang lebih tinggi. Tentu saja, ini tidak mengatakan apa pun tentang keterampilan keras dan lunak seseorang, tetapi seseorang dapat menyimpulkan kepuasan yang lebih besar. Seiring dengan kepercayaan yang begitu besar, adalah kemampuan untuk menilai orang dengan lebih baik dan, melalui pengetahuan yang jelas tentang sifat manusia, untuk berhubungan dengan orang-orang yang jujur, bertanggung jawab, dan berpikiran kuat. Ini, pada gilirannya, memiliki pengaruh positif pada sikap dan cara hidup kita.

Sesuai dengan motto “Yang baik di droplet, yang buruk di tanaman” kita dapat membuat pilihan yang ditargetkan orang yang kita ingin berurusan dengan dalam jangka panjang dan dengan yang mana kita tidak. Jadi, jika Anda memberikan kepercayaan, Anda akan mendapat imbalan yang nyata dan memiliki lebih sedikit kekhawatiran dalam hidup.

Fenomena ini dapat dijelaskan secara ilmiah dengan efek Pygmalion – atau Rosenthal : Jika kita memiliki harapan yang tinggi untuk mempercayai hubungan dengan seseorang dan menunjukkan hal ini, ada kemungkinan besar mereka ingin memenuhi harapan kita dan bertindak sesuai dengan itu. Singkatnya: dengan sedikit keberuntungan kita mendapatkan apa yang kita inginkan.

Di sini sekali lagi, terserah kita pada langkah pertama apakah kita bisa mempercayai seseorang atau tidak. Bagaimanapun, kita tidak dapat menghindari mengajukan pertanyaan tentang kepercayaan dari orang ke orang dan berdasarkan kasus per kasus. Dan sama pentingnya dengan terlibat dengan orang lain dan memandangnya dengan percaya, sama pentingnya dan manusiawi untuk membawa sejumlah ketidakpercayaan.

Selama kita berpikir rasional dan memperhatikan lingkungan kita, perisai pelindung seperti itu masuk akal dari waktu ke waktu. Tidak selalu harus berhubungan dengan diri kita sendiri. Apalagi dalam menghadapi anak-anak yang belum bisa menilai banyak situasi dan untuk siapa kita ingin menjadi panutan yang baik, tentu kita bisa sedikit lebih kritis dan berhati-hati. Namun, kita tidak boleh lupa bahwa sebagai panutan, kita juga harus menunjukkan siapa yang bisa dan tidak bisa dipercaya oleh anak-anak.

 

Mendapatkan kepercayaan dari orang lain

Sekarang saatnya untuk aktif! Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk mendapatkan kepercayaan dari seseorang yang penting bagi kita? Tentunya yang terpenting adalah menjaga hubungan dengan sebaik-baiknya. Melakukan panggilan, menulis pesan, menggunakan Skype atau Facetime, dan mengatur pertemuan: Kontak rutin adalah aktivitas paling penting untuk membangun ikatan yang kuat.

Dalam percakapan itu sendiri, masuk akal untuk tidak hanya membahas tingkat konten, tetapi juga tingkat emosional. Bagaimana perasaan saya di hadapan pasangan saya? Apa yang membuatku khawatir, apa yang membuatku bahagia? Sebagai gantinya, mendengarkan secara aktif adalah urutan hari ketika orang lain perlu berbicara: perhatikan dan kirimkan tanda-tanda ini, tanggapi lawan bicara, renungkan emosi dan tunjukkan empati. Terutama saat memberikan umpan balik dan saran, penting untuk selalu jujur ​​dan mendahulukan kebutuhan orang lain – mengabaikan masalah tidak membantu siapa pun, tetapi kritik yang membangun membantu.

 

5 tips membangun kepercayaan

Secara umum, kesetiaan yang sudah dicetuskan itu sangat penting. Selalu ada untuk orang yang dicintai dan berdiri di sisi mereka hanyalah dua perilaku yang mengekspresikan keandalan dan menjadi teman dan pasangan yang baik. Penting untuk tidak berpura-pura menjadi diri sendiri atau orang lain dan selalu menjaga keasliannya. Mengekspresikan keinginan Anda sendiri, mengakomodasi keinginan orang lain dan menemukan kompromi bersama: ini membawa satu sama lain lebih dekat dan membuatnya lebih jelas untuk melihat ke masa depan secara berdampingan.

Dari waktu ke waktu mengesampingkan sifat keras kepala Anda dan mengesampingkan kebutuhan Anda sendiri juga memberi pasangan perasaan penting. Khususnya dalam kemitraan, kita juga harus membahas tujuan bersama: Ke mana tujuan kita bersama? Apa yang Anda kerjakan dan apa yang ingin Anda capai dalam tim? Ini menunjukkan kepada orang yang Anda percayai bahwa Anda ingin mempertahankan hubungan dalam jangka panjang.

