ADAPTASI KEBIASAAN BARU (AKB)

Pandemi Covid-19 yang belum tahu kapan selesainya, menuntut umat manusia melakukan penyesuaian diri untuk keberlangsungan hidupnya. Manusia takkan mampu terus menerus mengurung diri dalam menjaga kesehatan dan keselamatan dari ancaman serangan virus. Mereka harus keluar rumah mencari nafkah. Harus menjalankan roda perekonomian untuk keberlangsungan hidup umatnya. Dan pada intinya, harus mampu bersahabat dengan tatanan baru dalam menjalani hidupnya, berupa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB).

Adaptasi Kebiasaan Baru merupakan proses bertahap dalam menghadapi COVID-19, yang tergantung pada situasi di masing-masing wilayah atau daerah. Menurut para ahli kesehatan, situasi ini dapat saja berubah dengan cepat bila lebih banyak orang terkena Covid-19. Karenanya setiap orang musti paham apa itu Adaptasi Kebiasaan Baru, agar terhindar dari paparan Covid-19.

Secara umum adaptasi kebiasaan baru menyangkut 3 hal utama, yakni:

  • Senantiasa sedia hand sanitizer kemanapun kita pergi, atau sesering mungkin cuci tangan menggunakan sabun.
  • Wajib menggunakan masker manakala ada kegiatan di luar rumah, syukur-syukur menggunakan face shield untuk keamanan diri, dan
  • Menjaga jarak paling tidak 1,5 meter dari siapapun yang kita temui.

Satuan pendidikan di zona hijau pada prinsipnya boleh menyelenggarakan pembelajaran tatap muka, namun musti melalui dua tahapan sebagai berikut:

  1. Masa Transisi. Masa ini berlangsung selama dua bulan sejak diberlakukannya pembelajaran tatap muka di sekolah. Dalam menjalani masa transisi, maka sekolah harus menjalankan dan memenuhi kriteria-kriteria keamanan dan keselamatan warga sekolah, sehingga perlu wajib melakukan penyesuaian-penyesuaian terkait: jadwal pelajaran, jumlah jam belajar, pembagian rombongan belajar per kelas maksimal 18 siswa, dan lain sebagainya.
  2. Masa Kebiasaan Baru. Setelah dua bulan terlewati dan wilayah sekolah bersangkutan tetap dikategorikan sebagai wilayah zona hijau, maka sekolah tersebut masuk dalam masa kebiasaan baru.

Secara umum, dua fase di atas untuk kegiatan pembelajaran di sekolah dapat digambarkan sebagai berikut:

HALMASA TRANSISIMASA KEBIASAAN BARU
Kondisi KelasJaga Jarak Min 1,5 M
Jumlah Peserta Pendidikan Dasar dan Menengah  Maks 18 siswa
Jumlah peserta SLB dan PAUD Maks 5 siswa
Jaga Jarak Min 1,5 M
Jumlah Peserta Pendidikan Dasar dan Menengah  Maks 18 siswa
Jumlah peserta SLB dan PAUD Maks 5 siswa
Jadwal PelajaranJumlah hari dan jam belajar ditentukan oleh pihak satuan Pendidikan (Sekolah)Jumlah hari dan jam belajar ditentukan oleh pihak satuan Pendidikan (Sekolah)
Perilaku WajibMenggunakan Masker
Cuci tangan pakai sabun/ Handsinitizer
Jaga jarak min 1,5 m dan tidak melakukan kontak fisik
Menggunakan Masker
Cuci tangan pakai sabun/Handsinitizer
Jaga jarak min 1,5 m dan tidak melakukan kontak fisik
Kondisi MedisDalam keadaan sehatTidak memiliki gejala COVID-19 termasuk orang yang serumah 
KantinTidak boleh beroperasiBoleh beroperasi dengan tetap menjaga protocol kesehatan
Kegiatan olahraga & Ekstra KurikulairTidak diperbolehkanDiperbolehkan kecuali : kegiatan dengan menggunakan alat secara bergantian dan tidak memungkinkan jaga jarak min 1,5 m, misalnya senam lantai dan basket
Kegiatan di luar KBMTidak diperbolehkan kegiatan selain KBM, contohnya : orang tua menunggui siswa di sekolah, beristirahat diluar kelas, pertemuan orang tua, pengenalan lingkungan sekolahDiperbolehkan dengan tetap menjaga protocol kesehatan

2 tanggapan pada “ADAPTASI KEBIASAAN BARU (AKB)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *