CARA BELAJAR EFEKTIF DAN TIDAK

Dalam dunia informasi yang serba cepat seperti terjadi saat ini, kita semua, baik itu anak sekolah atau orang dewasa yang bekerja, perlu tahu bagaimana belajar “dengan benar”. Sayangnya, seperti yang diperlihatkan oleh pengalaman, sebagian besar tidak menggunakan metode pengajaran yang dianggap paling efektif. Yang terburuk dari semua itu, menunjukkan bahwa metode pembelajaran yang paling sering digunakan adalah,  membaca atau menandai kutipan dari sebuah teks. Dan ini yang dianggap paling efektif.

Dalam laporan rinci yang diterbitkan 9 Januari 2019 oleh Association for Psychological Science yang dipimpin oleh John Dunlosky, seorang profesor di Kent State University, menguraikan 10 bidang studi utama yang telah mereka jelajahi. Metode dan peringkat berdasarkan keefektifannya.

Metode Kurang Efektif

Di tempat pertama dalam daftar, penulis menamai metode menandai fragmen dalam teks. Meskipun metode ini sangat umum, penelitian menunjukan bahwa metode ini tidak lebih baik dari pembacaan biasa. Menurut beberapa penelitian, pemisahan fragmen dalam teks, sebaliknya, dapat menghambat pembelajaran, sedemikian rupa sehingga mengalihkan fokus ke faktor tertentu dan dapat menghambat proses pembuatan koneksi logis dan analisis mental. Pembacaan teks yang berulang, yang sering kita gunakan, juga dianggap tidak efektif. Tempat terakhir dalam daftar ini adalah mendesain teks atau menghapus konten pendek. Metode ini lumayan untuk mereka yang sudah memiliki keterampilan tertentu, meskipun di sini kita tidak boleh lupa bahwa ada metode yang lebih efektif.

Mengekstrak, menandai, dan menyusun fragmen dari teks dianggap sebagai “metode yang kurang efektif”.

Metode Efektif

Metodenya, yang efektivitasnya telah terbukti secara praktis, sebagian besar hanya diketahui oleh psikolog spesialis. Misalnya, metode pembelajaran divisional. Menggunakan metode ini tidak mempelajari materi dari awal sampai akhir, tetapi membaginya dan mempelajarinya selama periode waktu tertentu. Ada kemungkinan bahwa memaksakan sejumlah besar informasi dan pembelajaran membantu seseorang untuk lulus ujian dan berbicara, tetapi informasi yang diperoleh dengan cara ini tidak dapat disimpan dalam ingatan untuk waktu yang lama. Jauh lebih efektif untuk memuat sebagian informasi dan menerimanya dengan jeda. Semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk menyimpan informasi dalam ingatan Anda – selama dua minggu atau dua tahun – semakin lama waktu jeda antar kelas seharusnya.


Metode pembelajaran kedua yang direkomendasikan oleh penulis studi ini adalah latihan praktik. Lebih banyak latihan – bukan untuk mendapatkan nilai. Seperti yang ditunjukkan penelitian, mencoba mengingat informasi membantu memperdalam pengetahuan yang diperoleh dan membantu kita mengingat informasi ini di masa depan. Meskipun ada banyak alasan untuk keefektifan latihan praktis, ini tidak banyak digunakan. Ada satu metode terkenal yang menunjukkan keunggulan metode ini. Ini adalah kartu bergambar yang dirancang untuk belajar membaca. Saat ini, kartu ini juga dapat dibuat dalam format digital dengan bantuan program seperti: Quizlet, StudyBlue, dan Flash Card Machine. Kedua metode ini, parsial dan praktis, dianggap “sangat efektif” oleh penulis studi.

Metode Lain

Metode lain yang dianalisis oleh Profesor Danloski dan rekan-rekannya berada di tengah-tengah daftar peringkat. Mereka tidak boleh disebut tidak berguna sama sekali, meskipun tidak juga dianggap efektif. Metode berikut ini termasuk dalam grup ini:

  1. Penggunaan metode mental atau kartu yang membantu mengingat teks (sangat memakan waktu dan efektif hanya jika teks dapat diilustrasikan dengan gambar)
  2. Metode mengajukan pertanyaan ketika seseorang bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan “Mengapa?” (Cara ini bisa menimbulkan perasaan tidak nyaman, sedemikian rupa sehingga menimbulkan kesan seolah-olah Anda adalah anak kecil yang repot dengan pertanyaan)
  3. Metode self commenting, ketika seseorang tidak sekedar membaca teks, tetapi mencoba menjelaskan secara detail maknanya (efektifitas metode ini tergantung pada kelengkapan dan ketepatan penilaian)
  4. Metode soal berurutan atau pergantian pertanyaan yang muncul saat membaca teks (bukti efektivitas metode ini masih kecil, disarankan hanya untuk periode pembentukan keterampilan) dan terakhir
  5. Mnemonik, metode yang digunakan untuk mempelajari kata-kata asing dan berdasarkan asosiasi fonetik – untuk menemukan kata-kata serupa dalam bahasa ibu. Tetapi metode menghafal kata-kata ini sangat memakan waktu.

Semua metode ini, seperti yang diyakini Danloski dan rekan-rekannya, dicirikan oleh keefektifan “rata-rata” atau “cukup” karena ilmuwan tidak memiliki cukup bukti untuk membuktikan keefektifannya dan tidak dapat merekomendasikannya untuk proses pembelajaran, atau metode ini cukup memakan waktu. Menurut sains, jauh lebih pintar mengambil jeda dalam proses pembelajaran, menyisihkan spidol, dan sering menggunakan kartu bergambar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.