 

Yang menyebabkan kepercayaan goyah

Jika Anda selalu mencoba untuk mengingat hal-hal ini di benak Anda dan menanggapi yang lain, setengah pertempuran dalam hal kepercayaan sudah diamankan. Berkali-kali terjadi pada kita bahwa kita secara sadar atau tidak sadar melakukan hal yang sebaliknya dan menyakiti orang lain. Hal ini sering berkaitan dengan ego kita, tindakan tak terduga oleh seseorang yang kita kenal, atau perasaan selalu memberikan energi ke dalam hubungan kita sendiri.

Menjadi berbahaya ketika pemikiran kompetitif muncul, yang menggoda kita untuk memainkan permainan kekuatan untuk mengalahkan yang lain. Kami dengan cepat masuk ke dalam suasana argumentatif dan merasakan dorongan batin untuk menyalahkan rekan kami. “Anda terus membuat kesalahan yang sama; Anda tidak pernah menganggap saya; itu harus selalu terserah Anda”, adalah tuduhan khas yang melemahkan ikatan antara satu sama lain.

Tapi itu tidak selalu harus begitu langsung. Bahkan permusuhan bawah sadar, kurang lebih tersembunyi, pada akhirnya dapat mematahkan punggung unta dan menyebabkan eskalasi. Setelah ini terjadi, menjauhkan dan secara sadar menyembunyikan detail penting dari kehidupan seseorang adalah langkah berikutnya dalam bergerak secara pasif lebih jauh dan lebih jauh dari satu sama lain.

Jika Anda kemudian kesal dan frustrasi sendiri atau sendiri, menjalin aliansi dan membuat profil dengan mengorbankan yang lain adalah salah satu hal terburuk yang dapat Anda lakukan. Pergi ke belakang lawan dan tidak memberi mereka kesempatan untuk menyelesaikan masalah adalah pengkhianatan besar terhadap kepercayaan dan meniadakan banyak kesempatan untuk memperbaiki hubungan.

Mengeksploitasi kelemahan yang secara sadar dipercayakan kepada Anda juga merupakan larangan mutlak dalam hubungan. Oleh karena itu, setiap tindakan balas dendam hanya menimbulkan pertumpahan darah dan jarang dapat ditebus, apalagi dibatalkan. Begitu Anda mencapai titik itu, menjadi sulit untuk mempertahankan hubungan tanpa kedua belah pihak harus menanggung penderitaan besar.

 

Bagaimana menguji kepercayaan?

Jika Anda mulai merenungkan apakah Anda benar-benar dapat memercayai seseorang, pertama-tama Anda harus bertanya pada diri sendiri dari mana ketidakpastian ini berasal. Apakah itu skeptisisme dasar atau apakah perasaan itu didasarkan pada tindakan spesifik orang lain? Sekali lagi, terutama dengan yang kedua, komunikasi adalah segalanya dan akhir segalanya untuk membangun dan memperkuat rasa saling percaya. Tidak ada tes kepercayaan yang canggih, meskipun berbagai tes di majalah wanita online seperti gofeminin.de menawarkan hiburan yang menyenangkan saat bosan.

Jika seseorang berpikir tentang memata-matai orang yang dekat dengan Anda atau mensimulasikan situasi bermain sebagai tes bakat dan mempraktikkannya, jelas sejak awal bahwa hubungan kepercayaan rusak. Tes semacam itu biasanya melakukan kebalikan dari apa yang seharusnya mereka lakukan. Jika subjek uji kami juga mengetahui tentang pementasan, kelanjutan hubungan ada di bintang-bintang.

Secara keseluruhan, kita tidak punya banyak pilihan selain melihat diri kita sendiri dan berusaha sebaik mungkin untuk memercayai sesama manusia. Lebih sering daripada tidak, kita mendapatkan cara kita sendiri dan membutuhkan dorongan ke arah yang benar untuk memulai petualangan membangun kepercayaan diri dengan percaya diri dan energi. Terkadang bekerja dengan baik, terkadang buruk.

Pada akhirnya, Anda tidak akan pernah bisa membuat prediksi, setelah semua orang berubah dan beberapa hal terjadi bahkan setelah bertahun-tahun saling mengenal tanpa benar-benar aktif mewujudkannya, apalagi memahaminya. Ini bisa terjadi pada siapa pun di antara kita, namun selalu penting untuk melihat ke depan dengan percaya diri. Seperti kata pepatah: Terkadang Anda harus menempuh jalan yang salah untuk menemukan yang benar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.