BERLATIH AUTOGENIK UNTUK MENINGKATKAN RELAKSASI

Kemampuan untuk bersantai merupakan prasyarat penting untuk kesejahteraan fisik dan mental. Pelatihan autogenik dibangun di atas pengetahuan ini.

Metode relaksasi yang dikembangkan oleh ahli saraf Jerman Johannes Heinrich Schultz memiliki pengaruh langsung pada sistem saraf vegetatif. Pelatihan, yang didasarkan pada 3 level, merupakan metode psikoterapi dan juga ukuran keberhasilan yang melengkapi terapi lain dalam kasus gangguan kecemasan dan stres, keadaan tegang dan keluhan fisik seperti mis. B.  migrain, penyakit kardiovaskular dan  penyakit pada saluran pencernaan.

 

Gambaran

  • Apa itu pelatihan autogenik?
  • Bagaimana cara kerja pelatihan autogenik?
  • Tahapan apa yang berurutan?
  • Bagaimana cara kerja pelatihan autogenik?
  • Siapa yang Tidak Harus Melakukan Pelatihan Autogenik?

 

Apa itu pelatihan autogenik?

Diterjemahkan secara harfiah, pelatihan autogenik berarti “latihan yang muncul dari diri sendiri.” Di situlah letak prinsip dasarnya. Pelatihan autogenik adalah metode relaksasi berdasarkan sugesti otomatis – yaitu pengaruh diri. Ini berarti bahwa pengulangan rumusan pikiran mempengaruhi tubuh dan jiwa sedemikian rupa sehingga keadaan relaksasi yang efektif muncul. Gangguan regulasi terkait stres seperti. B. Kesulitan tidur dengan demikian dapat dikurangi atau dihilangkan. Pelatihan autogenik dikembangkan dari hipnosis.

 

Bagaimana cara kerja pelatihan autogenik?

Pelatihan autogenik menggunakan kalimat formula yang “berlabuh” langsung ke sistem saraf vegetatif. Dengan cara ini, banyak fungsi tubuh yang tidak disengaja seperti detak jantung, pelepasan hormon, dan pencernaan dapat dengan sengaja dipengaruhi. Tujuan dasarnya adalah untuk mencapai keseimbangan antara ketegangan dan relaksasi.

Pelatihan autogenik dipelajari langkah demi langkah dari para profesional terlatih. Agar efeknya tercapai, Anda harus berlatih secara teratur – mula-mula jika memungkinkan 3 kali sehari. Selama beberapa minggu, kemampuan seseorang untuk bersantai biasanya berkembang sedemikian rupa sehingga “peralihan organik” ke relaksasi dan pemulihan (reaksi trofotropik) terjadi dalam beberapa menit.

 

Tahapan apa yang berurutan?

Pada dasarnya, ada dua tingkat  psikoterapi autogenik  yang saling membangun – tingkat dasar dan tingkat atas. Beberapa konsep juga mencakup tingkat menengah – yang disebut resolusi formula. Meskipun tahapan tersebut terkait erat satu sama lain, mereka mengejar tujuan yang berbeda.

Tingkat dasar, cocok untuk pemula, mengajarkan transisi dari terjaga ke relaksasi dan kembali lagi. Ini terutama mempromosikan relaksasi dan kesadaran tubuh. Tingkat menengah ditujukan terutama pada dukungan untuk mencapai tujuan, seperti: B. perubahan tingkah laku Setelah sekitar satu tahun pelatihan reguler di tingkat dasar, tingkat atas menawarkan kesempatan untuk pengetahuan diri yang berorientasi analitis.

 

Tingkat dasar

Tingkat dasar pelatihan autogenik sebagian besar digunakan untuk relaksasi. Tujuan utamanya adalah untuk belajar bagaimana beralih dari terjaga ke santai dan kembali lagi. Apa yang disebut “mengambil kembali” melalui ketegangan otot mengembalikan keamanan dan kontrol dengan terjaga dan karena itu sangat penting (mengemudi mobil, menandatangani kontrak, dll.). Relaksasi teratur memiliki efek positif pada seluruh orang, termasuk fungsi fisik. Peserta pelatihan berbaring telentang atau duduk dengan nyaman, ini juga dimungkinkan tanpa bersandar pada apa yang disebut posisi pengemudi taksi. Fokusnya adalah pada tubuh sendiri, sikap batin “membiarkan sesuatu terjadi” dipraktikkan. 

Tingkat dasar terdiri dari 6 unit latihan, dengan setiap formula latihan memberikan 5 – 7 pengulangan. Kalimat autosugestif “Saya sangat tenang” juga diucapkan setelah setiap formula individu, yaitu setelah blok 5 – 7 pengulangan. Latihan pendahuluan selama minggu pertama pembelajaran mengacu pada lengan dominan, setelah itu fokus diperluas ke kedua lengan.

 

BAGIAN LATIHAN

TUGAS

KALIMAT AUTOSUGGESTIVE (FORMULASI) MENYERTAINYA

MEMENGARUHI

Rumus Dasar
Latihan Berat

Fokusnya ada di lengan. Dalam perjalanan selanjutnya, perasaan berat dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh

Latihan pendahuluan: “Lengan kanan/kiri sangat berat”
(5 – 7x)

“Kedua lengan sangat berat”
(5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

relaksasi otot-otot

Latihan panas formula dasar

Fokus pada satu bagian tubuh lagi. Pada beberapa orang, rasa hangat menjalar ke tubuh

“Kedua lengan sangat berat dan sangat hangat”

atau dirumuskan secara terpisah: “Kedua lengan sangat berat”; “Kedua lengan sangat hangat”
(masing-masing 5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

Aliran darah yang lebih baik ke anggota badan

Latihan jantung formula organ

Fokusnya adalah pada detak jantung

“Jantung berdetak dengan tenang dan kuat”

Terkadang modifikasi diperlukan, mis. B. penting untuk perubahan tekanan darah tinggi, z. B. on : “Jantung berdetak dengan tenang dan teratur”
(5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

Efek menenangkan melalui relaksasi yang mendalam

Latihan Pernapasan Rumus Organ

Menyerah pada pernapasan Anda sendiri

“Bernafas tenang dan merata”
(5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

Relaksasi mendalam melalui pernapasan yang tenang

Rumus organ
latihan solar plexus

Fokusnya ada di perut dan perut

“Solar plexus mengalir hangat”
(5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

Sirkulasi darah yang lebih baik di perut dan daerah perut

Latihan Kepala Rumus Organ

Fokusnya ada di kepala

“Kening terasa sejuk” 

atau (terutama jika Anda cenderung sakit kepala):
“Kepalanya bebas dan ringan”
(5 – 7x)

“Saya sangat tenang”
(1x)

Promosi kemampuan untuk berkonsentrasi

Dengan “Kepala bebas dan ringan” lebih mudah untuk mematikan

 

Sekolah menengah

Tingkat menengah dibangun di atas efek dari tingkat dasar dan biasanya dilakukan setelah 6 latihan dasar. Menengah adalah tentang menggunakan potensi relaksasi untuk masalah tertentu. Area aplikasi mencakup perubahan yang diinginkan dalam sikap, perilaku, dan di area fisik – dalam kerangka yang mungkin secara realistis.

Untuk tujuan ini, setelah “Saya sangat tenang”, sebuah kalimat positif yang biasanya pendek yang dirumuskan dalam bentuk sekarang ditambahkan: yang disebut resolusi formula. Prinsip yang paling penting adalah bahwa kalimat ini sesuai dengan sistem nilai seseorang dan ditegaskan secara pribadi.

Kemungkinan tujuan untuk mengubah perilaku dengan bantuan resolusi berbasis rumus adalah mis. B. berhenti merokok (misalnya “Saya memilih kebebasan”, “Kesehatan lebih penting bagi saya”) atau dukungan agar tidak tertidur (misalnya “Saya tidur nyenyak dan nyenyak”, “Saya tidur nyenyak dan aman sampai pagi”). Jadi ini tentang “slogan iklan” untuk tujuan Anda sendiri, yang dikerjakan bersama dengan pemimpin kelompok pelatihan autogenik jika memungkinkan.

 

SMA

Tingkat lanjutan memerlukan keamanan dalam penerapan tingkat dasar dan dengan demikian peralihan yang andal ke relaksasi dan kembali ke keadaan terjaga. Tingkat atas berorientasi analitis yang dikembangkan oleh Heinrich Wallnöfer didasarkan pada psikologi mendalam. Kemampuan berimajinasi harus dicapai dengan “melepaskan” ide-ide seperti mis. B. warna, simbol, adegan dibangkitkan atau dipromosikan.

Gambar dan pemandangan seperti mimpi mungkin muncul. Pemimpin kelompok kemudian mengajukan pertanyaan yang terdengar tidak berbahaya: “Apa pendapat Anda tentang itu?” – di mana gagasan dapat didorong dan, jika praktisi bersedia, konflik kemudian dapat dikenali dan diselesaikan. Tujuan dasar dari sekolah atas adalah pengembangan kepribadian dan kesadaran diri. Penting untuk menemukan solusi baru yang memungkinkan pengembangan potensi diri sendiri dengan lebih baik.

Prasyarat untuk berpartisipasi dalam kelompok tingkat atas adalah kepribadian yang stabil, karena latihan – seperti pada tingkat dasar – dilakukan secara mandiri tanpa kehadiran terapis.

 

Bagaimana cara kerja pelatihan autogenik?

Keadaan relaksasi yang dibawa oleh pelatihan autogenik menyebabkan perubahan fungsi tubuh yang tidak dapat dipengaruhi. Efek positif ini sama efektifnya pada tingkat fisik dan mental. Kram dapat dilepaskan, nyeri berkurang dan ketegangan mental berkurang. Metode relaksasi digunakan baik secara preventif maupun terapeutik.

 

Efek pada jiwa :

  • Promosi kedamaian batin dan relaksasi
  • Peningkatan konsentrasi
  • Peningkatan ketangguhan mental dan kinerja mental
  • Relaksasi dan pengurangan stres yang ditargetkan
  • Peningkatan akses ke kreativitas
  • peningkatan harga diri
  • Peningkatan stabilitas emosional
  • Pengaruh positif pada keluhan psikosomatik
  • Meningkatkan kepuasan hidup

 

Efek pada tubuh :

  • memperlambat denyut nadi
  • penurunan frekuensi pernapasan
  • Menurunkan tekanan darah arteri
  • Pengurangan konsumsi oksigen
  • Peningkatan keteraturan siklus pernapasan
  • penurunan tonus otot
  • Mengurangi rasa sakit dan ketegangan
  • peningkatan konduktivitas kulit

 

Area penerapan pelatihan autogenik Pelatihan autogenik
dapat digunakan secara mandiri serta mendukung area aplikasi medis dan terapeutik sebagai bagian dari konsep perawatan holistik. Efektivitasnya telah terbukti secara empiris untuk indikasi teladan berikut untuk tingkat dasar.

 

INDIKASI FISIK

INDIKASI MENTAL

sakit kepala  dan  migrain

Gangguan kecemasan

Sakit kronis

Streserkrankungen

Gangguan pencernaan dan penyakit gastrointestinal

Disertai dengan kecanduan (misalnya  gangguan makan , kecanduan narkoba,  alkoholisme , kecanduan narkoba)

Kejang (jamur semburan)

gangguan tidur

Penyakit jantung (misalnya  angina pectoris,  aritmia jantung,  tekanan darah tinggi  dan pencegahan terhadap  serangan jantung)

Persiapan persalinan (pengurangan rasa sakit dan kecemasan)

Penyakit saluran kemih (misalnya iritasi kandung kemih,  mengompol, retensi urin)

Peningkatan  kemampuan untuk berkonsentrasi

Penyakit saluran pernapasan (misalnya  asma bronkial, pilek kronis  )

peningkatan performa

Gangguan muskuloskeletal (misalnya ketegangan otot, nyeri punggung, sindrom bahu-lengan)

Keluhan psikosomatik dan psikovegetatif

Penyakit metabolik (misalnya  diabetes mellitus,  penyakit tiroid)

Sebagai tindakan pendamping untuk  depresi

Penyakit neurologis (misalnya penyakit Parkinson yang menyertai )

 

 

Siapa yang Tidak Harus Melakukan Pelatihan Autogenik?

Pelatihan autogenik tidak cocok untuk orang yang menderita psikosis akut , penyakit ambang , atau halusinasi. Psikiater terlatih khusus diperlukan untuk penderita skizofrenia. Selain itu, pelatihan autogenik tingkat tinggi membutuhkan kepribadian yang stabil. Dan tentunya cara ini tidak cocok untuk semua orang yang tidak mau atau tidak bisa berlatih secara rutin. Selain itu, tidak ada yang boleh melakukan pelatihan autogenik setelah belajar sendiri – karena keefektifannya, penting untuk mempelajarinya hanya dari para profesional terlatih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.